Berita Utama

Berita tentang Indonesia

4 Perusahaan Yang Bisa Bernilai $1 Triliun pada 2035 Oleh Motley Fool

4 perusahaan yang bisa bernilai $ 1 triliun pada tahun 2035

Poin penting

  • Potensi Saham Triliun Dolar Bisa Membuat Anda Kaya, Tapi Bagaimana Cara Menemukannya? Berikut adalah panduannya.
  • Pelajari tentang tren besar dan temukan perusahaan yang sudah membuat gelombang.
  • Energi bersih, e-commerce, fintech, game, dan perangkat lunak adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Saham dengan potensi pertumbuhan yang besar dapat tumbuh secara eksponensial dalam hitungan tahun, tetapi di antara banyak perusahaan yang secara agresif mencari pertumbuhan saat ini, hanya segelintir yang tampaknya mampu menahan volatilitas dan mencapai kapitalisasi pasar yang diinginkan sebesar $1 triliun pada tahun 2035. dolar. Lagi pula, sejauh ini hanya lima perusahaan yang berhasil masuk ke klub perusahaan triliunan dolar. Jadi kecuali perusahaan tumbuh seperti ganja dan memiliki pendorong pertumbuhan yang menarik untuk mempertahankan momentum itu, sulit untuk sampai ke sana.

Namun, gagasan untuk mendapatkan perusahaan potensial triliunan dolar sejak dini sangat menggoda. Jadi, saya melihat lebih dekat pada ratusan saham dengan kapitalisasi pasar lebih dari $100 juta untuk melihat perusahaan mana yang bisa mencapai sejauh itu. Saya telah menemukan empat saham yang memiliki peluang bagus untuk melakukannya. Baca terus.

Pandemi COVID-19 adalah keuntungan bagi saham ini — banyak yang menggunakan kartu Visa (NYSE::) (NASDAQOTH), tetapi hanya sedikit yang menyadari pertumbuhan yang dapat dinikmati perusahaan di tahun-tahun mendatang.

ditahan baru-baru ini Bank Jerman (Bahasa Indonesia: Konferensi teknologi, Vasant Prabhu, CFO Visa, menyoroti empat tren struktural yang dipicu oleh pandemi COVID-19 yang seharusnya mendorong pertumbuhan:

  • Mempercepat digitalisasi uang tunai, yaitu menggunakan alat pembayaran digital daripada uang tunai.
  • E-commerce sedang booming, terutama e-commerce lintas batas, di mana orang membeli barang secara online yang biasanya mereka beli di toko, seperti bahan makanan dan obat-obatan.
  • Lebih banyak adopsi metode pembayaran tanpa uang tunai oleh pedagang dari semua ukuran karena mereka memahami pentingnya konektivitas internet untuk kelangsungan hidup mereka.
  • Pertumbuhan layanan bernilai tambah seperti solusi data, keamanan digital, dan CyberSource, perusahaan manajemen pembayaran kartu e-commerce milik Visa.

Ini semua adalah tren besar yang dimanfaatkan Visa karena perusahaan ini memiliki mayoritas di ruang pemrosesan pembayaran dengan 3,6 miliar kartu yang diterbitkan pada kuartal terakhir.

Manajemen memiliki rencana yang jelas untuk meningkatkan kekayaan pemegang saham: menaklukkan pasar yang berkembang untuk pembayaran konsumen dan layanan nilai tambah melalui akuisisi dan layanan baru, membagikan 20-25% dividen tahunan per saham dalam bentuk dividen, dan membeli kembali saham dengan sisa uang tunai. Tawaran Visa untuk mengakuisisi perusahaan fintech Plaid mungkin gagal karena masalah regulasi, tetapi ini adalah contoh bagus dari keinginan Visa untuk berkembang.

READ  Swiss kirim bantuan medis untuk "Covid" ke Indonesia

Visa benar-benar mesin penghasil uang berkat bisnis inti berkapitalisasi rendah dan margin tinggi yang menghasilkan margin operasi lebih dari 60%. Dengan pandemi yang memaksa ekonomi untuk membayar tanpa uang tunai dan online, Visa, yang memiliki kapitalisasi pasar $ 492 miliar, harus dapat mencapai angka triliun dolar sebelum 2035.

Ada lebih banyak uang yang dapat dihasilkan dari tren besar ini daripada yang Anda kira saya akan memilih pesaing paling berani senilai $1 triliun hingga saat ini: perusahaan utilitas dengan kapitalisasi pasar sebesar $165 miliar.

Ya, Anda membacanya dengan benar, tetapi saya sangat yakin bahwa NextEra Energy (NYSE: NYSE: NYSE) (NYSE: NYSE) akan menjadi saham utilitas AS pertama yang ditambahkan ke klub senilai $1 triliun pada tahun 2035.

Harga saham NextEra Energy telah meningkat lebih dari lima kali lipat dalam sepuluh tahun, dan dividen, yang telah meningkat setiap tahun selama lebih dari 25 tahun, meningkat lebih cepat. Jika perusahaan mampu mencapai pertumbuhan ini ketika energi terbarukan masih dalam masa pertumbuhan, orang dapat membayangkan di mana posisinya saat negara-negara mulai bekerja menuju tujuan bersih nol emisi mereka. 137 negara telah berkomitmen untuk mencapai tujuan ini, sebagian besar pada tahun 2050.

Data Ni dari grafik Y

Statista memperkirakan pasar energi terbarukan global akan melewati angka $1 triliun pada tahun 2027, dibandingkan dengan hanya $613,8 juta pada tahun 2020. Yang paling mencolok adalah proyeksi hingga tahun 2025 dari Laporan IEA’s Renewables 2020:

  • Pada tahun 2025, pengeluaran oleh perusahaan minyak dan gas besar untuk energi terbarukan dapat meningkat sepuluh kali lipat.
  • Energi terbarukan dapat mencapai 95% dari peningkatan total kapasitas pembangkit listrik global.
  • Energi terbarukan dapat mencapai sepertiga dari total pembangkit listrik dunia, dipimpin oleh pembangkit listrik tenaga air, tenaga surya dan angin.

Und nun bedenke dies: Die NextEra-Energy-Tochter Sumber Daya Energi ist bereits der weltweit größte Produzent von Wind- und Solarenergie und verfügt über einen Auftragsbestand von 16,7 Gigawatt (GW), wasbedeutetsfoerz.

Selain itu, Florida Power & Light, bagian dari NextEra Energy, adalah mesin arus kas yang stabil, dan anak perusahaannya, NextEra Energy Partners, merupakan sumber uang yang konsisten. Lalu ada peluang untuk hidrogen hijau, yang dapat mewakili pasar senilai $12 triliun pada tahun 2050 saja.

Ada alasan lain untuk hasrat saya terhadap NextEra: pertumbuhan melalui akuisisi. Setelah upaya pengambilalihan Duke Energy yang gagal, saya yakin NextEra Energy sedang mencari peluang merger atau akuisisi besar berikutnya yang dapat mempercepat perjalanan stok energi terbarukan terlaris menuju satu triliun dolar.

READ  Varel di Youtube: Satire, Atom dan Bahasa Indonesia

Mengakali yang terbaik dalam permainan, Manajemen Hubungan Pelanggan (CRM) telah muncul sebagai pasar perangkat lunak yang tumbuh paling cepat karena semakin banyak perusahaan menyadari mengapa digitalisasi manajemen pelanggan sangat penting untuk retensi dan daya tarik pelanggan di dunia virtual yang terus berkembang. Statistik mengejutkan ini menunjukkan mengapa kapitalisasi pasar Salesforce (NYSE:) dapat tumbuh. Com (NYSE: NYSE :). Com (NASDAQ: NYSE) .com (NYSE: NYSE)) dengan mudah empat kali lipat mencapai $1 triliun pada tahun 2035:

  • Pasar CRM global telah berkembang pesat Gartner (NYSE:) pada tahun 2020 sebesar 6% menjadi $69 miliar.
  • Salesforce mendominasi pasar dengan pangsa 19,5%, dua poin persentase lebih tinggi dari gabungan pangsa pasar SAP (DE :), Oracle (NYSE :), Microsoft (NASDAQ 🙂 (WKN: 870747) dan Adobe (NASDAQ :), menurut Statista.
  • Sementara pangsa pasar SAP dan Oracle menurun pada tahun 2020, pangsa pasar Salesforce meningkat dari 18,4% pada tahun 2019 menjadi 19,5%.
  • Salesforce memiliki pendapatan lebih dari dua kali lipat dalam tiga tahun terakhir.
  • Salesforce mengharapkan pendapatan melebihi $ 50 miliar pada tahun 2026, mulai dari $ 21,1 miliar pada tahun fiskal 2021.

Jelas bahwa Salesforce mendominasi pasar CRM tidak seperti yang lain. Salesforce menggunakan AI secara ekstensif, dan akuisisi baru-baru ini atas platform perpesanan bisnis Slack (NYSE:) dapat menjadi pengubah permainan potensial karena Slack bersaing langsung dengan platform Tim Microsoft. Slack melihat rekor pertumbuhan 13.000 pelanggan yang membayar pada kuartal terakhir dengan total 169.000 pelanggan yang membayar, termasuk perusahaan besar seperti IBM (NYSE :).

Dengan Salesforce yang sudah menguntungkan, perjalanan menuju kapitalisasi pasar $ 1 triliun akan lebih mudah jika dapat menumbuhkan penjualan seperti yang diharapkan.

Industri-industri ini bisa meledak, dan begitu juga kapitalisasi pasar saham-saham ini laut ltd (NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE: NYSE) laju dari Hanya $4,9 miliar pada Oktober 2017 menjadi $189 miliar. Kinerja masa lalu bukanlah jaminan hasil di masa depan, tetapi pertumbuhan nilai pasar Sea Limited sejauh ini bukanlah kebetulan: telah didukung oleh pertumbuhan penjualan dan laba kotor yang eksplosif. Dan jika Sea Limited dapat terus membuat terobosan di dua pasar utama yang dibidiknya, tidak ada yang dapat menghentikan saham Sea Limited untuk mencapai angka triliunan dolar.

Kapitalisasi Pasar Terbatas Bahar, Data dari Y. Charts

Platform online terintegrasi Sea Limited membentuk dasar bagi tiga bisnis inti:

  • Hiburan (Permainan): Garena
  • E-commerce: Shopee
  • Layanan Keuangan Digital: SeaMoney

Berikut performa masing-masing perusahaan:

  • Garena: Jumlah pengguna aktif triwulanan (QAU) dan pengguna pembayaran triwulanan (QPU) masing-masing adalah 725,2 juta dan 92,2 juta pada kuartal kedua tahun 2021. Per 30 Maret 2020, ada 402,1 juta dan 35,7 juta QAU dan QPU, Lurus. .
  • Shopee: Barang dagangan dan pesanan masing-masing berjumlah $15 miliar dan $1,4 miliar, pada kuartal kedua tahun 2021, dibandingkan dengan masing-masing hanya $6,2 miliar dan $0,4 miliar, pada Januari 2020.
  • SeaMoney: Pembayaran dompet seluler melebihi $4,2 miliar pada kuartal kedua tahun 2021, dibandingkan dengan hanya $1,1 miliar pada 30 Maret 2020.
READ  Takashi Miki menyerang lagi! Tonton trailer untuk "The Great Yokai War 2"!

Jika ada, angka-angka ini menunjukkan potensi pertumbuhan Sea Limited.

Model game andalannya, Free Fire, mengalahkan Tencents (NASDAQ: PUBG Mobile) untuk menjadi game seluler ketiga yang paling banyak diunduh di dunia pada Agustus 2021. Shopee telah menjadi perusahaan e-commerce terkemuka di Asia Tenggara dan Taiwan dan kini berkembang menjadi Amerika Latin, Eropa dan bahkan India. SeaMoney berkembang melampaui pembayaran seluler – perusahaan telah memperoleh lisensi perbankan di Singapura dan baru-baru ini mengakuisisi PT Bank Indonesia.

Namun, perlu diingat bahwa kerugian Sea Limited meningkat, yang mungkin tidak menyenangkan beberapa investor. Namun, Sea Limited adalah saham pertumbuhan khas yang berfokus pada pelanggan dan pertumbuhan pendapatan yang telah berhasil diinvestasikan Garena untuk menginvestasikan kembali dana dalam e-commerce dan layanan keuangan di luar Asia Tenggara. Jika Anda percaya pada kekuatan kedua perusahaan ini, Sea Limited bisa menjadi pemenang besar pada tahun 2035.

ayat 4 perusahaan yang bisa bernilai $ 1 triliun pada tahun 2035 Pertama kali muncul di Motley Fall Deutschland.

Artikel ini mewakili pendapat penulis, yang mungkin tidak setuju dengan posisi dukungan “resmi” dari salah satu layanan Konsultasi Premium Motley Fool. Menantang satu tesis investasi – bahkan jika itu milik kita sendiri – membantu kita semua berpikir kritis tentang berinvestasi dan membuat keputusan yang akan membantu kita menjadi lebih pintar, lebih bahagia, dan lebih kaya.

Theresa Kirsten, seorang karyawan LinkedIn, anak perusahaan Microsoft, berada di dewan The Motley Fool. Artikel ini ditulis dalam bahasa Inggris oleh Neha Chamaria dan Pada 18 September 2021 di Fool.com dada. Ini telah diterjemahkan sehingga pembaca Jerman kami dapat berpartisipasi dalam diskusi. Neha Chamaria tidak memiliki posisi di salah satu saham yang disebutkan.

Motley Fool memiliki saham di Microsoft, Salesforce.com, Sea Limited, Tencent Holdings (P :), dan Visa. The Motley Fool merekomendasikan Adobe Inc. dan Duke Energy, NextEra Energy, dan SAP SE.

Motley Fall Deutschland 2021

Artikel ini pertama kali muncul di The Motley Fool