Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aksi sabotase juga terjadi pada hari kedua pemilihan presiden di Rusia

Aksi sabotase juga terjadi pada hari kedua pemilihan presiden di Rusia

Pada: 16 Maret 2024 pukul 21:31

Protes melukis dan membakar tempat pemungutan suara: Penentang Presiden Rusia Putin mencoba mengganggu terpilihnya kembali Putin dengan tindakan-tindakan kecil. Pihak berwenang melaporkan bahwa sejauh ini lebih dari separuh masyarakat telah memilih.

Pemungutan suara untuk memilih kembali Presiden Rusia Vladimir Putin berlanjut selama tiga hari – pada sore hari kedua, menurut Komisi Pemilihan Umum, lebih dari setiap detik pemilih yang memenuhi syarat telah memberikan suara. Secara keseluruhan, pemilu berjalan lancar, menurut pihak berwenang. Partisipasi mewakili nilai penting bagi Kremlin dalam menghadapi keraguan mengenai sejauh mana dukungan nyata terhadap Putin dan perang agresifnya.

Namun, pengamat independen menunjukkan adanya kecurangan sistematis dalam pemilu. Misalnya, pegawai perusahaan milik negara dikatakan didorong ke tempat pemungutan suara dalam jumlah besar. Menurut media independen, ratusan perusahaan telah memposting foto grup karyawannya di depan setiap TPS di media sosial. Video juga menunjukkan orang-orang diangkut ke tempat pemungutan suara dengan bus.

Sebuah video yang diposting oleh kelompok pemantau pemilu Rusia Golos di media sosial juga menimbulkan pertanyaan. Staf di sebuah TPS di selatan kota Krasnodar tampak memasukkan beberapa surat suara ke dalam kotak suara. Ada juga laporan mengenai tekanan signifikan terhadap rakyat Ukraina yang seharusnya berpartisipasi dalam pemungutan suara ilegal di wilayah pendudukan negara yang diserang.

Tindakan protes Dengan warna dan api

Pemungutan suara, yang bertujuan untuk memastikan Putin memenangkan masa jabatan kelima, berlanjut hingga Minggu malam pukul 19.00 Waktu Eropa Tengah. Pemimpin Kremlin berusia 71 tahun itu tidak memiliki kandidat saingan yang nyata. Tokoh-tokoh oposisi yang berbahaya belum diterima sebagai kandidat, telah melarikan diri ke luar negeri atau berada di kamp konsentrasi. Itulah sebabnya para penentang Kremlin menyerukan protes.

READ  Pangeran Andrew: Hanya Fergie yang masih di sisinya! Anggota keluarga kerajaan

Seperti diberitakan kantor berita, pada hari pertama pemungutan suara pada hari Jumat, laki-laki dan perempuan menuangkan cat ke kotak suara di berbagai TPS untuk membatalkan surat suara di dalamnya. Dalam beberapa kasus, mereka menyalakan api yang lebih kecil. Beberapa orang ditangkap. Pada hari Sabtu, seorang wanita dihentikan oleh polisi di Yekaterinburg di Pegunungan Ural ketika dia mencoba menuangkan cairan hijau ke dalam kotak suara. Kejadian serupa juga dilaporkan di Kaliningrad.

Bahan hijau yang digunakan mirip dengan antiseptik Selgonka, yang telah digunakan beberapa kali di masa lalu dalam serangan aktor pro-Kremlin terhadap lawan politik – termasuk Alexei Navalny, yang meninggal di koloni hukuman pada bulan Februari dalam keadaan yang tidak jelas.

Janji temu adalah hari Minggu jam 12 siang

Protes utama dijadwalkan pada hari Minggu: beberapa anggota oposisi menyerukan warga Rusia untuk datang ke tempat pemungutan suara pada jam 12 siang. Antrian panjang tersebut diharapkan mencerminkan kondisi ketidakpuasan di Tanah Air. Penangkapan dikhawatirkan akan terjadi lagi.

Pihak berwenang sebelumnya telah memperingatkan agar tidak berpartisipasi dalam operasi tersebut, dengan mengklaim bahwa mereka melihat “indikasi aktivitas ekstremis.” Ada laporan tentang pesan teks ancaman kepada kritikus Kremlin dari ibu kota, Moskow. Portal independen Meduza, antara lain, menerbitkan tangkapan layar dari pesan grup yang berbunyi: “Terlepas dari dukungan Anda terhadap ide-ide organisasi ekstremis, kami senang Anda akan memilih di Moskow.” Disusul dengan permintaan untuk berpartisipasi dalam pemilu dengan “tenang” – “tanpa antrian dan provokasi”. Tidak diketahui siapa dalang di balik pesan yang dikirim di Telegram dan Signal serta bagaimana penerimanya dipilih.

Secara keseluruhan, Moskow mengundang 114 juta orang untuk berpartisipasi dalam pemungutan suara tersebut, yang dikritik karena tidak demokratis. Lebih dari 4,5 juta di antaranya berada di wilayah pendudukan di wilayah Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, dan Kherson di Ukraina. Pemungutan suara juga diadakan di semenanjung Laut Hitam Krimea, yang dicaplok Moskow pada tahun 2014. Penentang Kremlin menyerukan masyarakat internasional untuk tidak mengakui hasil pemilu tersebut.

READ  Varian Delta: Dia divaksinasi dua kali melawan Corona dan masih sakit - ini mungkin alasannya

Pemilu di Rusia

Proses pemilihan presiden yang berlangsung di Rusia pada 15-17 Maret, di mana Vladimir Putin ingin meraih masa jabatan kelima, tidak memenuhi standar demokrasi. Tiga kandidat yang diterima bersama Putin, Nikolai Kharitonov (Partai Komunis), Leonid Slutsky (Partai Demokrat Liberal populis sayap kanan), dan Vladislav Dawankov (Wakil Ketua Duma, kandidat dari Partai Rakyat Baru yang liberal secara ekonomi), adalah bagian dari oposisi terhadap rezim. , penentang sejati Kremlin dan perang agresif melawan Ukraina tidak diterima sebagai kandidat.
Pemungutan suara juga akan berlangsung di wilayah pendudukan Ukraina – dalam kondisi yang dipertanyakan.
Tidak ada kampanye pemilu yang sebenarnya dilakukan sebelumnya, namun ada laporan dari jurnalis independen tentang tekanan terhadap pegawai negeri sipil dan karyawan perusahaan milik negara untuk mendaftar sebagai pemilih dan membawa setidaknya sepuluh orang bersama mereka.
Terdapat hambatan besar bagi pemantau pemilu yang independen; misalnya, organisasi Golos telah beberapa kali dicap sebagai “agen asing” dan kemudian dibubarkan. Mereka yang diumumkan dari luar negeri terutama adalah perwakilan dari negara-negara yang sangat bersimpati dengan kepemimpinan Rusia, seperti Serbia, atau yang memerintah dengan cara otoriter hingga diktator (Venezuela, Myanmar, Kamerun). Tiga anggota parlemen AfD ingin melakukan perjalanan dari Jerman sebagai “ahli demokrasi”.
Dalam pemilu sebelumnya di Rusia, selalu ada laporan dan video yang menunjukkan bukti adanya perusakan kotak suara, pemungutan suara ganda, atau insentif seperti prasmanan mewah yang ditawarkan oleh partai berkuasa Rusia Bersatu di TPS. Protes dengan cepat dihentikan oleh pasukan keamanan dan biasanya berujung pada tuntutan pidana.
Oleh karena itu, para ahli berbicara tentang pemilu palsu yang hasil yang diinginkan – kemenangan Putin dan masa jabatan berikutnya sebagai presiden – sudah pasti, dan hanya dapat dicapai melalui unjuk kekuatan aparatur negara.

READ  Kekerasan geng di Haiti: Ribuan orang mengungsi di Port-au-Prince

Jasper Steinlein, tagesschau.de