Berita Utama

Berita tentang Indonesia

25 tahun sejak Stasiun Luar Angkasa Internasional: “Mesin tak terduga yang dibuat oleh manusia”

25 tahun sejak Stasiun Luar Angkasa Internasional: “Mesin tak terduga yang dibuat oleh manusia”

Per: 17 November 2023 pukul 06.41

Pada tahun 1998, Stasiun Luar Angkasa Internasional diluncurkan. Rusia meluncurkan komponen pertama ke luar angkasa dengan roket. Sejak itu, Stasiun Luar Angkasa Internasional telah terbang keliling dunia sebagai laboratorium penelitian multinasional.

Astronot ESA Alexander Gerst telah berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional dua kali dan menghabiskan hampir satu tahun di stasiun luar angkasa. Saat Anda memintanya untuk memberi penghormatan kepada Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari jadinya dalam dua kalimat, dia menggelengkan kepalanya. Baginya, Stasiun Luar Angkasa Internasional memiliki terlalu banyak aspek untuk dijelaskan secara singkat: “Banyak orang percaya bahwa Stasiun Luar Angkasa Internasional diluncurkan karena alasan ilmiah dan teknologi. Namun kenyataannya, yang lebih penting pada saat itu: kerja sama, dan itu proyek ini akan memerlukan “

Sebuah proyek dari tahun sembilan puluhan

Pada tahun 1998, 15 negara – Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Jepang dan Badan Antariksa Eropa (ESA), yang saat itu beranggotakan sebelas negara – menandatangani Deklarasi Pembangunan dan Pengoperasian Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pada saat itu, situasi politik global mendukung proyek multinasional berskala besar. Uni Soviet telah hancur, konflik antara Timur dan Barat telah terselesaikan, dan ini adalah waktu yang tepat bagi umat manusia untuk membangun basis bersama di luar angkasa.

Sejak tahun 2000, para astronot telah tinggal dan bekerja secara permanen di Stasiun Luar Angkasa Internasional – sebuah laboratorium penerbangan berteknologi tinggi, berbobot lebih dari 400 ton dan mengorbit Bumi setiap 90 menit pada ketinggian sekitar 400 km.

“Hari ini kebanyakan orang akan menunjukkan kepadamu seekor burung.”

Bagi astronot ESA Alexander Gerst, Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah “Mesin yang paling berharga dan sekaligus paling potensial“Jika Anda sebagai politisi saat ini mengusulkan: ‘Mari kita bersama-sama membangun stasiun luar angkasa di seluruh benua dan kemudian menempatkannya di orbit,’ kebanyakan orang akan memberi Anda sebuah burung,” kata Gerst.

READ  perang | Ledakan dahsyat di sebuah pabrik dekat Moskow

Dia tetap takjub hingga hari ini bahwa para peneliti mampu merencanakan stasiun ini di Bumi dan membangunnya unit demi unit di ruang angkasa tanpa cetak biru, “tanpa pergi ke toko perangkat keras untuk membeli sekrup.” Tidak hanya pembangunannya, kelancaran pengoperasian Stasiun Luar Angkasa Internasional juga masih bisa dilakukan hanya dengan upaya bersama. Misalnya, ada dua pusat kendali darat untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional, satu di Houston dan satu lagi di Moskow.

Kerjasama dengan Rusia meskipun terjadi perang di Ukraina

Kerja sama dengan Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional berlanjut hingga hari ini, bahkan setelah perang agresif Rusia terhadap Ukraina. Kecuali Stasiun Luar Angkasa Internasional, Badan Antariksa Eropa telah menghentikan semua proyek dengan Rusia. Badan Antariksa Eropa telah sepenuhnya menerapkan sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia oleh negara-negara anggotanya. Misalnya saja, penghentian kerja sama dengan Rusia dalam misi ExoMars. Namun, di Stasiun Luar Angkasa Internasional, orang-orang terus bekerja berdampingan.

Misalnya, masih ada yang disebut penerbangan lintas. Pada Oktober tahun lalu, seorang awak kapal Rusia, astronot Anna Kikina, terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dari Amerika Serikat. Astronot Amerika juga meluncurkan kapsul Soyuz dari Baikonur. Kemarahan verbal Rusia pada awal perang Ukraina mereda setelah kepala badan antariksa Rusia Roscosmos, Dmitry Rogozin, terpaksa mengundurkan diri dari jabatannya. Dia bahkan baru-baru ini mempertanyakan pendaratan Amerika di bulan pada tahun 1969.

Keunggulan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Selain kontribusinya terhadap pemahaman internasional, Stasiun Luar Angkasa Internasional sebagai laboratorium penelitian penerbangan telah banyak memberikan kontribusi bagi ilmu pengetahuan. Stasiun ini terletak dalam keadaan gayaberat mikro permanen – yaitu mendekati tanpa bobot – suatu kondisi yang tidak dapat dicapai di Bumi. Hal ini memungkinkan astronot untuk mengisi banyak kesenjangan dalam sains dengan eksperimen mereka, dalam biologi, fisiologi, ilmu material, tetapi juga dalam fisika dan kimia.

READ  Afrika Selatan: Gajah menginjak-injak pemburu sampai mati di Taman Nasional Kruger

Banyak material yang berperilaku berbeda dalam keadaan tanpa bobot dibandingkan di Bumi dengan gravitasi. Bagaimana tanaman bisa tumbuh dalam kondisi tanpa bobot jika bagian “atas” dan “bawah” dihilangkan? Gerst menjelaskan tujuan percobaan pertumbuhan tanaman di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Melalui pengalaman ini kami memahami “Proses dasar pertumbuhan akar untuk menghasilkan tanaman yang lebih tahan terhadap perubahan iklim karena akar dapat tumbuh ke bawah lebih cepat.”

Mengetahui dampak keadaan tanpa bobot pada tubuh manusia juga sangat penting. Untuk misi jangka panjang di masa depan ke Bulan dan akhirnya ke Mars, harus jelas tekanan apa yang dapat ditahan oleh astronot dan untuk berapa lama. Ini mencakup aspek fisik seperti kehilangan otot tetapi juga faktor psikologis. Tinggal di ruang tertutup tanpa kemungkinan gangguan dan skenario keluar tidak boleh dilakukan.

Masa depan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Satu hal yang jelas: tidak akan ada penerus Stasiun Luar Angkasa Internasional yang seperti ini. Meskipun Stasiun Luar Angkasa Internasional kemungkinan akan ditutup pada akhir dekade ini karena penuaan, masa depan terletak pada stasiun luar angkasa kecil yang berada di orbit rendah Bumi. Mereka dapat dioperasikan oleh negara-bangsa, badan antariksa, atau bahkan perusahaan swasta.

Komersialisasi di luar angkasa berkembang pesat, begitu pula teknologi. Solidaritas internasional tidak lagi diperlukan bagi penerus Stasiun Luar Angkasa Internasional. Perusahaan swasta sudah memiliki rencana untuk membuka stasiun bagi peneliti luar angkasa dan wisatawan dalam dekade ini. Mereka kemudian dapat bekerja sama dan menandatangani kontrak dengan mantan pemain, badan antariksa besar.

Gerst mengatakan badan-badan seperti NASA dan Badan Antariksa Eropa kemudian dapat mengembangkan bidang-bidang di mana kerja sama internasional masih diperlukan karena alasan teknologi dan keuangan: “Petualangan terbesar umat manusia adalah eksplorasi Bulan dan Mars. Ini adalah proyek-proyek yang sedang dilakukan.” Mungkin dengan meluncurkan sumber daya ke orbit rendah Bumi.” Contohnya termasuk kerja sama dalam Proyek Artemis, yaitu mengembalikan manusia ke Bulan, atau Lunar Gateway, sebuah stasiun ruang angkasa di orbit bulan yang berfungsi sebagai semacam “stasiun bus di luar angkasa” yang harus beroperasi Diasumsikan bahwa pesawat luar angkasa dari Bumi akan berlabuh di sana dan modul bulan akan terpisah.

READ  Kematian dan cedera akibat badai dahsyat di Amerika Serikat

Akhir dari Stasiun Luar Angkasa Internasional

Masih belum jelas kapan tepatnya Stasiun Luar Angkasa Internasional akan ditutup dan apakah akan terus digunakan oleh perusahaan swasta hingga benar-benar selesai. Namun satu hal yang jelas: pada titik tertentu, ia harus dikeluarkan dari ruang angkasa dengan cara yang terkendali. “Ada,” Alexander Gerst menjelaskan Rencana telah dibuat untuk membangun kendaraan yang akan mendorong Stasiun Luar Angkasa Internasional keluar dari orbitnya dengan cara yang terkendali. “Kemudian stasiun luar angkasa akan jatuh lagi di lokasi tertentu, kemungkinan besar di Samudera Pasifik Selatan, di mana stasiun luar angkasa Mir Rusia juga jatuh lagi.”