Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gugatan iklim: Nelayan Indonesia menuntut raksasa semen

David vs. Goliat
Perubahan iklim mengancam pulau surga: Nelayan Indonesia menuntut raksasa semen

Penyair sejati adalah pulau Bari di lepas pantai Jawa. Empat Pemburu sekarang berjuang untuk mempertahankan rumah mereka bagi mereka

© HEKS (Bantuan Gereja Injili di Swiss)

Pulau Bari di lepas pantai Jawa memiliki banyak hal yang menjadikannya surga liburan: pantai berpasir yang panjang, laut pirus, dan banyak pohon palem. Namun tak lama kemudian Barry bisa menghilang ke lautan. Empat Pemburu bertarung melawannya

Oleh Anne Grandjen dan Marcus Frenzel

Orang-orang di pulau Bari Indonesia selalu hidup dengan dan dari laut. Mereka adalah nelayan atau bekerja dengan turis yang datang dengan kapal dari Jakarta untuk bersantai di pantai putih impian mereka. Mereka membangun rumah mereka beberapa meter dari laut. Tapi ini semakin sulit: bencana banjir dan naiknya permukaan laut mengancam keberadaannya. Dalam sembilan bulan terakhir saja, pulau ini sudah empat kali dilanda banjir. Ini baru. “Ketika saya masih kecil, tidak ada hal seperti itu,” kata nelayan berusia 36 tahun Eddie Molyuno. “Tidak ada fenomena cuaca ekstrem seperti itu.”

Pulau Bari panjangnya sekitar dua kilometer. Pulau ini telah kehilangan area seluas delapan lapangan sepak bola di laut – sebelas persen dari luas daratannya hanya dalam delapan tahun. Makalah latar belakang yang disiapkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menegaskan bahwa perubahan iklim adalah penyebabnya. Dengan demikian, permukaan laut telah naik 20 sentimeter dalam 50 tahun terakhir. Titik tertinggi di Pulau Bari terletak hanya beberapa meter di atas permukaan laut. Naiknya permukaan laut adalah bencana di sini. Tapi alih-alih meninggalkan tanah air mereka, empat pemburu lokal sekarang memutuskan untuk ikut campur. Lawan Anda: Holcim AG, perusahaan semen terbesar di dunia. Mereka menyalahkannya karena menenggelamkan pulau mereka. Di kanton Swiss Zug, seorang pengacara memulai proses hukum atas nama orang Indonesia pada hari Senin, yang ditunjukkan oleh informasi eksklusif untuk RTL / ntv.

READ  Kecerdasan buatan mendeteksi kesehatan terumbu karang melalui suara

Harapan empat orang Indonesia – seorang wanita dan tiga pria – tinggi. “Pertama-tama, saya mengharapkan mereka. [Holcim] mengurangi gas rumah kaca mereka sehingga perubahan iklim tidak berlanjut. Eddy Molyno, salah satu penggugat, mengatakan mereka perlu mengurangi emisi mereka, dan poin kedua adalah mereka bertanggung jawab atas peran mereka dalam perubahan iklim.

Dia selalu tinggal di pulau itu bersama istri dan tiga anaknya, menjalankan peternakan ikan dan akomodasi untuk turis. Selama beberapa tahun dia menjadi kepala desa. Mulyono tahu pulaunya – dan dia tahu persis siapa yang mengacaukan komunitas pulau kecil itu sekarang. “Kenapa Holcim?” Nelayan itu bertanya kepada Eddie Molyuno dan langsung memberikan jawabannya sendiri. “Kami percaya bahwa Holcim AG, antara lain, telah berkontribusi signifikan terhadap perusakan lingkungan. Karena itulah kami memilihnya.”

Grup harus berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon dioksida

Para penggugat ingin perusahaan membayar mereka dan masyarakat pulau mereka kompensasi atas perusakan rumah, peternakan ikan dan infrastruktur. Hal ini dibuktikan dengan dokumen hukum yang diajukan di Swiss. Selain itu, kelompok tersebut akan mendanai langkah-langkah perlindungan yang akan melindungi pulau dari badai di masa depan. Bagi Holcim AG, harus ada tuntutan lain yang lebih signifikan: Keempat penggugat ingin agar perusahaan semen menurunkan emisi karbon dioksidanya lebih drastis.2– Misi wajib tahu. Holcim AG bertujuan untuk mengurangi gas rumah kaca sebesar 43 persen pada tahun 2030 (dibandingkan dengan tahun 2019) dan sebesar 69 persen pada tahun 2040. Hal ini tentu hanya dapat dicapai melalui investasi yang ekstensif dan mahal. Mungkin grup harus sepenuhnya mengubah produksi beton dan semen.

Saat ditanya, Holcim tidak mengomentari gugatan yang diajukan keempat nelayan tersebut terhadap perusahaan. Yves Bony, juru bicara perusahaan tersebut, mengatakan bahwa kelompok itu menganggap perlindungan iklim “sangat serius”. CO kami2Jejak telah menyusut secara dramatis selama beberapa dekade terakhir. Kami akan terus mempercepat jalur ini sejalan dengan persyaratan ilmiah pada tahun 2030 dan kami akan menjadi perusahaan netral karbon pada tahun 2050.”

Semen Holcim juga digunakan di Jerman: di stasiun bawah tanah, taman hiburan, dan jembatan Rhine

Semen Holcim juga digunakan di Jerman: di stasiun bawah tanah, taman hiburan, dan jembatan Rhine

© Tangkapan Layar RTL

Menurut sebuah studi oleh Institut Akuntabilitas Iklim AS, Holcim bertanggung jawab atas 0,42 persen dari semua gas rumah kaca yang dipancarkan ke udara di seluruh dunia sejak 1750. Dalam 70 tahun antara 1950 dan 2020, Holcim memproduksi tujuh miliar ton semen. keluaran karbon dioksida2Emisi adalah tentang jumlah yang sama, menurut penelitian. Hal ini menjadikan Holcim AG sebagai salah satu “perusahaan besar karbon”, perusahaan yang bertanggung jawab atas sebagian besar gas rumah kaca di atmosfer sejak awal industrialisasi. Perusahaan ini muncul dari Holderbank Swiss dan Lafarge Prancis.

Jendela waktu untuk menyelamatkan pulau itu kecil

Semen Holcim juga digunakan di Jerman: di stasiun bawah tanah, taman hiburan, dan jembatan Rhine. Elbphilharmonie di Hamburg sendiri memiliki 63.000 meter kubik beton dan 30.000 ton semen dari Holcim. Penggunaan semen konvensional memiliki efek iklim yang menghancurkan. Menurut ahli ekologi Evan Millard Ardente dari Yayasan Gereja Injili Swiss (HEKS), industri semen adalah salah satu pencemar terbesar di dunia. Ahli Keseimbangan Iklim menilai “semen di seluruh dunia tiga kali lebih buruk daripada penerbangan”. “Di sinilah perubahan iklim terjadi dan perubahan iklim menyebabkan kenaikan permukaan laut.”

Karena hubungan ini, para nelayan didukung oleh LSM-LSM besar: di tanah air mereka organisasi Indonesia WALHI, HEKS Swiss dan di Berlin ECCHR (European Center for Constitutional and Human Rights). Semua orang yang terlibat memahami bahwa prosedur di Swiss adalah tipikal. “Proses terhadap Holcim di Swiss adalah bagian dari gerakan global,” kata pengacara hak asasi manusia di Pusat Hak Asasi Manusia Eropa, Myriam Sage Maas. “Perusahaan tidak bisa lagi bersembunyi.” Semakin banyak orang berdiri dan melawan. “Mereka tidak lagi menerima perusahaan melakukan bisnis sendiri, merusak iklim dan melanggar hak asasi manusia.”

Masih harus dilihat apakah pengadilan Swiss akan menyetujui penduduk Kepulauan Bari. Tetapi penduduk pulau tidak bisa menunggu sampai proses pengadilan ini berakhir. Keberadaan ekonomi dan kehidupan mereka di pulau itu sangat terancam. Mereka saat ini menanam bakau dalam skala yang lebih besar – dengan cara ini mereka ingin menciptakan perlindungan alami terhadap banjir. Semua orang di pulau itu tahu bahwa jendela waktu untuk dapat menyelamatkan sesuatu sangat kecil. Inilah sebabnya mengapa nelayan Eddie Molyuno sangat bertekad untuk memusatkan seluruh energinya untuk menangani kelompok di Eropa yang jauh. Bukan pertempuran Daud melawan Goliat. Namun dalam waktu dekat mungkin akan ada sejumlah besar orang yang bergabung dengan empat nelayan Indonesia dalam perjuangan mereka melawan perubahan iklim global.