Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ajakan Bertindak – Sebagai orang Kristen, jagalah ciptaan Tuhan

panggilan untuk bertindak

Ada banyak organisasi dan orang yang peduli dengan lingkungan, termasuk banyak anak muda. Orang Kristen sering tidak yakin apakah ini masalah bagi mereka juga. “tentu!” Barbara Roger yakin. Apa yang memotivasi? Editor Livenet Secara pribadi bekerja untuk pelestarian sopan santun?

Pada mulanya Tuhan menciptakan langit dan bumi, melihat segala sesuatu, dan lihatlah, itu sangat baik. Kemudian Tuhan menugaskan dua orang pertama dan keturunan mereka tugas mengerjakan tanah ini dan merawatnya. Allah menciptakan manusia menurut gambar-Nya dan menugaskannya untuk memerintah atas bumi, atas binatang, dan atas bumi atas namanya dan atas namanya, seperti yang akan dilakukan-Nya. Tetapi ketika saya melihat apa yang telah kita lakukan untuk dunia, dan bagaimana kondisinya, saya pikir kita tidak melakukan pekerjaan kita dengan baik dan kita tidak benar-benar mewakili Tuhan dengan baik.

Indahnya ciptaan Tuhan

Di seluruh Alkitab, dan khususnya dalam Mazmur, kita melihat sesuatu dari ciptaan Allah yang baik. Hal-hal yang Tuhan ciptakan juga digunakan berulang-ulang sebagai pembanding. Misalnya, orang yang percaya kepada Tuhan dan hukum-hukumnya seperti pohon yang ditanam di aliran air. Dalam Kitab Ayub, Tuhan menunjukkan kepada Ayub bahwa Dia menciptakan segala sesuatu dan bahwa kita manusia tidak mengerti banyak tentang misteri penciptaan ini. Meskipun kita tahu lebih banyak hari ini daripada yang diketahui Ayub pada saat itu, banyak dari apa yang Tuhan ciptakan masih sangat menakjubkan. Saya baru menyadari hal ini selama pelatihan keperawatan saya.

Saya merasa sangat istimewa untuk dapat tinggal di tempat yang begitu indah, bahwa saya dikelilingi oleh ciptaan Tuhan yang baik, di mana saya dapat melihat pohon-pohon berubah menjadi hijau cerah di musim semi dan kuning dan merah di musim gugur. Saya melihat pepohonan tumbuh di sepanjang saluran air dan saya cukup beruntung untuk melakukan scuba diving di Great Barrier Reef Australia sebelum polusi mulai mereda. Bagi saya, itu mungkin salah satu pengalaman paling mengesankan dari ciptaan Tuhan dan kasih-Nya bagi kita. Saya tidak bisa berhenti menyelam berulang-ulang untuk menemukan lebih banyak ikan dari semua warna dan bentuk, dan saya hampir tidak bisa mendapatkan cukup dari mereka. Bagi saya, ikan dan karang ini adalah tanda kreativitas Tuhan, tetapi juga betapa murah hati Tuhan dalam ciptaan-Nya di dunia, betapa banyak keindahan yang telah Dia ciptakan dan bahwa tidak semua yang ada di dunia ini memiliki tujuan (kebanyakan untuk menambah uang). ). Berkali-kali saya kagum pada kreativitas dan keragaman Tuhan dalam segala hal yang Dia ciptakan ketika saya berada di suatu tempat dengan berjalan kaki atau bersepeda.

READ  Pertanian: Bisakah Pertanian Organik Memberi Makan Manusia?

Perubahan iklim dan perusakan lingkungan

Sayangnya, kita berada di ambang kehancuran banyak dari apa yang telah Tuhan ciptakan untuk kita, banyak keindahan ini. Great Barrier Reef adalah contohnya. Deforestasi di Amazon atau hutan hujan Indonesia mungkin merupakan contoh lain. Hilangnya keindahan ini sering membuat saya sedih dan bertanya-tanya apa yang dipikirkan Sang Pencipta tentang segala sesuatu ketika dia melihat bagaimana kita menangani sumber daya yang telah dia berikan kepada kita.

Berkali-kali, kehancuran ini adalah tentang keuntungan. Penghancuran lingkungan kita tidak mempengaruhi semua orang secara setara. Banyak negara di Global South lebih terpengaruh oleh perubahan ini daripada, misalnya, negara-negara Eropa. Karena kekeringan dan kekurangan pangan di satu sisi dan banjir besar dan hilangnya lahan di sisi lain, beberapa bagian dunia menjadi tidak dapat dihuni. Tetapi di Swiss juga, kita telah melihat dalam beberapa tahun terakhir bahwa perubahan iklim menyebabkan bencana alam: banyak daerah pegunungan beresiko longsor dan sebagian besar tanaman telah dihancurkan oleh embun beku dan hujan lebat.

Jika kita sebagai orang Kristen percaya bahwa Tuhan menciptakan dunia ini dengan sangat baik dan membuat kita bertanggung jawab atas dunia ini sebagai manusia, maka kita harus menjadi yang terdepan di antara mereka yang ingin melakukan sesuatu. Kita dipanggil untuk bertindak dan melakukan sesuatu tentang semua perubahan iklim dan degradasi lingkungan ini. Sebagai orang Kristen, kita dipanggil untuk mengasihi sesama kita dan orang miskin di mana pun mereka berada. Bekerja untuk lingkungan adalah ungkapan cinta itu. Survei menunjukkan bahwa banyak anak muda di seluruh dunia takut akan apa yang akan terjadi di masa depan. Bisakah kita menjadi pembawa harapan?

READ  Explainer-Indonesia, episentrum COVID-19 di Asia, berencana untuk melumasi trotoar

Apa yang dapat dilakukan orang Kristen dalam praktik?

Konferensi lanjutan Konferensi Iklim Paris akan diadakan di Glasgow, Skotlandia, pada bulan November. Konferensi ini disebut COP26 singkatnya karena merupakan konferensi ke-26 tentang masalah ini. Sekitar 30.000 peserta dari kampanye politik, ilmiah dan lingkungan diharapkan berbicara pada konferensi ini untuk membicarakan langkah selanjutnya dan membuat keputusan untuk membawa perubahan ke arah yang lebih baik. Beberapa waktu lalu umat Kristen (kebanyakan dari YWAM) berkumpul untuk berdoa bagi Glasgow dan konferensi ini. Pada konferensi itu sendiri, kampanye kesadaran akan dilakukan di Glasgow, di mana orang Kristen akan berbagi kasih Sang Pencipta dalam banyak cara. Selain itu, akan ada gerakan syafaat global untuk berdoa bagi para peserta konferensi dan untuk keputusan yang akan membawa perubahan nyata dan positif dan yang akan berfokus terutama pada orang-orang yang paling terkena dampak di Global Selatan. Jika Anda ingin berpartisipasi, Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut di: www.ywamcop26.org

Banyak gereja merayakan Thanksgiving pada bulan September. Pengabdian ini juga dapat menjadi kesempatan tidak hanya untuk mengucapkan terima kasih atas hasil panen, tetapi juga untuk menyadari bahwa hanya tanah yang sehat dan lingkungan yang sehat yang dapat menghasilkan panen yang baik. Sebagai sebuah komunitas, Anda dapat memikirkan apa yang dapat Anda lakukan dalam skala kecil yang sangat lokal.

tentang topik ini:
Tips film: Kekuatan Sifat Manusia: Bagaimana Manusia Membentuk Dunia
Laporan Iklim Swiss: Peran gereja dalam melindungi iklim
Jejak Ekologis: Berapa luas dunia?

tanggal:
30.09.2021
Pengarang: Barbara Roger
itu: Levent