Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona secara global: berselancar di gelombang Omicron?

Columbia: Ular kembali.

Dari Katharina dan Zzhenko, majalah bertema Amerika Selatan + koresponden, Bogotá

Antrean kembali terjadi di mal dan tempat vaksinasi lainnya di Bogota. Seharusnya gelombang keempat Pada akhir Januari mencapai klimaksnya Tiba – dan orang-orang mengantre berjam-jam untuk mempersenjatai diri. Orang-orang di Kolombia dapat divaksinasi di mana saja, terlepas dari apakah mereka di rumah atau tidak, dari vaksinasi pertama hingga ketiga, tampaknya Kementerian Kesehatan di Twitter. Dalam praktiknya terlihat berbeda. Ini tidak hanya ditunjukkan oleh reaksi di bawah tweet.

Dan bulan ini, Kementerian Kesehatan mengurangi karantina menjadi tujuh hari untuk mereka yang memiliki gejala – apakah mereka telah divaksinasi atau tidak. Orang tanpa gejala yang telah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi tidak perlu lagi dikarantina sebagai tindakan pencegahan, asalkan sudah divaksinasi lengkap.

Pengujian untuk mengidentifikasi infeksi tidak lagi diperlukan: “Gejala memang bukti definitif kemungkinan infeksi substantia nitromicron”, Kementerian menulis. Kota Bogotá terus menawarkan sejumlah kecil tes PCR dan antigen di tenda setiap hari. Biaya tes PCR yang dibayar sendiri setara dengan setidaknya €45 – tidak terjangkau untuk sebagian besar di kota tempat orang berdemonstrasi karena tiket bus sekarang harganya dua sen lebih mahal.

Menurut Departemen Kesehatan, alasan utama perubahan ini adalah bahwa varian Omicron sekarang berada di belakang 70 persen infeksi baru. Alasan kedua adalah bahwa perlindungan vaksinasi terhadap populasi saat ini jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu. Hampir empat juta dari 51 juta orang di Kolombia telah divaksinasi tiga kali lipat. Cepat 29.300.000 Satu atau dua vaksinasi Janssen.

Setelah hampir dua tahun, Gewurschtel dimulai pada 24 Januari (Laporan Pengalaman Dari seorang guru sekolah negeri di Bogotá) lagi secara umum Mengajar tatap muka di sekolah Dan taman kanak-kanak di ibu kota – di ruang kelas lama dan dengan jumlah siswa yang sama. Menurut Kementerian Pendidikan 98 persen anak-anak Kolombia kembali mengikuti pelajaran tatap muka pada paruh kedua tahun 2021. Namun, berita dari Bogotá membuktikan bahwa hal itu tidak mungkin terjadi di ibu kota.

READ  Bagaimana dua orang Jerman mendirikan toko mereka di Indonesia

Di atas kertas, sekolah harus mematuhi langkah-langkah pencegahan untuk ini. Secara praktis, terkadang tidak ada air mengalir untuk mencuci tangan. Khususnya di daerah pedesaan, epidemi telah memainkan peran kelompok bersenjata, yang telah mampu merekrut lebih banyak anak karena kegagalan sekolah dan makanan sekolah.

Brasil: Rio tanpa Karnaval

Dari Ulric Prinzomajalah teman Amerika Selatan + koresponden

Rio de Janeiro harus membuang acara jutawan, karnaval, untuk satu tahun lagi. Walikota Eduardo Paes mengumumkan ini minggu lalu. Karena varian Omicron sedang membangun dirinya menjadi gelombang baru di Brasil dan juga membuat karya untuk penggemar karnaval. Enam dari sepuluh orang yang terinfeksi telah dicatat oleh varian baru dan Ada lebih dari 27.000 infeksi baru di negara ini per hari lagi. Sebagai perbandingan: Brasil mencatat rekor terburuknya pada 23 Juni 2021 ketika Kejadian harian hingga 77295 ditingkatkan.

Menurut para ilmuwan, peningkatan tajam jumlah infeksi saat ini tidak hanya disebabkan oleh varian baru, tetapi juga karena kemacetan data dari Kementerian Kesehatan yang diserang oleh peretas.

Pembatalan Karnaval merupakan pukulan telak bagi cariocas dan pelancong yang telah bermimpi untuk kembali normal. Tapi setidaknya sekolah samba harus diizinkan untuk mengayunkan pinggul mereka. Ada ruang untuk lebih dari 70.000 orang di tribun Sambódromo sepanjang 500 meter. Di sini Anda ingin memeriksa hunian, meminta sertifikat vaksinasi dan, pada waktunya, tes negatif sebelum masuk, kata Walikota Paes.

Peru: Vaksin untuk Afrika

Dari Hildegard Weller, majalah bertema Amerika Selatan + korespondenlima

Dalam statistik corona global, Peru masih memegang rekor menyedihkan sebagai negara dengan jumlah kematian akibat corona per juta penduduk tertinggi. Ini juga karena fakta bahwa Peru telah menambahkan orang ke statistik koronanya yang meninggal dengan gejala yang jelas tetapi tanpa bukti pengujian resmi. Tetapi di atas segalanya, virus corona menghantam Peru dalam dua gelombang kejutan. Semua orang di Peru mengenal seseorang yang telah meninggal karena virus tersebut.

READ  Berinvestasi dalam Penerbangan: Mengapa Arab Saudi meluncurkan maskapai nasional kedua

Itulah mengapa ada lonjakan besar ketika kampanye vaksinasi dimulai pada awal Februari 2020. Kampanye anti-vaksinasi hampir tidak dikenal di Peru hingga hari ini. Kampanye vaksinasi selamat dari dua kampanye presiden, demonstrasi berminggu-minggu oleh kubu yang kalah, dan kepresidenan baru yang bergelombang. Meskipun demikian, kampanye vaksinasi terus berlanjut, sehingga saat ini 80 persen populasi di atas usia 12 tahun divaksinasi dua kali. 18 persen dari populasi dan 51 persen dari mereka yang berisiko tertentu telah menerima dosis ketiga.

Menteri Kesehatan Hernan Cevallos mengatakan pada awal Januari bahwa ada cukup vaksin dari Pfizer, Sinopharm dan AstraZeneca, bahkan Peru memiliki banyak vaksin yang ditawarkan ke negara-negara Afrika, beberapa di antaranya.

Pada 5 Januari lalu, ia pun harus mengakui bahwa Omikron dan gelombang ketiga Corona juga telah sampai ke Peru. Sejak itu, jumlah kasus telah meningkat ke ketinggian yang tak terbayangkan; Hunian di tempat tidur perawatan intensif dan tingkat kematian tetap terbatas, tetapi bahkan jika Omicron kurang mematikan, menakutkan bahwa jumlah kasus yang lebih tinggi akan menyebabkan lebih banyak penderitaan dan meningkatkan beban pada sistem kesehatan yang sudah rapuh.