Berita Utama

Berita tentang Indonesia

25 orang tewas akibat serangan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

25 orang tewas akibat serangan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

Pada: 19 September 2023 pukul 20.34

Nagorno-Karabakh mengumumkan kematian 25 orang dalam serangan Azerbaijan. Negara tersebut ingin mengakhiri otonomi wilayah yang dihuni oleh orang-orang Armenia dengan serangan besar-besaran dan mencapai kendali penuh atas wilayah tersebut.

25 orang dikabarkan tewas dalam serangan militer Azerbaijan di Nagorno-Karabakh. Komisaris Hak Asasi Manusia di Republik Artsakh yang tidak diakui secara internasional, Gigham Stepanyan, sebelumnya menulis di platform X Twitter: “Hingga pukul delapan malam, terdapat 25 korban, termasuk dua warga sipil, akibat tindakan komprehensif tersebut. serangan teroris yang dilancarkan oleh Azerbaijan.” .

Sedikitnya 138 orang terluka, termasuk 29 warga sipil. Stepanyan mengatakan warga dari enam tempat dipindahkan ke tempat aman dari pemboman Azerbaijan.

Serangan setelah eskalasi yang panjang

Setelah berbulan-bulan eskalasi konflik di Nagorno-Karabakh, pasukan Azerbaijan pagi ini memulai operasi militer skala besar untuk menguasai wilayah Kaukasus. Menurut perwakilan Nagorno-Karabakh di Armenia, ibu kota regional, Stepanakert, dan kota-kota lain menjadi sasaran “pengeboman hebat”.

Sesaat sebelum serangan dimulai, Azerbaijan mengatakan dua pegawai administrasi jalan terkena ranjau dan tewas dalam ledakan tersebut. Empat tentara yang bergegas membantu tewas akibat ledakan ranjau lainnya.

Kementerian Pertahanan di Baku mengatakan target di depan dan belakang, lokasi senjata dan instalasi militer dengan senjata presisi dinonaktifkan. Hanya sasaran militer yang diserang. Azerbaijan juga menuduh pasukan Armenia mengebom kota Shusha di Nagorno-Karabakh, yang dikuasai Azerbaijan. Warga sipil terbunuh.

Azerbaijan menuntut penyerahan diri

Kementerian Luar Negeri wilayah separatis tersebut mengatakan Nagorno-Karabakh menyerukan Azerbaijan melalui layanan online Telegram untuk segera menghentikan penembakan dan memulai negosiasi.

Azerbaijan setuju untuk bernegosiasi, namun menuntut agar separatis Armenia di Nagorno-Karabakh menyerah. Pemerintahan kepresidenan di Baku mengatakan bahwa pasukan Armenia yang hadir di wilayah tersebut harus dilucuti dan menyerahkan senjata mereka, dan “rezim tidak sah” harus dibubarkan. Jika tidak, “operasi kontra-terorisme akan terus berlanjut hingga akhir.”

READ  Anda harus membayar denda beberapa ribu euro

“Cukup sudah. ​​Kami tidak bisa lagi menoleransi kehadiran pasukan seperti itu di wilayah kami,” kata penasihat presiden Hikmet Hejiev kepada kantor berita Reuters, mengacu pada pasukan militer di wilayah kantong tersebut. Ia menambahkan, unit Azerbaijan menembus beberapa tempat di garis depan.

Kementerian Luar Negeri Armenia mengatakan baik pasukan maupun senjata negaranya tidak ditempatkan di Nagorno-Karabakh. Rumor mengenai sabotase dan peletakan ranjau darat adalah “salah dan dibuat-buat”.

Sinyal relaksasi sehari sebelumnya

Wilayah sengketa tersebut terletak di wilayah Azerbaijan, namun sebagian besar dihuni oleh etnis Armenia. Kedua negara bertetangga ini telah memperebutkan Nagorno-Karabakh selama beberapa dekade. Sejak berakhirnya perang separatis pada tahun 1994, wilayah tersebut tetap berada di bawah kendali etnis Armenia yang didukung oleh Armenia. Pada tahun 2020, Azerbaijan merebut kembali sebagian besar wilayah tersebut.

Azerbaijan telah memblokir pengiriman ke wilayah kantong tersebut sejak akhir tahun lalu, yang menyebabkan kekurangan pangan yang parah di sana. Pada hari Senin, Azerbaijan akhirnya mengizinkan pengiriman bantuan Palang Merah berupa tepung dan pasokan medis. Namun, otoritas daerah di Nagorno-Karabakh mengatakan jalan tersebut masih belum dibuka sepenuhnya.

Raya: Rusia sedang mengevakuasi warga sipil

Armenia dianggap inferior secara militer. Türkiye mendukung Azerbaijan dalam konflik tersebut. Rusia adalah kekuatan penjaga tradisional Armenia, telah menjadi perantara perjanjian perdamaian dan mengerahkan beberapa ribu pasukan penjaga perdamaian ke wilayah tersebut.

Armenia berulang kali menuduh pasukan penjaga perdamaian Rusia tidak mau atau tidak mampu menjaga jalan menuju Nagorno-Karabakh tetap terbuka. Kini Armenia telah meminta bantuan pasukan Rusia. Kantor berita RIA melaporkan bahwa pihaknya telah mengevakuasi hampir 500 warga sipil dari wilayah sengketa dan merawat korban luka.

READ  Serangan drone di kediaman Putin - elit Rusia bergidik

Türkiye berdiri di belakang Azerbaijan

Namun Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan kembali mendukung Azerbaijan. Hal itu disampaikan Erdogan pada awal debat umum Majelis Umum PBB di New York.

Sementara itu, Iran menawarkan diri sebagai mediator. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani menyerukan kepatuhan terhadap perjanjian gencatan senjata tahun 2020 antara kedua negara, yang keduanya berbatasan dengan Iran. Beberapa hari yang lalu, Menteri Pertahanan Iran Mohammad Reza Ashtiani memperingatkan akan pecahnya perang di wilayah tersebut. Seperti Rusia, Iran menjaga hubungan baik dengan Armenia.

Uni Eropa juga menyerukan penghentian permusuhan dan, seperti Amerika Serikat, menyatakan kesediaannya untuk menjadi penengah. Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan bahwa Prancis, yang secara tradisional memiliki hubungan dekat dengan Armenia, menyerukan pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB mengenai operasi militer tersebut.

“Sangat jelas bahwa tindakan perang ini harus segera diakhiri,” kata Rektor Olaf Scholz di sela-sela Sidang Majelis Umum PBB. Ini tentang “kembali ke jalur diplomasi.”