Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AGCO & Co.: Panen Kaya dalam Agronomi - Industri Mengharapkan Rekor Keuntungan |  01/12/22

AGCO & Co.: Panen Kaya dalam Agronomi – Industri Mengharapkan Rekor Keuntungan | 01/12/22

Teknologi pertanian: Berkat kenaikan harga bahan mentah untuk komoditas pertanian, para petani di seluruh dunia memperoleh keuntungan besar – dan berinvestasi besar-besaran dalam teknologi baru. Industri mengharapkan rekor penjualan dan keuntungan untuk tahun 2022. Karl Battiswiller

WHin Rajesh Jeroekar, Kepala Departemen Teknologi Pertanian di perusahaan multinasional India Mahindra dan Mahindra, Ini mengumumkan angka penjualan traktor terbaru, dan pesaing mungkin iri. Mahindra menjual sekitar 10.000 traktor pada November 2021 saja. Sebagai perbandingan: perusahaan Jerman Fendt yang termasuk dalam grup Amerika Ajko Saya dengar, Anda mungkin menjual sekitar 20.000 traktor dalam setahun secara keseluruhan. Perbedaan besar antara kedua merek: traktor Mahindra tersedia dari sekitar 8000 euro, dan model yang lebih tinggi berharga sekitar 15.000 euro. Harga Fendt terkecil mulai sekitar 70.000 euro, dan model teratas dapat berharga hingga setengah juta euro, tergantung pada peralatannya. Tetapi kesamaan yang dimiliki oleh para teknisi pertanian yang berbeda ini adalah bahwa mereka mengharapkan pertumbuhan penjualan hingga 20 persen untuk tahun 2022.

Industri agronomi telah berkembang pesat selama dua tahun, yang dapat berlanjut setelah tahun 2022, mengingat keadaan permintaan. Investor yang bertaruh pada nilai tertinggi dalam teknik pertanian tiga tahun lalu kini telah melipatgandakan taruhannya. Kenaikan pesat dalam harga saham teknologi pertanian kemungkinan akan melambat, tetapi itu tidak akan berakhir lama. Mengingat fakta bahwa pendapatan sektor telah meningkat lebih tajam dalam kaitannya dengan penjualan, sekuritas pertanian saat ini masih dinilai sangat murah – rasio P/E berkisar dari dua belas hingga kurang dari dua puluh. Ini tidak mahal untuk menumbuhkan saham.

Alasan terpenting bagi kerja bagus teknisi pertanian adalah kenaikan harga bahan baku pertanian, yang juga diterima dengan baik oleh produsen. USDA memperkirakan bahwa pendapatan petani pada tahun 2021 akan sekitar 20 persen lebih tinggi daripada tahun sebelumnya yang sudah bagus. Dan bukan hanya petani dari Amerika Serikat yang secara tradisional menghasilkan pendapatan yang lebih baik untuk pedagang mesin pertanian.

READ  Banyak negara Uni Eropa mengandalkan energi nuklir

Pengalaman bursa lebih dari 30 tahun

Lebih banyak topik, strategi, kiat, dan rekomendasi dari para profesional setiap minggu. Berlangganan BÖRSE ONLINE sekarang!

untuk penawaran kami

Di Amerika, yang sudah menjadi pasar terpenting bagi pertanian dan rekayasa pertanian di dunia, ada juga fakta bahwa sengketa perdagangan yang diangkat oleh mantan Presiden Donald Trump, terutama dengan pembeli komoditas pertanian terbesar dunia, China, telah menyebabkan kerugian besar. ketidakpastian atau bahkan kerugian di antara petani dan dengan demikian menyebabkan Keengganan untuk membeli. Investasi yang telah ditunda selama bertahun-tahun sekarang semakin mendorong bisnis.

meningkatnya tuntutan

Harga komoditas pertanian berkembang secara berkala seperti komoditas lainnya, dan harga diharapkan lebih tinggi, tetapi pada tahun lalu kondisi iklim di seluruh dunia menyebabkan kenaikan harga tambahan – karena cuaca tidak mendukung banyak tanaman. Di Amerika Serikat atau Rusia terlalu kering untuk gandum, di Brasil terlalu panas untuk kedelai atau jeruk, dan di Vietnam, Indonesia, dan Malaysia ladang dan pertanian terendam air karena hujan terus-menerus. Buruk bagi petani yang terkena dampak dalam setiap kasus, tetapi harga bahan baku pertanian meningkatkan kekurangan yang dihasilkan – dan petani dari daerah lain dengan hasil panen yang lebih baik mendapatkan lebih banyak.

Bahkan jika cuaca tepat untuk pertanian di seluruh dunia tahun ini, gejolak pasar kemungkinan akan tetap seperti itu – didorong oleh harga – tetapi penyebabnya adalah pandemi Corona. Penutupan pelabuhan atau kelangkaan peti kemas akibat kelangkaan baja antara lain telah mengganggu atau bahkan menghancurkan rantai logistik global. China, yang merupakan negara pertama yang menghidupkan kembali ekonominya dan dengan demikian konsumsi setelah penguncian, juga membeli banyak pasar bahan baku. Yang lain sekarang harus menambah stok mereka lagi – ke stok yang jauh lebih tinggi daripada sebelum pandemi, lagipula mereka harus belajar dengan menyakitkan bahwa masalah pengiriman saja dapat secara serius mengganggu pasokan makanan penting.

Faktor lain dan, di atas segalanya, motif jangka panjang untuk pekerjaan teknisi pertanian adalah pertumbuhan populasi dunia dan oleh karena itu meningkatnya permintaan akan makanan. Contohnya adalah negara berkembang Vietnam. Pendapatan per kapita di sana berlipat ganda menjadi sekitar $3.600 dalam waktu sepuluh tahun. Peningkatan kesejahteraan juga berdampak langsung pada gizi. Menurut Organisasi Pangan Dunia (FAO), konsumsi daging di Vietnam meningkat sebesar 3,3 kilogram per kapita antara tahun 2014 dan 2018 saja – kira-kira sebanding dengan penurunan konsumsi daging di Jerman pada periode yang sama, yang masih tiga kali lipat dari orang Asia. . Dan itu tidak harus daging sama sekali: selama ini, konsumsi kalori dalam mawar Vietnam setara dengan sekitar 23 kilogram roti.

READ  Hari Internasional PBB untuk UKM: Apa tantangan dan ...

Vietnam sendiri kira-kira sebanding dengan Jerman dalam hal luas dan populasi. Siapa pun yang berpikir bahwa tren saat ini di negara-negara Barat, seperti pengurangan konsumsi daging dan makanan nabati, pembatasan pertanian karena perubahan iklim atau pertanian organik, berdampak negatif pada pekerjaan teknisi pertanian, adalah sangat keliru.

Potensi negara-negara berkembang seperti Brasil untuk industri agro-engineering diilustrasikan oleh perbandingan lain: kasus pertanian yang kuat dari Mato Grosso di negara Amerika Selatan saja adalah sebesar Jerman, Polandia, Swiss, Republik Ceko, Hongaria, Slovakia , Slovenia dan Hongaria bersama – beberapa dekade di belakang mekanisasi budidayanya. Direktur Pertanian Mahindra Jerurikar, yang perusahaannya memiliki pangsa pasar lebih dari 40 persen di anak benua berpenduduk 1,38 miliar orang, menekankan peluang yang ditawarkan oleh agronomi: “India mungkin sudah bertani dengan traktor – tetapi masih jauh dari mekanis. ”

Teknologi pertanian yang tidak terdaftar seperti Grimme dari Vechta di Lower Saxony, yang membuat pemanen bit dan kentang, juga telah menerapkan ini dan meluncurkan fasilitas produksi mereka sendiri di India. Bagaimanapun, Jerman adalah salah satu pemain internasional utama di bidang teknik pertanian. Untuk sekitar sembilan miliar euro per tahun, traktor, menggabungkan, pemanen hijauan dan peralatan tambahan seperti bor benih dan baler diproduksi di negara ini. Ini adalah 8,5 persen dari pasar global dengan $ 107 miliar. Buatan Jerman juga memainkan peran penting dalam penelitian dan pengembangan: tujuh persen dari semua aplikasi paten di industri berasal dari sini.

Inilah sebabnya mengapa perusahaan AS John Deere, No. 1 di industri, telah secara signifikan memperluas produksinya serta penelitian dan pengembangan di lokasi Mannheim-nya. Di Jerman memiliki Rusa & Co. Selain itu, spesialis konstruksi jalan Wirtgen adalah anak perusahaan dengan margin tinggi yang kemungkinan akan mendapatkan keuntungan yang tidak proporsional dari investasi infrastruktur global, termasuk di AS.

READ  Presiden Federal Parmelin dan Industri Ekspor dalam Percakapan: Cahaya dan Bayangan

Konstruksi jalan juga merupakan area di mana traktor Fendt semakin banyak digunakan untuk tujuan non-pertanian. Tapi apa yang membuat perusahaan induk Agco lebih bahagia: traktor Jerman premium semakin menemukan penggemar di antara petani Amerika Utara dan Selatan dan mendapatkan pangsa pasar dari traktor besar. Dengan merek Valtra dan Massey Ferguson, Agco semakin menargetkan pasar Afrika dan Amerika Selatan yang berkembang pesat. Dengan sumber daya keuangan yang baik, Agco telah berhasil memposisikan dirinya dengan baik di sektor pertanian presisi yang berkembang pesat dengan mendatangkan sejumlah profesional teknologi tinggi.

Ini akan menjadi ke-3 yang menarik di industri: dibawa pada awal tahun CNH Industri Divisi Truk dan Mesin dari Grup Iveco melalui anak perusahaan di bursa saham sekarang menjadi grup mesin konstruksi dan teknik pertanian murni. Ini bisa menambah momentum signifikan pada harga saham CNH. Namun, semua perusahaan teknik pertanian harus menuai panen raya tahun ini.


Sekilas

mencapai 20% peningkatan penjualan Raksasa industri memprediksi bahwa pada tahun 2022, buku pesanan terisi dengan baik. Karena mekanisasi pertanian masih dalam masa pertumbuhan di banyak negara, bisnis harus terus berkembang setelahnya.

Sumber gambar: BÖRSE ONLINE, BRSE ONLINE