Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mitos, fakta, dan alternatif susu sapi

di kristen

Christina Hubling

Mitos dan fakta

Minum susu sekarang lebih menarik daripada makan daging: apakah masih diperbolehkan minum susu sapi? Atau apakah itu berbahaya? Fakta dan mitos tentang makanan hewani.

Berbicara tentang susu sapi sama pentingnya dengan membahas kesaksian Covid: Mood jadi cepat heboh. Terjalin dalam argumen dan kontra argumen. Dan tidak ada yang benar-benar tahu apa itu sebenarnya. Karena setiap orang membaca sesuatu yang berbeda, dan Internet dikenal menerbitkan setengah kebenaran: Jika satu ahli mengklaim susu sapi memiliki efek positif pada kesehatan, yang lain ingin membuktikan sebaliknya. Fakta bahwa sains terus-menerus bertentangan dengan dirinya sendiri memperumit masalah bagi konsumen.

Mitos #1: Susu membuat tulang kuat

Yang benar adalah bahwa susu dan produk susu kaya akan kalsium dan vitamin D, yang seharusnya baik untuk tulang Anda. Namun, obrolan Jurnal medis JermanPenelitian telah menunjukkan bahwa orang-orang di Denmark dan Swedia, di mana susu merupakan bagian penting dari makanan sehari-hari mereka, tiga kali lebih mungkin untuk mengembangkan patah tulang pinggul di usia tua dibandingkan, misalnya, di Cina dan Indonesia, di mana mayoritas penduduknya tidak. tidak mengkonsumsi susu.

Kesimpulan dari sini bahwa susu tidak memiliki efek positif, atau bahkan buruk, pada struktur tulang adalah salah: tidak ada hubungan sebab akibat. Selain itu, seseorang menemukanBahwa anak yang minum segelas susu sehari akan tumbuh lebih cepat dibandingkan teman sebayanya yang tidak mengonsumsi makanan cair. Oleh karena itu dapat diasumsikan bahwa ada hubungan yang lebih besar antara patah tulang di usia tua dan pertumbuhan yang cepat di masa kanak-kanak.

READ  Indonesia dan Timor Leste: hampir 90 orang tewas setelah banjir bandang

Mitos 2: Susu menyebabkan kanker

Susu sering dikatakan meningkatkan risiko kanker. Pernyataan umum ini salah: Studi menunjukkan iniSusu, produk susu, dan makanan kaya kalsium sebenarnya dapat mengurangi risiko kanker usus besar. Namun, penelitian lain menunjukkan peningkatan risiko kanker prostat pada pria saat mengonsumsi susu dan produk susu dalam jumlah besar. Dan ketika datang ke kanker payudara, penelitian ini bertentangan dengan dirinya sendiri. Klaim bahwa susu dan produk susu menyebabkan peradangan dalam tubuh juga tidak dapat dikonfirmasi secara ilmiah.

Berapa skala yang benar?

Berdasarkan hasil penelitian terbaru, Swiss Cancer Association mewakili posisi bahwa susu dan produk susu tetap dapat dikonsumsi tanpa ragu-ragu, asalkan Anda mengikuti saran yang diberikan kepada Anda. Asosiasi Nutrisi Swiss Jumlah yang disarankan adalah tiga porsi per hari. Ini sesuai, misalnya, dengan segelas susu (2 dl), segelas susu (150-200 g) dan sepotong keju keras seberat 30 g atau keju lunak seberat 60 g.

Dari sini dapat disimpulkan – seperti yang sering terjadi – bahwa ini adalah masalah pengukuran. Daniel Fry, salah satu pemilik jaringan restoran vegetarian Tibits, merasa lebih konsisten. Salah satu alasan Frei tidak menggunakan susu sapi adalah karena dia menemukan cara makanan ini diproduksi hari ini tidak alami: “Kami memperlakukan sapi perah seperti komoditas, menurut saya itu tidak baik.” Selain itu, ia menolak bahwa di perusahaan susu industri, susu dari ribuan sapi dituangkan bersama. “Jika Anda memproduksi susu dengan cara yang sama seperti sebelumnya, saya akan meminumnya lagi,” kata Fry.

Bagi banyak orang, cara susu sapi diproduksi saat ini tidak berkelanjutan.  Kredit gambar: Getty Images

Bagi banyak orang, cara susu sapi diproduksi saat ini tidak berkelanjutan. Kredit gambar: Getty Images

Mitos #3: Susu bikin badan lengket

Dalam pengobatan tradisional Cina atau Ayurveda, ditekankan bahwa susu adalah lendir bagi tubuh dan terutama saluran udara. Satu investigasi Australia Klaim yang membantah klaim ini: Minum susu tidak menghasilkan lendir pada orang sehat maupun pada orang dengan penyakit pernapasan atau asma, bahkan jika ada rasa lendir di mulut saat minum susu.

Perbedaan besar dalam kualitas dan rasa

Dalam seluruh diskusi, kita tidak boleh lupa bahwa susu bukan hanya susu. Nutrisi juga memainkan peran utama. Apakah sapi makan rumput, jerami, rumput alpine atau hijauan, mereka memilikinya Efek pada kualitas susu dan profil asam lemakSusu sapi yang memakan rumput dan jerami dan menghabiskan musim panas di Pegunungan Alpen, di mana Anda menemukan herbal alpine aromatik, memiliki proporsi asam lemak omega-3 yang sehat lebih tinggi daripada susu sapi yang diberi makan silase.

Tibits hanya menggunakan susu organik dari Demeter Farm di dapur mereka, jika dia menggunakannya sama sekali. Ini bukan hanya tentang moral, tetapi juga rasa: setiap gourmet tahu bahwa ada perbedaan apakah susu berasal dari pertanian organik kecil di sebelah, di mana ada sekitar dua puluh sapi di gudang yang hanya makan rumput atau jerami, atau apakah itu adalah susu homogen yang mengalir bebas dari sapi kelas atas Produktivitas diberikan pakan terkonsentrasi.

Dalam pembahasan susu, sikap pribadi dan indera perasa selalu berperan. Untuk gourmets, hanya ada satu susu: seluruh susu Demeter, yang harus Anda kocok dengan baik sebelum makan, karena hanya dipasteurisasi, tidak dihomogenisasi, dan karena itu krimer yang sangat baik. Bagi yang lain, sekarang ada begitu banyak alternatif yang seharusnya tidak dilakukan seseorang sama sekali – termasuk varietas kontroversial untuk alasan keberlanjutan.

Alternatif susu sapi

Susu kedelai

Kedelai adalah salah satu alergen makanan yang paling umum dan karena itu kontroversial. Selain itu, kedelai sering berasal dari Brasil. Hutan hujan di sana ditebang untuk menanam perkebunan kedelai yang besar. Oleh karena itu penting untuk memastikan bahwa kedelai berasal dari pertanian Eropa.

nasi susu

Susu beras memiliki rasa segar alami dan sedikit manis. Susu beras bebas laktosa dan bebas gluten dan ideal sebagai pengganti susu nabati. Namun, itu jauh lebih berair. Susu beras dapat menyebabkan mulas pada orang dengan perut sensitif.

susu kemiri

Susu kacang merupakan alternatif yang menarik untuk susu sapi. Tetapi tergantung pada varietasnya, ia memiliki rasa yang sangat istimewa. Susu kemiri, misalnya, sangat kental, hampir seperti krim.

Hanfmilch

Rami adalah topik besar, bahkan dengan susu nabati: rami kaya akan asam amino esensial, mineral, dan vitamin, dan karenanya dianggap sebagai makanan super. Keuntungan lain dari susu rami adalah rendah karbohidrat dan karenanya cocok untuk diet rendah karbohidrat.

Havermilch

Susu oat memiliki rasa yang menyenangkan, sedikit manis dan sangat ideal sebagai alternatif susu sapi, terutama dalam kopi. Asalkan gandumnya lokal, susu gandum juga memiliki keseimbangan ekologis yang baik.

Susu almon

Susu almond adalah salah satu minuman susu nabati yang paling populer. Tapi hati-hati disarankan di sini untuk alasan keberlanjutan: Almond datang terutama dari California, di mana mereka ditanam di perkebunan raksasa. Sejumlah besar air digunakan untuk tujuan ini, dan produksi massal seperti itu berbahaya bagi lebah penyerbuk. Karena itu, pastikan almond berasal dari budidaya Eropa yang berkelanjutan.