Berita Utama

Berita tentang Indonesia

6 Varian Corona yang Sedang Meluas – Gejala Ini Harus Anda Ketahui

6 Varian Corona yang Sedang Meluas – Gejala Ini Harus Anda Ketahui

Ikhtisar saat ini

6 Varian Corona yang Sedang Meluas – Gejala Ini Harus Anda Ketahui

Hari ini 16 November 2023 | 07:17

Jumlah kasus infeksi pernafasan telah meningkat secara musiman selama berminggu-minggu – dan jumlah kasus virus corona juga meningkat. tinggi Radar epidemi Dari Kementerian Kesehatan Federal (BMG) adalah tingkat infeksi 7 hari saat ini

  • 26 kasus Covid per 100.000 penduduk (per 14 November 2023).

Jumlahnya tidak banyak, namun jumlah kasus yang tidak dilaporkan kemungkinan besar jauh lebih tinggi karena banyak orang dengan gejala flu tidak lagi melakukan tes terhadap dirinya sendiri. Meski tidak ada bukti bahwa varian yang beredar saat ini menyebabkan lebih banyak orang kembali sakit parah, Corona tidak boleh dianggap remeh.

Orang lanjut usia masih berisiko terkena penyakit serius

Siapapun yang termasuk dalam kelompok risiko, misalnya orang dengan penyakit yang sudah ada sebelumnya, sistem kekebalan tubuh yang lemah, atau orang lanjut usia, masih bisa terkena sakit parah. Laporan mingguan terbaru dari Robert Koch Institute juga mencatat bahwa orang lanjut usia khususnya tetap berisiko lebih besar terkena penyakit parah setelah terinfeksi Sars-CoV-2. Oleh karena itu, mereka juga harus divaksinasi atau dikuatkan dengan vaksin baru yang dimodifikasi.

Rawat inap dan kematian meningkat

Faktanya, jumlah orang yang dirawat di rumah sakit akibat Corona kembali meningkat sejak Agustus – meski situasinya jauh dari ancaman. Menurut Radar Epidemi, tingkat rawat inap 7 hari saat ini

  • 5,5 kasus COVID-19 per 100.000 penduduk (per 14 November 2023).

Hal baiknya: Angka ini menunjukkan penurunan empat persen dari minggu sebelumnya yang mencapai 5,8.

iklan

Jumlah kasus Covid parah yang memerlukan rawat inap saat ini adalah satu kasus per minggu

  • 3,5 kasus per 100.000 penduduk.

Menurut saat ini Laporan Mingguan RKI Jadi mereka berada pada minggu kalender ke-44

di rumah sakit.

Orang-orang juga masih meninggal akibat atau akibat Corona. Jumlah kematian yang dilaporkan ke Robert Koch Institute selama satu minggu kalender adalah jumlah terkini

Jumlah ini 53 persen lebih banyak dibandingkan minggu sebelumnya. Menurut RKI Institute, 97% dari mereka yang meninggal berusia 60 tahun ke atas.

Enam variabel terpenting di Jerman

Saat ini terdapat banyak sekali varian yang beredar di pasaran di Jerman. Selain Iris dan Pirula, sebagian besar kasus dapat ditelusuri ke subspesies XBB. Berikut ikhtisar enam variabel terpenting menurut RKI, yang juga dilacak oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO):

1. Iris (EG.5): 43 persen

Garis Sars-CoV-2 rekombinan EG.5, juga disebut Eris, tetap menjadi varian dominan di Jerman – termasuk semua sub-garisnya. Menurut laporan mingguan RKI saat ini, kontribusi mereka terhadap tingkat infeksi saat ini adalah 43 persen.

Subspesies Omicron ini pertama kali ditemukan di Indonesia pada bulan Februari dan telah menyebar ke seluruh dunia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, penyakit ini telah ditemukan di 87 negara. Karena penyebarannya yang cepat, Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikannya sebagai varian yang disebut VOI, varian of interest. Sejauh ini, tidak ada bukti bahwa IRIS menyebabkan perjalanan penyakit COVID-19 yang lebih parah. Meskipun ada mutasi pada protein lonjakan, yang memastikan virus dapat keluar dari sistem kekebalan dengan lebih mudah, antibodi kita juga tidak dapat menetralisir virus.

2. Pirola (BA.2.86): 7 persen

Varian BA.2.86 atau disebut Pirola saat ini sedang naik daun. Penyakit ini pertama kali terdeteksi di Denmark pada bulan Juli, namun kini juga telah terdeteksi di beberapa negara lain seperti Inggris, Israel, dan Amerika Serikat. Itu juga telah tiba di Jerman. Porsinya meningkat setiap minggu dan sekarang mencapai 7 persen.

Angka ini masih jauh dari IRIS, namun jumlah kasus yang tidak dilaporkan kemungkinan besar jauh lebih tinggi. Karena keragaman genetiknya, para ahli menduga Perula sudah ada sejak lama. Ia memiliki 30 mutasi pada protein lonjakan sehingga dapat menyebar lebih cepat dan menghindari kekebalan dari infeksi dan vaksinasi sebelumnya. Itu sebabnya varian baru ini membuat pusing beberapa peneliti. Oleh karena itu, varian ini telah dimasukkan dalam daftar varian dalam pemantauan (VUM) WHO sejak pertengahan Agustus.

3. Acrox (XBB.2.3): 7,55 persen

Varian virus corona XBB.2.3, juga disebut Acrux, juga dianggap sebagai VUM oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Varian yang menimbulkan kehebohan pada musim semi 2023 dan diikuti Arcturus (XBB.1.16) sangat keras Dasbor variabel RKI Pada minggu ke-43, tingkat infeksi masih sebesar 7,55 persen. Jadi ini sedikit lebih banyak dari apa yang secara resmi dimiliki Pirola saat ini.

Arcrux merupakan rekombinasi subspesies Omicron BA.2.10.1 dan BA.2.75, yang pertama kali terdeteksi di India pada Desember 2022. Meski juga sangat menular, tidak ada bukti bahwa varian ini menyebabkan gejala yang lebih parah pada manusia. rakyat.

4. Arcturus (XBB.1.16): 5,66 persen

Arcturus adalah bintang paling terang di langit utara. Pada awal tahun, varian ini sempat membuat heboh India karena menyebabkan jumlah penularan meningkat pesat. Kami juga sangat khawatir bahwa Arcturus dapat menyebabkan epidemi ini menyebar lagi. Namun, hal ini belum dapat dikonfirmasi. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, Arcturus masih tergolong varian yang menjadi perhatian, dan menurut dasbor varian RKI, pangsanya mencapai 5,66 persen pada minggu ke-43.

5.XBB1.9.1 : 5,66 persen

Berdasarkan dasbor varian RKI pada minggu ke-43, subline XBB1.9.1 juga menyumbang 5,66 persen kejadian. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, varian ini dianggap sebagai VOM, yaitu varian yang sedang diamati.

6. Gurita (XBB.1.5): 3,7 persen

Selain Pyrula dan IRIS, beberapa proses rekombinasi omikron lainnya berperan dalam proses infeksi—meskipun pada tingkat yang lebih rendah. XBB.1.5, juga dikenal sebagai Octopus, menimbulkan kehebohan di Amerika Serikat pada akhir tahun 2022 karena varian tersebut menyebar dengan cepat di sana. Di sini, dua titik pada protein lonjakan memastikan masuknya lebih mudah ke dalam sel. Meskipun sekarang terdapat varian yang jauh lebih menular, menurut panel kontrol varian RKI Jerman, ‘gurita’ masih menyumbang 3,7% pada minggu ke 43. Baru pada bulan September Badan Obat Eropa (EMA) menyetujui vaksin dari… Biontech/ Pfizer mengadaptasi XBB.1.5. Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan XBB.1.5 sebagai alternatif kepentingan (VOI).

Gejala Corona – Tanda Baru Menurut Pirola

Gejala dari masing-masing varian sangat mirip. Gejala COVID-19 yang paling umum meliputi:

  • sakit kepala
  • kelelahan
  • pegal-pegal
  • Hidung berair atau tersumbat
  • sakit tenggorokan
  • Bersin
  • batuk
  • Gangguan pada indera penciuman dan pengecapan mungkin saja terjadi

di dalam gurita (XBB.1.5) Misalnya, infeksi berkembang dengan cara yang sama – batuk kering terjadi disertai sakit kepala dan sakit tenggorokan. di dalam Iris (Misalnya 5) Selain demam, pilek dan sakit tenggorokan, ada juga suara serak. di dalam Arcturus (XBB.1.16) Menurut laporan para ahli, konjungtivitis supuratif lebih sering terjadi pada anak-anak selain demam.

Tapi itu menarik perhatian Pirola (BA.2.86) Yang juga membawa gejala lain dan tidak biasa. Ini dilakukan di “Studi tentang Gejala Zoe Covid” Dan di Inggris, lebih dari empat juta orang yang terinfeksi terus-menerus mendokumentasikan gejala penyakit tersebut melalui sebuah aplikasi. Seperti Gerbang Inggris “Kronik Langsung” Pirola juga dikatakan menderita gejala berikut:

  • Ruam kulit
  • Perubahan pada mulut atau lidah (disebut lidah Covid), seperti pembengkakan pada mulut dan luka pada lidah atau di dalam mulut dan bibir
  • Jari tangan atau kaki merah dan nyeri
  • Diare
  • suara serak
  • Mata gatal atau merah

Lebih lanjut tentang topik kesehatan:

Mereka yang tidur nyenyak cenderung tetap sehat – dan ini berlaku sepanjang tahun. Namun terutama di musim gelap, banyak orang yang mengeluh kurang tidur dan kelelahan terus-menerus. Baca di sini bagaimana Anda dapat meningkatkan kualitas tidur Anda sekarang.

Tingkat energi menurun dan begitu pula suasana hati. Menopause benar-benar menguji tubuh dan pikiran. Tapi Anda bisa melakukan sesuatu dengan makanan tertentu.

READ  Harimau membunuh penjaga kebun binatang di Indonesia