Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ketiga mamalia ini bertelur

Ketiga mamalia ini bertelur

16 November 2023 pukul 17:42 |
Waktu membaca: 4 menit

Mamalia biasanya melahirkan anak mereka hidup-hidup. Namun, ada tiga spesies eksotik yang tidak mematuhi aturan ini. PETBOOK menjelaskan apa yang membuatnya begitu istimewa.

Pada pertengahan November 2023, seekor ekidna berparuh panjang yang sudah 62 tahun tidak terlihat lagi ditemukan di Indonesia. Echidna paruh panjang di Attenborough hanyalah spesimen kedua dari jenisnya yang dapat dideskripsikan oleh para peneliti. Pada tahun 1961, ia terlihat dalam ekspedisi satwa liar dan dihadiahkan kepada peneliti hewan terkenal David Attenborough. Apa istimewanya hewan kecil yang tersembunyi dari ilmu pengetahuan selama lebih dari setengah abad ini? Ini adalah salah satu dari tiga mamalia bertelur di dunia.

Mengapa beberapa mamalia bertelur?

Menurut definisinya, mamalia sebenarnya memberikan susu kepada anaknya – yaitu, mereka menyusui. Ini biasanya berarti bahwa hewan-hewan ini dilahirkan hidup dan mendapat nutrisi melalui plasenta. Namun, tidak demikian halnya dengan beberapa spesies mamalia monotremata yang eksotik.

Mereka juga dikenal sebagai mamalia primitif dan dicirikan dengan menggunakan satu lubang di tubuhnya untuk berbagai tujuan seperti metabolisme dan perilaku seksual. Struktur ini biasanya ditemukan terutama pada burung. Sebuah studi genetik pada mamalia yang bertelur dapat menjelaskan hal ini dan juga menjelaskan mengapa hewan ini berbeda dari mamalia lainnya.

platipus

Mamalia bertelur yang paling terkenal adalah platipus. Pada tahun 2008, DNA hewan tersebut diperiksa dan terungkap bahwa monotremata berkerabat dekat dengan burung dan reptil.

Telah terbukti bahwa mereka terpisah secara evolusioner dari dua kelas hewan lainnya 166 juta yang lalu. Namun genomnya masih mengandung banyak komponen DNA yang juga ditemukan pada burung dan reptil. Oleh karena itu, mereka merupakan antarmuka evolusioner dan, bisa dikatakan, merupakan prototipe mamalia pertama, yang berubah secara dramatis setelah penciptaannya.

READ  Kesehatan: Sebuah organisasi bantuan dari Luksemburg yang melawan penderitaan orang-orang di seluruh dunia

Misalnya, platipus tidak memiliki puting susu, melainkan menyusui anaknya melalui dinding perut. Menurut penelitian DNA, platipus memiliki alat penyengat yang berbisa berkat gen reptilnya, dan paruhnya mungkin didapat dari burung.

Platipus dibawa dengan handuk oleh penjaga taman

Platipus tampak aneh bagi kita saat ini karena tidak sesuai dengan definisi klasik mamalia Foto: Getty Images

Menarik juga: Inilah mengapa platipus menjadi mamalia paling beracun di dunia

Echidna berparuh panjang

Mamalia lain yang bertelur tetapi juga mengembangkan paruh kurang analitis dibandingkan platipus. Echidna berparuh panjang milik mereka. Tipe ini mencakup tiga subtipe. Namun, para peneliti sangat jarang melihat makhluk ini sehingga masih belum sepenuhnya jelas apakah mereka bukan spesiesnya sendiri. Kelompok berikut saat ini dianggap sebagai subspesies dari echidna berparuh panjang:

  • Echidna Paruh Panjang Barton atau Echidna Paruh Panjang Timur (Zaglos Bartoni)
  • Echidna paruh panjang barat (Keturunan Zaglos)
  • Echidna paruh panjang Attenborough (Zaglos Attenborough)

Ketiga subspesies ini banyak ditemukan di Papua Nugini dan Indonesia dan sangat langka sehingga masuk dalam daftar merah sebagai spesies yang terancam punah.

Echidna paruh panjang bagian barat telah terlihat di New Guinea Foto: Getty Images/Julian Ferry

Echidna berparuh pendek

Segalanya menjadi lebih rumit dengan adanya echidna berparuh pendek, mamalia bertelur ketiga yang banyak ditemukan di Australia. Beberapa membagi spesies ini menjadi enam subspesies berbeda, termasuk ekidna paruh pendek di Australia barat daya dan Australia barat laut. Namun klasifikasi ini tidak diakui di semua tempat. Juga belum jelas apakah echidna paruh pendek Tasmania merupakan spesies terpisah. Seolah dunia mamalia bertelur belum cukup rumit…

sumber