Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Daftar Merah IUCN untuk Spesies Hewan dan Tumbuhan Terancam Punah

Daftar Merah IUCN untuk Spesies Hewan dan Tumbuhan Terancam Punah

komodoran di indonesia

© 2021 AFP

Daftar Merah spesies hewan dan tumbuhan yang terancam semakin lama semakin panjang karena perubahan iklim dan perambahan manusia – komodo yang terkenal sekarang juga dalam bahaya besar.

Daftar Merah spesies hewan dan tumbuhan yang terancam semakin lama semakin panjang karena perubahan iklim dan perambahan manusia – komodo yang terkenal sekarang juga dalam bahaya besar. Sekitar 28 persen dari lebih dari 138.000 spesies yang tercatat sekarang dianggap terancam, kata Persatuan Konservasi Dunia (IUCN) mengumumkan pada konferensinya pada hari Sabtu di Marseille. Selain spesies baru, IUCN juga telah menempatkan spesies yang ada dalam Daftar Merah dalam penilaian ancamannya.

Dari 138.374 spesies yang tercatat, 38.543 sekarang dianggap terancam. Beberapa kadal dan kura-kura telah ditambahkan ke kategori ancaman yang lebih tinggi. IUCN membagi spesies yang terancam menjadi tiga kategori: “terancam punah”, “sangat terancam”, dan “sangat terancam”.

Komodo dari Indonesia, yang beberapa ribu spesimennya masih hidup di alam liar, sebelumnya dianggap “sangat terancam punah”. Sekarang diklasifikasikan sebagai “terancam punah”. Nasib kadal terbesar di dunia ini secara khusus menggambarkan dampak perubahan iklim, seperti yang dijelaskan oleh International Union for Conservation of Nature. Habitat hewan yang panjangnya mencapai tiga meter dan berat 90 kilogram ini terancam oleh pemanasan global dan aktivitas manusia.

“Meningkatnya suhu, dan karena itu permukaan laut, diperkirakan akan mengurangi ruang hidup mereka setidaknya 30 persen selama 45 tahun ke depan,” organisasi itu memperingatkan. Sementara komodo “dilindungi dengan baik” di dalam taman nasional Indonesia, hewan-hewan di luar terancam oleh “hilangnya habitat mereka secara signifikan” oleh manusia.

Kantor Giant Soft Turtle dan Giant Land Turtle lebih buruk dari Komodo. Mereka dikategorikan oleh ‘berisiko’ atau ‘sangat berisiko’ sebagai ‘berisiko tinggi’.

Lebih dari sepertiga (37 persen) dari lebih dari 1.000 spesies hiu dan pari yang diperiksa dianggap terancam. Pada tahun 2014 sebesar 24 persen. Menurut IUCN, semua spesies yang diklasifikasikan dengan cara ini terancam punah karena penangkapan yang berlebihan. 31 persen menderita degradasi atau hilangnya habitat mereka dan 10 persen menghadapi konsekuensi perubahan iklim. Hiu kecil berkepala hitam, misalnya, telah dimasukkan dalam Daftar Merah dari kategori “berisiko rendah” dan diklasifikasikan sebagai “terancam punah” karena tekanan penangkapan.

“Kami berada di ambang kepunahan massal keenam,” kata Craig Hilton-Taylor, yang bertanggung jawab menyusun daftar tersebut. “Jika kenaikan ini terus berlanjut, kita akan segera menghadapi krisis besar,” tambahnya. Sampai saat ini, 28 persen dari lebih dari 134.000 spesies yang tercatat telah dianggap terancam.

IUCN menegaskan bahwa langkah-langkah kesejahteraan hewan juga berhasil. Empat spesies tuna berhasil pulih berkat penerapan kuota penangkapan ikan regional. Dari tujuh spesies yang paling banyak diburu, keempatnya telah diturunkan ke Daftar Merah.

Stok tuna sirip biru Atlantik, spesies yang sebelumnya terancam punah yang telah dihapus dari daftar, telah meningkat secara dramatis. Namun, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam memperingatkan bahwa “meskipun ada perbaikan secara keseluruhan, banyak stok tuna regional tetap habis”.

Konferensi IUCN di Marseille akan memberikan nasihat tentang konservasi keanekaragaman hayati hingga 11 September. Hal ini bertujuan untuk mengatur jalannya pertemuan puncak PBB yang penting tentang spesies dan perlindungan iklim serta ketahanan pangan. Serikat Konservasi Dunia telah menyiapkan perjanjian internasional penting untuk melindungi spesies di masa lalu.

The Nature Conservancy, WWF, memperingatkan jumlah baru “eskalasi bencana kepunahan spesies secara global”. Pada akhirnya, ini juga mengancam orang-orang yang menjadi penyebab pembangunan ini.

Menurut perkiraan World Wide Fund for Nature, sekitar satu juta spesies bisa punah dalam beberapa dekade mendatang. Menurut perkiraan ilmiah, ada sekitar delapan juta spesies hewan dan tumbuhan di seluruh dunia, tulis World Wide Fund for Nature. Tidak banyak dari mereka yang telah diteliti atau bahkan sama sekali tidak diketahui manusia.

Agensi Pers Prancis

READ  Sebagai pra-template untuk "Sailor Moon - Eternal": video musiknya membuat Anda menginginkan lebih!