Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aki Ajo tentang bakat super, kontrak, dan pasar pembalap / Moto2

Aki Ajo tentang bakat super, kontrak, dan pasar pembalap / Moto2

Tim Red Bull KTM Ajo memenangkan dua gelar dunia dan 20 grand prix pada tahun 2021. Pemilik tim Aki Ajo tentang penanganannya dengan bakat super dari Marquez hingga Acosta dan diskusi yang alot.

Pemilik tim Aki Ajo, bersama KTM dan Red Bull, memutuskan satu tahun lalu di GP Aragon (17/18 Oktober) untuk membawa Raul Fernandez ke Kejuaraan Dunia Moto2. Saat itu dia belum memenangkan Kejuaraan Moto3. Kejuaraan, tetapi hanya berhasil melakukannya di GP Valencia pada 8 November dan di final Kejuaraan Dunia di Portimao.

Tetapi keputusan itu telah lama terbukti tepat, karena pembalap Spanyol berusia 21 tahun itu memenangkan delapan gelar pada tahun 2021 dan kehilangan gelar dunia sebagai rookie dengan hanya empat poin melawan Remy Gardner.

“Kami tahu Raul memiliki potensi besar,” kata Aki Ajo. “Tapi tidak ada yang mengharapkan musim seperti itu. Raul butuh waktu di awal musim 2020 untuk membiasakan diri dengan tim Moto3 dan memamerkan balap yang kuat. Dia melakukan pekerjaan yang hebat di akhir musim. Dia kemudian melanjutkan di level itu di Kejuaraan Dunia Moto2 tahun ini. »

Aki Ajo memenangkan Kejuaraan Dunia 125cc bersama Marc Marquez di Derby 2010, jadi dia memiliki pengalaman dengan bakat luar biasa. Pedro Acosta, yang memenangkan Kejuaraan Dunia Moto3 sebagai rookie tahun ini, adalah salah satunya. Pada usia enam belas tahun, Acosta mengungguli para pesaingnya di musim semi ketika ia memenangkan tiga dari empat balapan kejuaraan dunia pertamanya dengan cara yang dramatis, bahkan di luar lapangan di Doha.

Dan setelah GP Jerez, bintang muda Red Bull KTM itu sudah unggul 51 poin dari klasemen di awal Mail. “Acosta telah menunjukkan sesuatu yang sangat istimewa,” jelas pembalap Finlandia itu.

READ  Seberapa sulit hukumannya? Sekilas tentang sejarah

Pedro masih berlaga di Red Bull Rockies Cup 2020!

Ajo juga sempat sukses luar biasa bersama Brad Bender dan Miguel Oliveira, namun di usia muda seperti Acosta, bukan Marc Marquez yang menjadi juara dunia. “Jika Anda melihat pebalap seperti Marquez, Quartararo, dan Acosta, Anda bisa melihat perbedaan di banyak area. Ketiganya telah membuktikan di usia muda bahwa mereka adalah sesuatu yang istimewa. Namun seiring bertambahnya usia, mereka menjadi lebih cepat, dan yang lainnya membutuhkan waktu lebih lama. sedikit lagi untuk berhasil dan mencapai puncak. Itu saja. Alasan mengapa perbandingan tidak adil, “kata pembuat juara dunia tegas dari Skandinavia.

Bagaimana Ajo Raúl Fernandez dibandingkan dengan talenta super yang disebutkan di atas? Ajo: “Saya mungkin melihat lebih banyak kesamaan antara Mark dan Pedro. Dia memiliki mentalitas ‘sekolah tua’ dan tampak sangat dewasa di usia muda. Mungkin lebih dewasa dari Mark pada usia yang sama. Raul sedikit berbeda karena jalannya menuju top dunia telah lebih bergelombang di masa lalu daripada di masa lalu. Itu dengan Mark dan Pedro.”

Bahkan, Wakil Juara Dunia Moto2 Raul Fernandez harus bergelut dengan motor Mahindra di Aspar Martinez selama setahun, bahkan saat itu ia baru berada di urutan ke-27 di Kejuaraan Dunia Junior 2017! Setahun kemudian ia memenangkan Kejuaraan Dunia Junior dengan KTM di Martinez.

“Raul tidak diragukan lagi adalah talenta besar. Dia bekerja sangat profesional di trek dan dengan tim,” dia memberi penghormatan kepada pembalap Spanyol Ajo, yang merayakan sepuluh kemenangan GP dalam dua belas bulan dan pindah dari Moto3 ke MotoGP.

Di musim panas: nada disonan karena Raul Fernandez

Kenaikan Raul Fernandez dari Moto2 ke MotoGP telah disertai dengan beberapa kontroversi di musim panas. Manajemennya bernegosiasi dengan Yamaha untuk pindah ke tim pelanggan Petronas, meskipun KTM menebus opsi untuk 2021 tepat waktu.

READ  Indonesia: Masyarakat adat menyerukan kepada pemerintah untuk menutup internet

Selain itu, Raul Fernandez dikatakan telah meminta Ajo dan KTM untuk musim Moto2 lagi di GP Mugello.

“Ral tidak mengatakannya secara eksplisit di Mugello. Karena sulit bagi setiap pembalap untuk memutuskan setelah sepertiga pertama musim apakah akan pindah ke kategori yang lebih tinggi atau tidak. Raúl mengambil langkah maju yang besar dari 2019 hingga 2020 ketika dia bergabung dengan kami di Moto3 tahun lalu. Dia mengambil langkah serupa di Moto2 pada 2021. Jadi sulit bagi kami semua untuk memutuskan solusi terbaik untuk 2022. Itu normal Untuk semua yang terlibat. Dalam pekerjaan kami, keputusan ini menjadi semakin rumit karena setiap pembalap semakin muda. Pasar pembalap mulai bergerak lebih awal di musim setiap tahun. Tetapi sulit bagi seorang pembalap untuk memutuskan pilihannya. masa depan setelah 5 dari 18 balapan. Saya tidak ingin mengungkapkan detail apa pun tentang diskusi kami. Tapi Raul kemudian memutuskan untuk pergi ke Kejuaraan Dunia MotoGP, jadi masalahnya sudah jelas.”

Tapi Yamaha tidak menemukan bakat super untuk tim pelanggan setelah itu, karena Toprak Razgatlioglu (24) ingin memenangkan Kejuaraan Dunia Superbike sebelum beralih ke MotoGP. Dia tidak berhasil sampai final pada 21 November di Indonesia, jadi Yamaha tidak bisa menunggu selama itu.

Sebelum balapan pertama Spielberg, CEO Yamaha Raul Fernandez memimpin Yamaha. Pembalap Spanyol itu ditawari untuk membeli €500.000 dari kontrak KTM dan membayarnya dengan jumlah yang sama.

Tapi pertama, kesepakatan itu gagal dengan penarikan Petronas karena alasan biaya, dan kedua, Yamaha tidak ingin memutuskan kontrak KTM. Direktur Motorsport KTM Pit Beirer menyatakan: “Saya tidak dapat mengkonfirmasi jumlah yang disebutkan. Kami tidak memiliki pengemudi untuk menjualnya.”

READ  Forum bisnis dijadwalkan untuk trader Tanzania dan Indonesia

Itu berbeda pada tahun 2020. Ketika Jorge Martin beralih ke Pramac Ducati selama penutupan pertama meskipun kontrak KTM berlaku untuk 2022, KTM menerima biaya transfer yang relatif sederhana: €70.000.