Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konflik Timur Tengah di Belanda: Tolong jangan ada eskalasi

Konflik Timur Tengah di Belanda: Tolong jangan ada eskalasi

Pada: 17 November 2023 pukul 14:27

Belanda dianggap sebagai salah satu sekutu paling setia Israel. Namun negara ini mundur dalam konflik yang terjadi di Timur Tengah saat ini – dan berusaha untuk tetap netral.

Sesaat sebelum pameran dibuka, hanya beberapa orang yang berdiri di luar Anne Frank House di Amsterdam. Tidak ada polisi yang terlihat, dan tuan rumah membagikan payung untuk menahan hujan. Meskipun sekolah-sekolah dan sinagoga-sinagoga Yahudi saat ini berada di bawah perlindungan khusus di banyak tempat di seluruh dunia, segala sesuatunya tampak berjalan normal di situs peringatan terkenal ini: “Tentu saja kami selalu waspada,” kata Gladys dari Anne Frank House. Direktur Ronald Leopold Memorial, mengadakan pembicaraan di AS.

“Kami bukan organisasi Yahudi dan kami bukan organisasi Israel, tetapi kami memiliki banyak orang yang memiliki koneksi dengan Israel dan sekarang sangat penting bagi kami untuk berbicara satu sama lain sehingga kami memahami satu sama lain,” Gladys membagikan pemikirannya sendiri. pada situasi saat ini.

Komunikasi, pertukaran dan saling pengertian – Belanda berusaha untuk tidak membiarkan konflik di Timur Tengah meningkat di negaranya.

Upayakan keseimbangan

Di Amersfoort, sebuah kota kecil di utara negara itu, sebuah sepeda motor yang membawa bendera Palestina lewat. Mengizinkan demonstrasi pro-Palestina di Belanda. Memang ada sesekali, tapi jumlah orang yang turun ke jalan di sini tidak sebanyak di London, misalnya.

Lukas Pulsius adalah walikota Amersfoort. Segera setelah serangan Hamas terhadap Israel, ia mengajak berbagai kelompok untuk berunding: “Ada juga protes, tapi kami mengadakan pertemuan dari berbagai agama dan kemudian Muslim, Yahudi, Kristen, dan humanis berkumpul. Kami harus melakukan itu setiap hari.” hari.” “Pekerjaan sehari-hari menjaga perdamaian dan hidup bersama sebagai manusia.”

READ  Kekasih Putin muncul di St. Petersburg: penampilan publik yang langka - Politik di luar negeri

Situasi warga Palestina dan Israel juga dibahas di universitas-universitas di negara tersebut. Universitas Amsterdam mengirimkan pesan berikut kepada mahasiswanya:

Kami tahu betapa emosionalnya hal ini, terutama bagi mereka yang memiliki ikatan pribadi atau keluarga dengan bidang ini. Anda harus tahu bahwa Anda tidak sendirian dalam perasaan dan kesulitan Anda, komunitas Anda ada untuk Anda.

Sementara itu, universitas menawarkan konseling dengan konselor terlatih.

Situasi di Timur Tengah tidak menjadi isu dalam kampanye pemilu

Belanda sedang melakukan kampanye pemilu. Perdana Menteri saat ini Mark Rutte tidak akan mencalonkan diri lagi. Aktivis lainnya sebagian besar menghindari situasi di Timur Tengah.

Peter Malcontent, profesor sejarah internasional di Universitas Utrecht, menjelaskan alasannya: “Isu kebijakan luar negeri jarang berperan dalam pemilu, dan banyak orang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan konflik tersebut. Mereka tidak memahami kedua belah pihak. Hanya politisi di Belanda angkat masalah jika “Wartawan bertanya kepada mereka tentang hal itu, dan hal ini jarang terjadi.”

Bagaimanapun, konflik di Timur Tengah dibahas dengan cara yang kurang emosional di Belanda dibandingkan di negara-negara Eropa lainnya. Mungkin inilah salah satu alasan mengapa aktivis Greta Thunberg menggunakan demonstrasi iklim untuk mengekspresikan posisi politiknya. Ini adalah serangan yang ditanggapi dengan serius oleh para aktivis lingkungan di negara tersebut.