Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Azerbaijan menyerang wilayah yang dihuni orang Armenia

Azerbaijan menyerang wilayah yang dihuni orang Armenia

GAntara Azerbaijan dan Armenia ada ancaman perang besar baru di Nagorno-Karabakh. Perwakilan penduduk Armenia di wilayah tersebut, yang menurut hukum internasional merupakan wilayah Azerbaijan dan ingin dikuasai sepenuhnya oleh rezim di Baku, pada hari Selasa melaporkan tentang pemboman Azerbaijan terhadap “ibu kota” mereka Stepanakert, antara lain, dan serangan udara. peringatan pemboman. Kementerian Pertahanan di wilayah separatis mengatakan tentara Azerbaijan telah menyerang dengan rudal dan tembakan artileri di sepanjang garis kontak sejak pukul 1 siang waktu setempat. Perwakilan warga Armenia Karabakh di Armenia berbicara tentang “serangan militer besar-besaran” dan bahwa Stepanakert serta tempat-tempat lain telah menjadi sasaran “pengeboman hebat.”

Fakta bahwa militer Azerbaijan mengumumkan pada Selasa pagi bahwa mereka telah memulai “operasi kontra-terorisme yang bersifat lokal” di Karabakh juga menunjukkan bahwa ini lebih dari sekadar pertempuran gabungan di wilayah tersebut. Pemimpin Azerbaijan Ilham Aliyev meminta warga Armenia Karabakh untuk hidup sebagai minoritas di negaranya dan menolak status khusus masyarakat Karabakh. Sejak Desember lalu, Azerbaijan telah memblokir Koridor Lachin, jalur pasokan dari Republik Armenia ke Karabakh, dan memperketat blokade ini lebih lanjut pada bulan Juni. Hal ini menyebabkan keadaan darurat kemanusiaan di Nagorno-Karabakh.

Pengusiran orang-orang Armenia dari “tanah kami”.

Baru-baru ini, warga Armenia Karabakh setuju untuk mengirimkan bantuan melalui rute Aghdam dari jantung Azerbaijan – dinamai berdasarkan tempat yang hancur di sana – yang melaluinya kiriman bantuan Rusia tiba di Stepanakert pada Selasa pekan lalu. Minggu lalu, kepemimpinan Armenia di Karabakh dan Baku setuju untuk mengirimkan bantuan “bersamaan” dari Rusia dan Komite Palang Merah Internasional melalui Jalan Aghdam serta Koridor Lachin. Pengiriman bantuan dari Komite Internasional tiba di daerah tersebut pada hari Senin.

READ  Polandia memperingatkan perang di Ukraina - Rusia mungkin melancarkan serangan terhadap negara anggota NATO


Sementara itu, kepemimpinan Armenia telah memperingatkan dalam beberapa pekan terakhir bahwa Azerbaijan sedang mengerahkan kekuatan militer di wilayah tersebut. Dalam pecahnya perang besar terakhir tiga tahun lalu, pasukan Aliyev mampu menduduki wilayah sekitar Nagorno-Karabakh, yang berada di bawah kendali Armenia sejak perang besar pertama pada awal 1990-an, serta sebagian Karabakh itu sendiri. Pada tahun 2020, lebih dari 7.000 tentara tewas selama 44 hari perang. Gencatan senjata yang ditengahi Moskow mendatangkan pasukan penjaga perdamaian Rusia ke wilayah tersebut, namun mereka tidak mampu melawan serangan Azerbaijan yang semakin meningkat.