Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AKK: Barbock tidak tahu: Tentara tentara Jerman di Kabul ‘pada akhirnya mental’

AKK: Barbock tidak tahu
Tentara Jerman di Kabul ‘pada akhirnya mental’

Dari Sebastian Hold

Menteri Pertahanan Federal Kramp Karenbauer memberi Kelompok Parlemen Federasi kesan yang lebih dalam tentang situasi tragis di Afghanistan. Politisi CDU sangat marah dengan komentar calon rektor hijau itu.

Pada pertemuan Kelompok Parlemen CDU/CSU hari ini di Bundestag, Menteri Pertahanan Federal Annegret Kramp-Karrenbauer melukiskan gambaran dramatis tentang situasi di bandara Kabul. “Hari ini kami mengubah kelompok tentara pertama dan membawa yang baru karena orang-orang berada di akhir kekuatan mental dan emosional mereka,” kata Kramp-Karrenbauer, seperti yang dipelajari ntv.de dari peserta pertemuan. “Ketika Anda berdiri di sana, ketika Anda memiliki anak di tangan Anda, ketika Anda harus mendorong keluarga kembali karena tidak memiliki hak: Saya berharap tidak ada seorang pun di dunia yang akan melakukan pekerjaan itu.”

Mantan pemimpin CDU mengumumkan bahwa “dua helikopter kecil yang bergerak” akan diterbangkan ke Kabul pada hari Jumat. “Ini tidak ada hubungannya dengan fakta bahwa kami sekarang bersiap untuk menyerang Kabul,” kata Kramp-Karrenbauer. “Tapi kami ingin memastikan – dalam konsultasi dengan Amerika, bahwa kami siap untuk semua kemungkinan.” Oleh karena itu, “kekuatan kuat ada di lokasi, termasuk SS. Tidak jelas apakah tentara Jerman harus keluar dari bandara untuk membawa orang-orang dari kota ke bandara, seperti yang dilakukan SS Prancis. Bagaimanapun, Jerman tentara akan membawa pasukan yang kuat Air dan makanan tambahan ke bandara untuk penitipan anak, antara lain.

“Hingga pagi ini, kami telah membawa sekitar 1.700 orang keluar dari Afghanistan,” kata Kramp-Karrenbauer dalam pidatonya yang disampaikan secara emosional oleh para peserta. “Di atas segalanya, situasi di lokasi itu berbahaya, bukan dari Taliban melainkan dari kerumunan yang sangat besar di depan bandara yang berusaha mati-matian untuk naik ke landasan.” dan: “Ini adalah misi evakuasi terbesar yang dilakukan Bundeswehr dalam sejarahnya.” Apa yang dilakukan tentara Jerman saat ini “luar biasa”.

‘Jangan hanya menyalahkan dunia untuk Jerman’

Mengenai debat politik atas penarikan bencana dan penangkapan Kabul yang sama sekali tidak terduga oleh Taliban, Kramp-Karrenbauer mengatakan: “Ada banyak hal yang perlu diperiksa secara kritis, tetapi kita tidak boleh menyalahkan seluruh dunia di pundak Jerman. .” Semua negara mitra, termasuk Amerika Serikat, dikejutkan oleh perkembangan selama akhir pekan. Kementerian Pertahanan Federal telah menerapkan “perencanaan darurat sampai evakuasi militer darurat yang kuat” pada bulan April, yang dimulai Jumat lalu.

“Hingga Jumat lalu, hampir 2.000 dari 3.700 angkatan bersenjata lokal selamat di Jerman,” kata Kramp-Karrenbauer. Ia tidak menanggapi kritik bahwa banyak pekerja lokal yang tidak dipekerjakan secara langsung di Bundeswehr atau yang telah lama bekerja tidak menawarkan diri untuk meninggalkan negara itu. Pertanyaannya juga tetap mengapa angkatan bersenjata Jerman tidak dievakuasi secara ekstensif selama berminggu-minggu. Menurut informasi ntv.de, menteri tidak membahas peran departemen lain.

Tolak kritik Barbock

“Siapa pun yang berpikir bahwa Kementerian Pertahanan harus berada di Tashkent tidak tahu bagaimana struktur komando bekerja. Dan siapa pun yang berpikir bahwa wakil duta besar harus dikirim ke Kabul belum menyadari bahwa wakil duta besar telah berada di Kabul selama berhari-hari di bandara,” kata Kramp-Karrenbauer. Mengatur kontrol penerimaan ini, “merujuk pada kandidat rektor Partai Hijau. Hal yang sama berlaku untuk permintaan Annalena Baerbock untuk tim manajemen krisis, yang sebenarnya sudah ada sejak lama. Barbock menyebabkan tuntutan ini dimunculkan dalam siaran ZDF Maybrit Illner Kamis malam Ketika pemerintah federal dituduh melakukan kelalaian berbahaya di Afghanistan, ketua Partai Hijau menyarankan agar menteri pertahanan mengoordinasikan situasi dari Uzbekistan.

Kramp-Karrenbauer menjawab: “Saya mengharapkan seseorang yang ingin menjadi kanselir memiliki setidaknya gagasan tentang struktur tanggung jawab utama untuk kebijakan luar negeri dan keamanan.” Kramp-Karrenbauer menuntut agar Partai Hijau dan kiri tidak bertanggung jawab atas pertanyaan-pertanyaan sulit itu.

Melihat jajak pendapat serikat yang buruk secara historis sesaat sebelum pemilihan umum, dia berkata, “Atas nama para prajurit itu juga: mari kita keluar, mari kita selesaikan kampanye ini dengan benar.” Jika tidak, negara itu akan segera diperintah oleh partai-partai yang sebelumnya tidak didukung oleh tentara, dan yang akan dinikmati Bundeswehr. Dia meminta pejabat terpilih untuk lebih menunjukkan komitmen dalam kampanye pemilihan kepala daerah untuk memotivasi pekerja kampanye. Kampanye pemilu sebelumnya di Saarland, North Rhine-Westphalia dan, baru-baru ini, di Saxony-Anhalt, menunjukkan bahwa serikat pekerja masih bisa membalikkan hasil pemungutan suara yang buruk sesaat sebelum akhir.

READ  Perjanjian damai dengan Seoul?: Korea Utara menyambut baik dorongan untuk mengakhiri perang