Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Masyarakat Adat Papua Terancam Keluar Bandara Mask

Masyarakat Adat Papua Terancam Keluar Bandara Mask

Orang-orang Papua bagian barat telah berjuang untuk kemerdekaan sejak tahun 1961. Selain ancaman konstan dari kolonial Indonesia, orang Papua sekarang harus takut akan tanah air mereka, karena “rudal SpaceX” akan segera diluncurkan di sana.

Biak adalah pulau tropis dengan pantai berpasir yang indah dan vegetasi yang rimbun seperti yang disebutkan dalam buku. Latar belakang yang sempurna bisa segera menjadi sejarah, karena pulau Pasifik di Guinea barat saat ini sangat populer di industri luar angkasa. Pendiri SpaceX, Elon Musk, melihat wilayah Indonesia di utara Australia sebagai titik awal yang ideal untuk perjalanan ruang angkasa. Biak tidak hanya kaya akan nikel dan tembaga, yang digunakan untuk membuat rudal; Kedekatannya dengan khatulistiwa juga berarti bahwa pemerintah Indonesia menyambut baik minat Musk di pulau itu – tidak seperti penduduk asli Papua.

Bagi Klan Abrauw, yang telah tinggal di Biak selama 15 generasi, hasilnya akan menjadi pengurangan besar-besaran jika pulau itu digunakan untuk perjalanan ruang angkasa. Dengan luas 1.746 kilometer persegi, Biak tidak jauh lebih besar dari banyak kota besar Eropa. Ini memiliki populasi hanya 100.000 – kebanyakan dari mereka tinggal di daerah pedesaan dan komunitas desa. Beberapa pemukiman terletak langsung di area bandara yang direncanakan atau, seperti kota Sakobi, terletak di sekitar rudal. Tetapi tidak hanya daerah pemukiman, tetapi juga mata pencaharian penduduk asli akan menjadi korban proyek “SpaceX”.

Sumber pendapatan utama Abrau adalah kehutanan, perburuan dan perikanan, yang terletak di area bandara yang direncanakan. Pohon-pohon heliotrope, yang dikeramatkan oleh penduduk asli, juga tumbuh di daerah ini.

Elon Musk pada bulan Juli saat peluncuran roket dari perusahaannya “SpaceX”.Gambar oleh imago / Zuma wire

Kolonialisme dengan kedok kehendak bebas

Menurut informasinya, wilayah tersebut diperoleh oleh Lembaga Penerbangan dan Antariksa Indonesia (LAPAN) dari Papua pada awal tahun 1980. Tetapi mereka melihatnya secara berbeda dan sekarang membela diri terhadap intrusi yang direncanakan ke tempat tinggal mereka. Seperti yang bisa dibaca dalam laporan di “New York Times”, para pemimpin klan Abrau di Biak berpendapat bahwa mereka tidak pernah menjual tanah ke Indonesia. Keempat orang yang menandatangani dokumen itu bahkan bukan anggota klan, dan karena itu tidak memiliki hak untuk menjual tanah asli. Jadi kontraknya akan tidak sah – detail yang diabaikan oleh Laban dengan terampil.

READ  Akiya: Dua tips membeli properti terbengkalai di Jepang

Hubungan antara Biak dan Indonesia pada umumnya serupa. Papua Barat adalah koloni selama beberapa dekade di tangan Belanda sampai Perang Dunia II. Sementara bagian timur pulau merupakan negara yang terpisah seperti Papua Nugini, Nugini bagian barat jatuh ke tangan Indonesia pada tahun 1960-an. Dasar pengalihan wilayah adalah kontrak yang dikenal sebagai “hukum pilihan bebas”. Namanya kontradiktif, karena pencaplokan tidak bisa atas kehendak bebas.

Ribuan pemimpin asli Papua ditangkap karena “memilih” Papua Barat dan ditahan sampai mereka memilih untuk bersatu dengan Indonesia. Sampai hari ini, orang-orang di Papua Barat masih berjuang untuk kemerdekaannya. Sejak bentrokan dengan dimulainya tentara Indonesia diperkirakan 100.000 dari 700.000 penduduk asli Papua telah kehilangan nyawa mereka dalam konflik bersenjata. Setiap tahun pada tanggal 1 Desember, separatis mengibarkan bendera Bintang Kejora, yang pada hari itu pada tahun 1961 menjadi simbol Barat yang baru dan bebas. Guinea untuk pertama kalinya.

Seorang mahasiswa dalam demonstrasi ilegal untuk kemerdekaan Papua Barat pada 1 Desember 2021.
Seorang mahasiswa dalam demonstrasi ilegal untuk kemerdekaan Papua Barat pada 1 Desember 2021.APA / AFP / Juni Chrysuanto

Garis antara modernisasi dan kepunahan

Dengan membangun pelabuhan antariksa di Biak, Abrau tidak hanya akan kehilangan habitat tradisionalnya, tetapi juga akan kehilangan tempat tinggal dalam jangka panjang. Bagi para Papist asli, tanah disamakan dengan identitas. Sebagai pemimpin klan, Marthen Abrau, mengatakan kepada The New York Times, rencana Musk akan membuat Abrau terlantar yang tidak akan diterima oleh orang asli Kepausan lainnya di tanah mereka. Redistribusi ini dapat memicu konflik berdarah yang berlangsung selama beberapa generasi. Anggota Klan Marcus Abrau juga mengkhawatirkan masa depan anak dan cucunya. Kami orang asli Papua harus mendiami tanah yang kami warisi. Jika kita tidak melakukan itu, perang akan pecah.”

READ  Mengapa kebakaran di kapal kontainer meningkat
Seorang tentara Indonesia mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya sebelum menjalankan misi di perbatasan barat Papua.
Seorang tentara Indonesia mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya sebelum menjalankan misi di perbatasan barat Papua.Watt / AFP / Muhammad Rifqi

Namun, para pendukung proyek tersebut mengatakan bahwa bandara antariksa akan berarti satu hal di atas segalanya bagi pulau Indonesia – modernisasi, yang sudah lama tertunda. Anggota dewan Laban Thomas Jamaluddin mengatakan kepada BBC bahwa proyek Misk akan meningkatkan pariwisata dan ekonomi di Biak dan mengubah penduduk menjadi “masyarakat modern” dalam dekade berikutnya. Apa yang dimaksud dengan “modernisasi” masyarakat seperti Abreu ini tidak berarti jangka panjang.Jamal ad-Din juga merujuk pada surat-surat dari 60 pemimpin yang menyatakan dukungan mereka kepadanya, yang dibantah oleh Abreu membuat pernyataan seperti itu.