Berita Utama

Berita tentang Indonesia

25 juta anak di seluruh dunia akan kehilangan vaksinasi yang menyelamatkan jiwa pada tahun 2021

Diperbarui pada 08/03/2022 pada 16:58

  • Tahun lalu terjadi penurunan berkelanjutan terbesar dalam imunisasi rutin anak dalam 30 tahun.
  • Sekitar 25 juta anak di seluruh dunia akan kehilangan imunisasi yang menyelamatkan jiwa pada tahun 2021.
  • Hal ini dibuktikan dengan survei terkini yang dilakukan oleh UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia.

Selengkapnya tentang United Internet for UNICEF

Antara 2019 dan 2021, proporsi anak yang divaksinasi turun dari 86 menjadi 81 persen. Tingkat vaksinasi diukur dengan jumlah anak yang telah menerima ketiga vaksinasi gabungan vaksin difteri, tetanus dan pertusis (DTP-3).

Menurut angka terbaru, 25 juta anak melewatkan setidaknya satu atau lebih vaksinasi difteri, tetanus dan pertusis tahun lalu – dua juta lebih banyak dari tahun 2020 dan enam juta lebih banyak dari tahun 2019. Hal ini menempatkan lebih banyak anak pada risiko tertular penyakit menular yang dapat dicegah. penyakit. . Penurunan tingkat vaksinasi global dapat dikaitkan dengan berbagai faktor. Ini termasuk fakta bahwa semakin banyak anak yang tinggal di daerah konflik dan krisis, di mana vaksinasi seringkali sulit diperoleh. Penyebab lainnya antara lain misinformasi tentang imunisasi dan terganggunya program imunisasi serta rantai pasok akibat pandemi. Selain itu, dalam perang melawan COVID-19, dana telah digunakan untuk mengakses vaksin di tempat lain atau ketersediaannya telah dibatasi.

“Ini adalah alarm kesehatan anak. Kami menyaksikan penurunan terbesar dalam imunisasi rutin anak dalam satu generasi. Dampaknya akan diukur dalam kehidupan,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Catherine Russell. “Penurunan diharapkan mengingat gangguan dan pembatasan yang diberlakukan oleh pandemi, tetapi sekarang menunjukkan bahwa penurunan terus berlanjut. Pandemi COVID-19 tidak boleh menjadi alasan. Kita harus mengejar vaksinasi yang terlewat untuk jutaan anak, atau kita akan melakukannya. pasti menghadapi lebih banyak wabah, dan lebih banyak anak sakit, dan tekanan yang lebih besar pada sistem perawatan kesehatan yang sudah terbebani.”

READ  Aizen Global mengembangkan layanan kecerdasan buatan keuangan untuk KBS WORLD

18 juta dari 25 juta anak tahun lalu bahkan tidak mendapatkan dosis pertama vaksin DTP untuk melawan difteri, tetanus, dan batuk rejan. Negara berpenghasilan rendah dan menengah seperti India, Nigeria, Indonesia, Ethiopia dan Filipina memiliki jumlah anak yang tidak divaksinasi tertinggi. Myanmar dan Mozambik mencatat peningkatan relatif terbesar.

Proporsi anak-anak yang divaksinasi terhadap human papillomavirus (HPV) juga telah turun lebih dari seperempat tahun lalu dibandingkan dengan 2019, dengan konsekuensi yang mengerikan bagi kesehatan perempuan dan anak perempuan. Proporsi global anak perempuan dan perempuan yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin HPV hanya 15 persen.

Ada harapan bahwa cakupan imunisasi anak global akan meningkat lagi pada tahun 2021 karena program imunisasi yang terbebani pulih dan menebus imunisasi yang hilang pada tahun 2020. Sebaliknya, cakupan imunisasi DTP-3 turun ke level terendah sejak 2008. Selain penurunan imunisasi lainnya , ini berarti dunia masih jauh dari pencapaian tujuan imunisasi global, termasuk yang ditetapkan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Malnutrisi parah dan kurangnya vaksinasi menempatkan anak-anak pada risiko

Pada saat yang sama, jumlah anak yang menderita malnutrisi akut parah, yang sistem kekebalannya sudah melemah, meningkat di seluruh dunia. Vaksinasi yang hilang dapat berarti penyakit masa kanak-kanak dapat dengan cepat menjadi fatal bagi mereka. Kombinasi dari krisis kelaparan dan kesenjangan imunisasi yang semakin besar menempatkan kehidupan banyak anak dalam bahaya.

Cakupan vaksinasi telah menurun di semua wilayah di dunia, dengan Asia Timur dan Pasifik mencatat penurunan terbesar dalam cakupan imunisasi DTP-3, dengan penurunan sembilan poin persentase hanya dalam dua tahun.

kata dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia. “Ini bukan masalah salah satu / atau, itu mungkin untuk melakukan keduanya.”

READ  Studi ini memperkirakan bahwa kasus demensia global akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2050

Di beberapa negara, penurunan tingkat vaksinasi telah berhenti. Uganda, misalnya, telah mampu mempertahankan cakupan imunisasi rutin yang tinggi sambil menerapkan program imunisasi yang ditargetkan untuk melindungi mereka yang paling berisiko tertular virus corona, termasuk petugas kesehatan. Pakistan juga telah kembali ke tingkat imunisasi pra-pandemi berkat komitmen pemerintah untuk tingkat tertinggi dan vaksinasi lanjutan. Menyadari hal ini di tengah pandemi, ketika sistem kesehatan dan petugas kesehatan berada di bawah tekanan besar, adalah sebuah tepuk tangan.

Ada risiko berjangkitnya penyakit yang dapat dicegah

Diperlukan upaya yang signifikan untuk mencapai cakupan imunisasi universal dan mencegah wabah penyakit. Cakupan imunisasi yang tidak memadai telah menyebabkan wabah campak dan polio yang dapat dicegah selama 12 bulan terakhir.

Proporsi anak-anak yang menerima vaksinasi campak pertama mereka turun menjadi 81 persen pada tahun 2021 – level terendah sejak 2008. Ini berarti bahwa sekitar 24,7 juta anak tidak mendapatkan vaksinasi campak pertama mereka tahun lalu – 5,3 juta lebih banyak dari pada tahun 2019. 14,7 juta anak lainnya tidak mendapatkan vaksinasi campak. tidak mendapatkan dosis kedua yang mereka butuhkan. Selain itu, dibandingkan dengan 2019, 6,7 juta anak kehilangan dosis ketiga vaksin polio dan 3,5 juta kehilangan dosis pertama vaksin HPV.

Penurunan tajam selama dua tahun terakhir mengikuti satu dekade tingkat vaksinasi yang stagnan. Ini menekankan pentingnya mengatasi tidak hanya gangguan yang disebabkan oleh pandemi, tetapi juga tantangan imunisasi penting untuk melindungi semua anak dan remaja.

UNICEF dan WHO bekerja sama dengan Gavi dan mitra lainnya untuk mencapai tujuan ambisius dari Agenda Vaksin Global 2030 (IA2030).

“Sungguh mencengangkan bahwa, untuk tahun kedua berturut-turut, semakin sedikit anak yang dilindungi dari penyakit yang dapat dicegah. Prioritas Aliansi Vaksin harus mendukung negara-negara dalam mempertahankan, memulihkan, dan memperkuat imunisasi rutin dan dalam menerapkan COVID-19 yang ambisius. -19 – kata Dr. Seth Berkeley, CEO Gavi.

READ  Menjelajahi Sistem Penulisan Secara Lucu | Masyarakat Max Planck

Dari pasta kacang dan tablet penjernih air hingga vaksin, tenda darurat, dan jaring keluarga, jutaan anak di seluruh dunia mendapat manfaat dari persediaan ini setiap tahun. Tetapi jumlah kecil juga merupakan bagian dari upaya bantuan UNICEF.