Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemilu di Rusia: Pengamat pemilu mengungkap penipuan Putin

Pemilu di Rusia: Pengamat pemilu mengungkap penipuan Putin

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Semua ini untuk Putin? Dalam pemilu Rusia, pemilih yang memenuhi syarat harus membuang surat suaranya ke dalam stoples kaca. © Tidak Dikreditkan/ Badan Pers Jerman

Dengan segala triknya: Putin ingin dipastikan menjabat dalam pemilu Rusia. Para pemantau pemilu melihat cukup banyak tanda-tanda kecurangan.

MOSKOW – Tinta ajaib, stoples kaca, atau surat suara yang ditolak: semakin banyak kesenjangan yang muncul dalam pemilu yang telah dimulai di Rusia. Hal ini mendapat kecaman luas dari para pengamat pemilu internasional, bahkan dari kalangan pengamat pemilu internasional. “Pemilihan presiden Rusia tidak ada hubungannya dengan pemilu yang adil dan bebas menurut standar OSCE,” kata anggota Bundestag Robin Wegener (Partai Hijau), yang juga anggota Majelis Parlemen OSCE. fr.de dari IPPEN.MEDIA. Dia menambahkan bahwa apa yang diharapkan adalah “pengakuan teatrikal terhadap tiran.”

Gangguan pemilu di Rusia: para pengamat pemilu membunyikan alarm

Pemilihan presiden yang kontroversial telah dimulai di Rusia untuk memastikan bahwa pemimpin Kremlin Vladimir Putin tetap berkuasa, dan mengecualikan oposisi. Di negara dengan wilayah terluas di dunia, TPS dibuka untuk pertama kalinya pada Jumat (15 Maret) di Timur Jauh. Pemilu tersebut, yang bertujuan untuk memastikan bahwa Putin yang berusia 71 tahun tetap menjabat selama enam tahun ke depan, telah dibayangi oleh perang di Ukraina dan meluasnya tuduhan penipuan. Akibat perbedaan sebelas zona waktu, pemilu di Rusia berlanjut hingga Minggu (17 Maret).

Setelah pemungutan suara terakhir di Kaliningrad di Laut Baltik ditutup pada pukul 7 malam, perkiraan dan hasil pertama sudah dapat diperkirakan. Jajak pendapat pemerintah Rusia memperkirakan Putin, yang telah berkuasa selama hampir seperempat abad dan sedang mengincar masa jabatan kelima, akan memenangkan lebih dari 80 persen suara. Ini akan menjadi hasil tertingginya. Ketiga rival Putin yang semuanya bersekutu dengan Kremlin diyakini tidak punya peluang sama sekali.

Dengan penipuan: Mengapa Putin membutuhkan pemilu di Rusia?

Dalam politik Jerman, tindakan Kremlin telah mendapat reaksi keras dari semua pihak. Presiden BSW Sarah Wagenknecht, antara lain, menyebut pemilu Rusia sebagai sebuah “lelucon”. Namun, ini adalah acara pertunjukan yang dibutuhkan Putin. Setidaknya itulah pandangan Wegener: “Bahkan jika Rusia berkembang menjadi otokrasi yang lebih totaliter di bawah Putin, penguasa memerlukan legitimasi,” kata politisi ramah lingkungan ini.Hal ini tidak diterima dengan baik di kalangan masyarakat “Hanya tambahan dari oposisi rezim yang dekat dengan Kremlin yang akan diterima.”

Tinta ajaib dan stoples kaca: Beginilah cara Putin berusaha meraih masa jabatan baru dalam pemilu Rusia

Namun meski ada ekspektasi bagus untuk mencapai hasil yang diinginkan, Putin tetap mengambil risiko dalam pemilu Rusia. Setelah beberapa politisi oposisi dibungkam melalui penangkapan dalam beberapa tahun terakhir, tipu muslihat kini juga digunakan pada hari-hari resmi pemilu. Pada pemilu terakhir tahun 2018, terdapat laporan bahwa petugas di beberapa tempat memasukkan seluruh tumpukan kertas suara ke dalam kotak suara sekaligus. Para pengamat tidak percaya bahwa kecil kemungkinan manipulasi yang kurang ajar ini akan terulang dalam pemilu Rusia saat ini.

Pemilu di Rusia: Pemantau pemilu di Golos mencatat banyaknya pelanggaran

Jika tidak, jelas bahwa Kremlin juga berupaya dengan cara yang lebih halus untuk mengamankan masa jabatan baru bagi Putin. Pada independen Platform pemantauan pemilu Golos Laporan kecurangan pemilu meningkat pada hari Jumat. Beberapa pemilih melaporkan bahwa pena khusus berisi tinta ajaib, yang meleleh di udara setelah dipanaskan, dibagikan untuk menandai kertas suara. Kecurigaan: Nanti salibnya akan diubah. Seorang perempuan lain sama sekali ditolak surat suaranya, dengan informasi bahwa dia telah memilih. Stoples kaca juga terdapat di banyak TPS, dijaga oleh petugas yang setia kepada negara. Mungkin tidak semua orang berani untuk tidak menandatangani salibnya kepada Putin.

Kasus dugaan kecurangan pemilu yang dilaporkan ke Golos tidak dapat diverifikasi secara independen. Pemantau pemilu internasional tidak diperbolehkan menghadiri pemilu di Rusia. “Putin mengganti pemantau pemilu internasional dengan orang asing yang dipilih sendiri – tampaknya juga dari AfD,” kata politisi Partai Hijau Wegener. fr.de dari IPPEN.MEDIA. Dia menambahkan: “Ini menunjukkan penghinaan terhadap demokrasi.” Tiga anggota parlemen negara populis sayap kanan telah menimbulkan sensasi sebelumnya karena mereka ingin melakukan perjalanan ke Rusia sebagai pemantau pemilu atas undangan Kremlin.

Pakar Rusia: “Pemilu adalah yang paling curang dalam 30 tahun”

Namun bagi para ahli Rusia, perkembangan ini sama sekali tidak mengejutkan. Pemantauan pemilu oleh masyarakat sipil, yang menjadi sangat profesional dalam 15 tahun terakhir dalam konfrontasi dengan rezim yang semakin otoriter, telah dengan sengaja ditumbangkan oleh rezim Putin, kata Sabine Fisher dari Kelompok Penelitian Eropa Timur dan Eurasia di Science and Policy Foundation. tagesschau.de. “Semua ini – terutama mengingat kondisi perang habis-habisan melawan Ukraina – menambah gambaran pemilu yang paling curang dalam tiga puluh tahun terakhir.”jkf)

READ  Pantai Adriatik Italia: 10 tewas dalam banjir