Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Misi Afghanistan: NATO yang Sakit – dan Kecurigaan yang Buruk

NSItu adalah kata-kata yang memilukan bahwa pemimpin NATO Jens Stoltenberg memperingatkan para penguasa baru Afghanistan pada Jumat sore pukul 16:37: “Taliban harus mengakhiri kekerasan mereka” untuk “mematuhi kewajiban internasional Afghanistan.”

Ancaman teroris tidak akan diizinkan. Tidak ada yang tahu apakah kedutaan besar dari Brussel mencapai Hindu Kush. Setelah kaum Islamis berkuasa, NATO tidak lagi memiliki pengaruh di sana. Bagaimana ini bisa terjadi?

Baca juga

“Tragedi di Afghanistan” (Stoltenberg) dimulai pada 14 April di markas besar NATO di Brussels. Pada hari ini, Aliansi ingin secara resmi menyambut Menteri Luar Negeri AS yang baru, Anthony Blinken. Tapi Blinken berkata singkat di awal pertemuan: “Sekarang saatnya membawa pulang pasukan kita.” Itu adalah momen yang mengejutkan.

Presiden AS Joe Biden mengejutkan NATO bahkan tiga bulan setelah menjabat. Pada saat itu, kata seorang diplomat senior NATO, melihat ke belakang, jelas bagi semua orang bahwa penarikan dari Hindu Kush akan datang tiba-tiba dengan sangat cepat – dan tanpa prasyarat Taliban. “Kami tidak ingin mengambil risiko Taliban kembali ke kekerasan dan mencoba untuk berkuasa dengan cara militer dengan menarik diri dari Afghanistan lebih awal,” kata Menteri Luar Negeri Heiko Maas (Partai Sosial Demokrat) pada bulan Maret.

Washington menginginkan jalan keluar yang cepat

Ini bukan pendapat individu. Faktanya, semua negara mendukung penarikan NATO bersyarat hingga April dan memperpanjangnya hingga kesepakatan tercapai di ibu kota Qatar, Doha, tentang pembagian kekuasaan secara damai di negara tersebut. Hanya Washington yang tidak setuju. Pada pertemuan penting di paruh kedua April, semua 30 duta besar NATO memilih dengan suara bulat, kadang-kadang dengan kepalan tangan di saku mereka, untuk mundur.

READ  North Carolina: Pengacara Pembunuhan Andrew Brown Jr. Menuduh Polisi "Eksekusi"

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace baru-baru ini mengatakan dalam beberapa wawancara bahwa ia mencoba untuk membentuk “koalisi yang bersedia” dengan Italia dan Turki di musim semi, yang pasukannya harus tetap berada di negara itu dan terus memastikan stabilitas begitu pasukan keamanan Afghanistan tiba. Di bawah tekanan akan menyarankan.

Baca juga

Bin Laden Reload: Pemimpin Al Qaeda Dibunuh AS, Tapi Ideologi Terorisnya Bisa Dibangkitkan di Afghanistan

Kemungkinan pertimbangan ini sudah ada untuk waktu yang singkat. Tetapi baik NATO maupun pemerintah federal tidak ingin secara resmi mengkonfirmasi hal ini. Bagaimanapun, Berlin memiliki pendapat yang jelas di musim semi: misi lain di Afghanistan tanpa Washington tidak ada artinya.

Operasi Afghanistan adalah misi pertama dalam sejarah aliansi, yang – meskipun beberapa keberhasilan dalam pelatihan anak sekolah, siswa, dan elit profesional muda – akhirnya gagal. “Pelajaran harus dipetik dari komitmen ini,” tuntut Stoltenberg di awal minggu.

“Mata dunia tertuju pada Afghanistan”

Para menteri luar negeri NATO membahas situasi di Afghanistan setelah Taliban berkuasa. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg telah mengadakan pertemuan krisis melalui konferensi video. Di sini, hasil rapat diumumkan.

Tetapi masih belum jelas apakah perlakuan tidak memihak terhadap kesalahan kritis dalam menilai situasi, menetapkan target penempatan dan melatih pasukan keamanan Afghanistan diperlukan secara politis. Tidak bisakah ini juga menyakiti presiden Amerika? Tidakkah kita harus mengakui bahwa konsep manajemen krisis NATO saat ini di negara-negara di luar wilayah aliansi – lagipula, salah satu dari tiga pilar aliansi – sudah ketinggalan zaman?

Sebelum merawat pasien NATO datang diagnosis. Dua hari setelah jatuhnya Kabul, Stoltenberg mempresentasikan analisisnya. Dia hanya menyalahkan pemerintah Afghanistan yang lemah atas runtuhnya Hindu Kush: “Kegagalan kepemimpinan Afghanistan telah menyebabkan tragedi yang kita saksikan hari ini.” Banyak diplomat menggelengkan kepala atas tawaran sepihak ini. Pada hari Jumat, setidaknya Stoltenberg mengatakan aliansi harus bertanya pada dirinya sendiri “pertanyaan sulit” tentang operasi tersebut.

Saat ini, semua yang ada di NATO berkisar pada evakuasi di bandara Kabul. Namun, retakan pertama dalam aliansi menjadi terlihat. Kritik terutama datang dari Inggris Raya, sekutu terdekat Amerika sejauh ini. Banyak politisi konservatif dan mantan menteri secara terbuka mempertanyakan klaim Amerika atas kepemimpinan dalam koalisi di Afghanistan.

Selama pembahasan rahasia para menteri luar negeri Uni Eropa minggu ini, kepala diplomat Hungaria Petr Szijjarto juga membuat seruan yang kuat untuk penguatan “kemerdekaan strategis Uni Eropa” karena perkembangan di Suriah dan Afghanistan. Ini telah menjadi posisi Prancis untuk waktu yang lama. Apakah mood sekarang berbalik melawan Washington? Banyak diplomat NATO menunjukkan konsekuensinya: jika Anda ingin mengatakan lebih banyak, Anda harus membayar lebih dari sebelumnya. Orang-orang Eropa tidak mungkin siap untuk ini.

pertanyaan demi pertanyaan

Di kalangan militer tertinggi NATO di Brussel dan Mons, perdebatan utama saat ini adalah tentang mengapa “pasukan keamanan Afghanistan yang dilatih Barat menyerbu Taliban begitu cepat” setelah mereka berhasil mempertahankan diri melawan milisi teroris selama bertahun-tahun. Bukankah tentara Afghanistan terlalu lemah tanpa dukungan Barat? Kemungkinan NATO akan terlalu fokus pada kuantitas daripada kualitas dalam pelatihan.

Baca juga

Pejuang Taliban di ibu kota provinsi yang direbut, Farah, di barat daya negara itu

Aliansi tidak memiliki Rencana B untuk peristiwa keruntuhan militer di Hindu Kush karena skenario seperti itu tampaknya “tidak mungkin” – yang tersisa bagi pemerintah NATO adalah dengan putus asa mencari kontak di Kabul untuk evakuasi secepat mungkin. mungkin. . Bagaimana Anda bisa menyelesaikan tugas seperti itu setelah 20 tahun tanpa berpikir? Pertanyaan ini juga sekarang ditanyakan di balik layar di NATO.

READ  Austria: Partai Hijau mempertanyakan kemampuan Kurz untuk bertindak - Politik

Demikian pula: Bagaimana negara-negara anggota diizinkan sampai akhir untuk memiliki gagasan yang berbeda tentang apa yang sebenarnya ingin dicapai NATO di Hindu Kush? Dan mengapa dinas intelijen begitu tidak lengkap? Apakah ini juga terjadi dengan Cina? Ada kecurigaan buruk di aula: mungkin aliansi terbesar di dunia hanya tahu sedikit tentang lawan-lawannya.