Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Legenda Magellan |  Masyarakat

Legenda Magellan | Masyarakat

  • DariArnaud Weidman

    Menutup

500 tahun yang lalu, Ferdinand Magellan dieksekusi, menurut tradisi “pelayaran mengelilingi”, di Filipina.

Vernau de Magalhaes, yang mungkin lahir sebelum 1485 di Vila Nova de Gaia, kota di seberang Porto di tepi lain Sungai Douro, meninggal pada 28 April 1521 di pulau Mactan, Filipina. Dalam bahasa Jerman kami memanggilnya Ferdinand Magellan dan kami mengenalnya sebagai pelaut pertama. Tapi ini jelas tidak benar. Karena baru sampai di Mactan.

Pada hari Senin, 10 Agustus 1519, Hari Santo Lawrence dipanggang di atas panggangan, lima kapal dengan 237 orang meninggalkan Seville dan turun di Grand Canyon sampai mereka mencapai Saint Lucar. Di sini kapal masih terisi penuh. Mereka akhirnya berlayar pada 20 September. Setelah dua tahun, sebelas bulan dan dua minggu, satu kapal, Victoria, dan hanya 18 orang awak aslinya tiba di San Lucar pada tanggal 6 September 1522. Pelayaran pertama di dunia adalah bencana manusia dan keuangan.

Tapi itu juga bukan kemenangan imajinasi. Bukan karena manusia memimpikan satu hal dan kemudian gagal. Siklus itu tidak direncanakan. Magellan memperkenalkan dirinya kepada raja Spanyol, kemudian Kaisar Charles V, sebagai orang yang dapat berpindah dari Atlantik ke Pasifik dan dengan demikian mencapai Kepulauan Rempah tanpa harus melintasi wilayah laut Portugis. Tidak ada yang menginginkan masalah, tidak ada yang ingin berlayar ke seluruh dunia. Magalhães Portugis akan memastikan bahwa hukum maritim Portugis tidak akan dilanggar, mungkin pertimbangan dari Spanyol, yang mengakibatkan semua orang ditugaskan.

Magellan telah menetapkan bahwa negara dan pulau yang akan ditemukannya di Samudra Pasifik akan menjadi bawahan provinsi dan keluarganya. Itu sebabnya, setelah melintasi jalur Samudera Atlantik yang dinamai menurut namanya pada akhir November lalu, ia tidak mengambil rute terpendek ke Maluku, yang kini bagian dari Indonesia, untuk memuat cengkeh dan pala ke sana. Tujuan dari mahkota Spanyol adalah untuk mendapatkan akses ke rempah-rempah termahal di dunia melalui perantara Portugis, Muslim dan Venesia, langsung ke perbendaharaan Spanyol. Magellan harus melakukannya, jika tidak tidak ada lagi yang bisa dia lakukan, tetapi dia mengarahkan armadanya ke selatan untuk mencari daerah yang menguntungkan baginya secara pribadi.

READ  Ketika Keberlanjutan Menjadi Bisnis yang Berkembang - Munich

Hal ini menyebabkan konflik dengan kapten kapal individu di bawah kendalinya. Berulang kali terjadi protes bersenjata, pemberontakan dan kerugian di kapal.

Tapi seperti yang saya katakan, Magellan sudah mati. Di pulau kecil Mactan di Filipina. Di sana dia bertarung dengan 49 orang melawan 1500. Penjelasan yang sangat rinci menjelaskan bahwa daya tembak Eropa yang superior, yang kita baca di buku teks, bukanlah superior. “Senapan dan busur panah ditembakkan dari kejauhan dengan sia-sia selama sekitar setengah jam. Ketika lawan kami melihat bahwa senapan ditembakkan dengan sia-sia, mereka berteriak bahwa mereka bertekad untuk diam … Mereka menembakkan sejumlah besar anak panah dan tombak. terbuat dari alang-alang, beberapa di antaranya terbuat dari besi, di Kapten Jenderal, Selain itu diasah dan dipanggang. Tongkat, batu, lumpur. Kami hampir tidak bisa mempertahankan diri … “Para penyerang menyerang Magellan dan membunuh” cermin kami, cermin kami cahaya, penghiburan kami, dan pemandu sejati kami. “

Narator, Antonio Pigafita – lahir di Vicenza pada 1492 dan meninggal beberapa waktu setelah 1525 – menambahkan lagu pujian yang panjang untuk Magellan, di mana dikatakan, antara lain: lebih dari siapapun yang pernah ada. Dia menahan rasa lapar lebih mantap daripada siapa pun, dan dia tahu cara membaca dan menelusuri peta bahari lebih baik daripada pria mana pun di dunia. Dan inilah kebenarannya, Anda dapat dengan jelas melihat “- dan sekarang giliran yang membuat sejarah dunia -” bahwa tidak ada orang lain yang memiliki begitu banyak kecerdikan dan berani menciptakan perjalanan keliling dunia ….

Bacaan lebih lanjut:

Perjalanan Antonio Pigafita Ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman dan dikomentari oleh Christian Gustmann. Itu diterbitkan dengan judul: “Pelayaran pertama di seluruh dunia – naik Magellan” pada tahun 2020 oleh Asosiasi Penulis Ilmiah (€ 29).

Dari Christian Justman Sejarawan dan Latino, “Magellan atau pelayaran mengelilingi Bumi yang pertama” diterbitkan pada tahun 2019 (di CH Beck seharga € 24,95).

Stefan Zweig Novel otobiografi “Magellan. The Man and His Work” adalah entri saya ke topik enam puluh tahun yang lalu (sebagai paperback di Fisher seharga 12 euro).

Raoul Schrott Dia, seperti biasa, membuka mata. Pada tahun 2019, ia menerbitkan novel “The Story of the Wind or of a German Gunner Who Roared Around the World for First Time Then for the Second and Third Time” dengan Hanser, yang memungkinkan salah satu dari 18 penyintas untuk menceritakan versinya tentang objek (sekarang juga sebagai sampul tipis di dtv seharga € 15,90).

READ  Epidemi harian di surga menyelam - travelnews.ch

Kemudian abad kesembilan belas dengan cepat menjadikan Magellan seorang visioner yang melihat seluruh dunia untuk pertama kalinya. Kisah perjalanan mengelilingi dunia yang pertama adalah buktinya: Pertama, segala sesuatunya berjalan berbeda, dan kedua, dari yang Anda pikirkan. Berlayar keliling dunia adalah suatu kebutuhan. Ketika saya mengangkat dua kapal terakhir dari Armada, yang telah mencapai Maluku setelah perjalanan panjang pada November 1521, dan mengarungi mereka dalam perjalanan pulang ke rumah, musim hujan bertiup dari timur laut …. dalam menghadapi dilema menunggu monsun barat daya untuk berlayar lagi melalui The Castilian Hemisphere, atau untuk segera berlayar dan mengambil risiko melakukan perjalanan melintasi perairan teritorial Portugis, kapal-kapal tersebut memutuskan keputusan akhir. “

Jadi Victoria melanjutkan perjalanannya ke Eropa dengan bantuan musim timur laut. Namun Trinidad mendapat kebocoran dan tetap tinggal di lokasi tersebut. Ketika ini diperbaiki pada musim semi 1522, dia juga memulai perjalanan pulang. Tapi itu adalah perjalanan pulang-pergi. Di perairan Kastilia.

Ukiran dengan gambaran navigator Magellan (sekitar 1480-1521).

© akg foto

Novel Perjalanan Antonio Pigafita, yang pertama kali diterbitkan dalam bahasa Jerman tahun lalu, layak untuk dibaca. Karena informatif dan menghibur. Tetapi tentu saja kita tidak tahu persis kemana harus membawa lebih dari satu dan ke mana lebih dari yang lain. Jadi dilaporkan bahwa penduduk Teluk Rio de Janeiro hari ini, bahwa mereka memakan mayat musuh mereka “tidak sekaligus, tetapi masing-masing memotong sepotong, membawanya ke rumah dan menggantungnya di asap. Kemudian dia memotong sepotong setiap delapan hari dan memakannya goreng … “Kucing. Telah diberitahu tentang dia. Pigafetta mereproduksi mitos yang dia sebut “Indian” – mereka disebut, meskipun para pelaut telah lama mengetahui bahwa lautan luas memisahkan mereka dari India – seolah-olah itu adalah laporan saksi mata.

READ  Negara Mitra Hannover Messi: Rencana Besar Indonesia

Saya terutama menyukai klip ini: “Mereka memberi saya enam ayam untuk raja berlian dan mereka masih berpikir mereka mencuri saya.” Di sini Anda dapat melihat bagaimana perdagangan terjadi. Pigavita melakukan banyak hal: enam ekor ayam untuk mendapatkan kartu remi. Tetapi orang India itu tahu bahwa dia telah memenangkan banyak hal, karena untuk foto berwarna ini dia akan mendapatkan dua puluh ayam dalam jarak satu kilometer. Begitu Pigafettas di dunia ini memahami hal ini, kolonisasi dimulai.

Pigafetta juga menulis: “Awalnya mereka mengira perahu itu anak-anak kapal dan bahwa mereka lahir ketika mereka diluncurkan dari kapal ke laut, dan ketika perahu-perahu itu berada di sisi kapal seperti biasa, mereka mengira kapal-kapal itu adalah memberi mereka makan. ”Saya pikir ini terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Pigavita, yang suka mengutip novel, mengarang cerita ini. Tetapi dia mengatakannya untuk menekankan kenaifan orang India dan untuk mengatakan bahwa inilah tepatnya mengapa begitu mudah untuk memberitakan mereka. Selalu ada bagian yang mempesona dalam novel Pigafetta, dan di setiap halaman orang datang untuk merenungkan umat manusia.

Pada 1529 Perjanjian Zaragoza muncul, di mana Spanyol menjual Maluku ke Portugal seharga 350.000 dukat emas. Ini bukan kesepakatan yang buruk bagi Spanyol, karena satu-satunya kapal Spanyol yang kembali dari Maluku pada saat itu adalah “Victoria” dari Magellan. Perdagangan rempah-rempah sangat menguntungkan, tetapi juga berisiko. “Samudera Pasifik” tidak hanya menutupi sepertiga permukaan bumi dan mengandung lebih dari dua kali jumlah air di Samudera Atlantik, tetapi semuanya juga tidak damai.

Tempat kematian Magellan, seperti seluruh Filipina, menjadi Spanyol. Tetapi orang-orang dari seluruh dunia datang ke sana lebih awal: Arab, India, dan Cina. Dunia multirasial dengan banyak dewa, yang terkadang bertengkar satu sama lain, terkadang bergabung satu sama lain.

Perjalanan Magellan di dunia tidak mengikuti rencana yang terperinci. Itu adalah produk alami: seorang anak dari musim hujan. Rencana itu ditemukan setelah adanya fakta. Dari pendongeng, Humas anumerta Ferdinand Magellan. Sejarah seringkali berasal dari penemuan historiografi, sebuah mitos yang tidak seindah legenda kapal dan perahunya, tetapi selalu menakutkan dan kuat.