Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pixabay

2020: Emisi karbon dioksida turun tajam

Tindakan terhadap penyebaran pandemi Covid-19, seperti penutupan sementara toko dan bisnis, masuknya kantor rumah, pembatasan lalu lintas individu, penutupan perbatasan, pembatasan lalu lintas udara besar-besaran, dan penurunan pengiriman internasional telah mengakibatkan penurunan tajam energi. konsumsi. Menurut Badan Energi Internasional (IEA), konsumsi energi global turun 4% pada tahun 2020, dan akibatnya, terjadi penurunan emisi karbon dioksida global sebesar 5,8%, penurunan terbesar sejak Perang Dunia II. Sektor transportasi sangat terpengaruh oleh epidemi tersebut, yang mengakibatkan penurunan konsumsi minyak sebesar 8,6%, penurunan terbesar dalam sejarah minyak. Konsumsi batu bara global turun 4% pada tahun 2020, sementara konsumsi gas hanya turun sedikit.

Menurut Badan Energi Internasional, energi terbarukan, terutama energi angin dan matahari, mencatat pertumbuhan pada tahun 2020. Sementara pasar mobil untuk mesin pembakaran internal turun sekitar 15% di seluruh dunia, penjualan kendaraan listrik meningkat 40%, sebagian besar karena Dukungan di Uni Eropa dan Cina. Badan Energi Internasional melihat perkembangan ini sebagai tren positif menuju pasokan energi yang lebih hijau dan lebih bersih.

Bergantung pada dampak pandemi Corona terhadap perekonomian, penurunan emisi karbon dioksida telah bergeser secara berbeda di masing-masing wilayah di dunia. Di Amerika Serikat dan Uni Eropa, emisi karbon dioksida turun sekitar 10% pada tahun 2020 dibandingkan dengan 2019, sedangkan penurunan rata-rata adalah 4% di negara berkembang dan berkembang. China adalah satu-satunya negara ekonomi besar yang mengalami peningkatan emisi karbon dioksida 0,8% pada tahun 2020.

Negara manakah yang paling banyak menyumbang emisi karbon dioksida?

tabelle_top_10_laender-halaman-001.jpg

Dengan 28,8% emisi karbon dioksida global pada tahun 2019, China sejauh ini merupakan negara dengan emisi CO2 tertinggi di dunia. Hal ini terutama disebabkan oleh konsumsi batu bara yang tinggi di China. Amerika Serikat mengikuti kedua dengan 14,5%. Cina dan Amerika Serikat secara kolektif bertanggung jawab atas hampir 45% emisi karbon dioksida global. India mengikuti di tempat ketiga dengan 7,3%. Semua negara Uni Eropa secara kolektif menyumbang 9,7% dari emisi karbon dioksida global. Di antara sepuluh negara dengan emisi karbondioksida tertinggi tidak hanya negara yang kuat secara ekonomi tetapi juga produsen energi fosil yang penting seperti Rusia, Iran, Indonesia dan Arab Saudi.

READ  Crowe dalam kehidupan "santai" di Bali

Dalam hal perkembangan kumulatif historis sejak awal pencatatan sistematis emisi karbon dioksida, Amerika Serikat menjadi yang pertama, diikuti oleh negara-negara industri kaya lainnya.

wakil

Seperti yang ditunjukkan grafik di atas, emisi karbon dioksida di negara-negara OECD telah menurun selama sekitar 10 tahun, sementara itu terus meningkat di negara-negara non-OECD. Yang terpenting, emisi yang tinggi dari China berkontribusi pada peningkatan emisi karbon dioksida.

Faktor terpenting yang menentukan konsumsi energi di masa depan adalah pertumbuhan penduduk di satu sisi, dan pertumbuhan ekonomi serta peningkatan industrialisasi dan urbanisasi di negara-negara berkembang dan berkembang di sisi lain. Permintaan yang terpendam dalam hal ekonomi dan kemakmuran di negara-negara ini sangat besar. Tabel berikut menggunakan beberapa gambar kunci untuk menunjukkan perbedaan utama dalam populasi, keluaran ekonomi per kapita, dan konsumsi energi di negara / kawasan OECD terbesar serta di negara berkembang terbesar, Cina dan India.

wakil

Amerika Serikat memiliki konsumsi energi per kapita tertinggi, diikuti oleh Jepang dan Uni Eropa. Konsumsi energi per kapita di Amerika Serikat hampir tiga kali lipat dari Cina dan lebih dari 11 kali India.

prospek masa depan

Untuk mengurangi emisi karbon dioksida, ketergantungan pada bahan bakar fosil harus sangat dikurangi. Hal ini membutuhkan perluasan energi terbarukan yang lebih cepat, peningkatan efisiensi energi, dan pengurangan konsumsi energi. Restrukturisasi ekonomi dan perubahan perilaku konsumen tidak dapat dihindari untuk mengurangi emisi karbon dioksida global secara drastis. Untuk mencapai tujuan Perjanjian Iklim Paris **, masing-masing negara belum menghadapi tantangan yang sangat besar. Tidak ada kekurangan pernyataan positif dan rencana ambisius untuk mengurangi emisi karbon dioksida dari kekuatan ekonomi utama. Parlemen Uni Eropa dan negara-negara anggotanya menetapkan target ambisius mereka untuk perlindungan iklim dalam Hukum Iklim Eropa. Presiden baru AS Biden telah memprioritaskan memerangi perubahan iklim. Amerika Serikat harus sekali lagi memainkan peran utama dalam kebijakan iklim dan kekuatan ekonomi utama lainnya seperti China, Jepang, dan Rusia memiliki target yang ambisius untuk mengurangi emisi karbon dioksida. KTT Iklim Internet saat ini sedang berlangsung atas inisiatif Biden, dengan 40 kepala negara dan pemerintahan ikut serta, dan lebih banyak konferensi iklim diumumkan menjelang Konferensi Iklim Global PBB berikutnya di Glasgow pada bulan November, di mana kami berharap kemajuan akan dicapai. Dalam perang melawan pemanasan global Menjadi kenyataan.

READ  Miliarder semen anonim dan cinta surga pajak

* Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan adalah Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan dan saat ini memiliki 37 negara anggota. Sebagian besar anggota OECD memiliki pendapatan per kapita yang tinggi dan dianggap sebagai negara maju dan sejahtera. Negara-negara anggota Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan termasuk Amerika Serikat, Kanada, Jepang, negara-negara Uni Eropa (tidak termasuk Bulgaria, Rumania, Kroasia, Siprus dan Malta), Inggris, Norwegia, Swiss, Islandia, Turki, Israel, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru. . Sementara itu, beberapa negara berkembang seperti Mexico, Chile dan Colombia telah menjadi anggota Organization for Economic Cooperation and Development.

** Tujuan dari perjanjian ini adalah untuk mengambil langkah-langkah untuk membatasi emisi karbon dioksida dan membatasi kenaikan suhu global abad ini hingga di bawah 2 derajat Celcius. Pada Konferensi Perlindungan Iklim Paris (COP21) pada bulan Desember 2015, 195 negara menandatangani perjanjian yang mengikat secara hukum ini (UNFCCC = UN Konvensi Kerangka Kerja tentang Perubahan Iklim) Terjadi.