Berita Utama

Berita tentang Indonesia

"Aku takut bernafas"

“Aku takut bernafas”

Mengapa 14 Juni adalah hari yang sangat istimewa 30 tahun yang lalu – hari yang tidak hanya memiliki dampak besar pada saat ini, tetapi akan terus berlanjut selama beberapa dekade mendatang.

Lingkungan sekali lagi menjadi fokus utama politik dan percakapan sehari-hari. Ini bukanlah kali pertama. Arahnya ditetapkan tepat 30 tahun yang lalu: di “Konferensi PBB tentang Lingkungan dan Pembangunan” di Rio de Janeiro, yang berakhir tepat 30 tahun yang lalu – pada hari Minggu, 14 Juni 1992. Apa yang berakhir pada waktu itu, masih mengkhawatirkan kita hari ini Ini akan terus menjadi agenda bagi kita di tahun-tahun dan dekade-dekade mendatang.

Sampai saat itu, apa yang terjadi dalam ekologi bukanlah hal yang sepenuhnya baru – karena bahkan pada tahun 1992 pengaruh manusia terhadap atmosfer bumi telah dikenal selama 100 tahun. Telah diketahui selama dua dekade bahwa mikroplastik mencemari laut, dan selama 30 tahun sekarang fakta bahwa polusi udara, lapisan ozon di permukaan tanah, atau kelangkaan sumber daya tidak dapat lagi diabaikan. Perlindungan iklim, perlindungan spesies, keberlanjutan, dan penghindaran limbah adalah kata kunci dalam debat lingkungan saat ini. Bukan kebetulan bahwa mereka menemukan jalan mereka ke dalam diskusi politik yang konkret.

Sebaliknya, ini adalah kelanjutan dari sistem yang dimulai 30 tahun yang lalu – tepatnya di konferensi Rio de Janeiro, yang dipromosikan sebagai “pertemuan puncak dunia”. Dengan atribusi ini, konferensi sebelumnya, Unced 1972 pertama di Stockholm, harus dibayangi olehnya.

Harapannya juga tinggi — paling tidak karena debut masalah global, yang juga mengungkapkan banyak kekurangan kebijakan: lubang ozon. Bahan kimia dalam kaleng semprot dengan cepat menghabiskan lapisan ozon pelindung di lapisan tengah dan atas atmosfer. Hasilnya: semakin banyak radiasi UV yang mencapai permukaan bumi, terjadi kehilangan hasil panen, kerusakan hutan, dan peningkatan kejadian kanker pada manusia. Untuk pertama kalinya, kerusakan – lubang di atas Kutub Utara – dapat dilihat dalam satu gambar sekilas.

READ  Coronavirus Live Index: Poll +++ 03:05: Loading lebih tinggi dari tahun pandemi pertama +++

Iklim, spesies, gurun dan hutan

Ini tidak gagal untuk memiliki efek. Alternatif membantu lubang ozon tidak melebar pada awalnya, dan kemudian secara bertahap mengecil. Masalahnya belum terselesaikan secara pasti, karena aspek negatif dari bahan kimia alternatif ditemukan berulang kali. Kami sudah terbiasa dengan SPF dua digit yang tinggi.

Pengalaman kolektif ini sejak lubang ozon dikenal memberikan dorongan ekstra pada konferensi di Rio. Itulah mengapa pertemuan itu sudah dipenuhi dengan harapan. Rencananya, harus ada kesepakatan untuk melindungi iklim, melestarikan keanekaragaman hayati, melawan penyebaran gurun pasir dan melindungi hutan. Dan ada “Agenda Abad 21” lainnya, beberapa di antaranya sangat rinci – sebagai semacam prinsip panduan untuk bekerja secara berkelanjutan.

Perlindungan iklim memiliki sejarah yang lebih panjang, terutama karena terkait erat dengan polusi udara dan topik ini selalu menjadi pendamping diskusi kebijakan lingkungan di tahun 1980-an. Konferensi Rio harus mengangkat masalah ini dan menyelesaikannya di tingkat internasional.

Hari ini kita tahu bahwa tidak ada yang terjadi. Isu ini telah mencapai arena politik internasional. Dalam hal konten, bagaimanapun, itu belum pernah diselesaikan. Lintasan selama tiga dekade terakhir kebijakan iklim penuh dengan janji dan target yang tidak terpenuhi atau bahkan tidak terpenuhi. Terutama orang-orang sezaman yang kritis percaya bahwa terlalu dini untuk berbicara tentang “kebijakan iklim” sama sekali. Kesepakatan itu adalah kesepakatan kata-kata yang luar biasa, komitmen nyata dan mengikat telah dibuat untuk konferensi iklim.

Mirip dengan Konvensi Keanekaragaman Hayati. Pada saat Konferensi Rio, ancaman dan hilangnya keanekaragaman hayati sangat tragis, dan pada saat itu juga, kepentingan konservasi dan ekonomi yang sulit bentrok – di hutan hujan Amazon serta di lautan atau di wilayah lain di dunia. Pertanyaan tentang sejauh mana paten ada di sini belum diselesaikan dengan memuaskan.

READ  Pengarahan Tengah Hari - Perusahaan dan Pasar

oleh industri

Apa yang cepat dikenali pada pandangan pertama sama sekali tidak terlihat pada pandangan kedua. Karena industri hanya mengacu pada tahap terakhir: tanaman dimodifikasi menggunakan rekayasa genetika – kasus logis untuk kantor paten. Faktanya? Ketika datang ke tanaman, generasi petani telah menggunakan keahlian mereka untuk membuat biji-bijian, misalnya. Prestasi pertanian ini tetap tak terbalas. Apalagi, petani terpaksa mengandalkan industri pangan.

Ini adalah latar belakang yang membuat Presiden AS saat itu George Bush mengatakan bahwa dia menemukan CBD dengan baik dan baik — kecuali untuk bagian-bagian yang “sama sekali tidak ada hubungannya dengan keanekaragaman spesies”. Itu dan masih tentang bekerja.

Ini juga mengapa Perjanjian Hutan gagal sejak awal. Di sini, bahkan pada awal tahun sembilan puluhan, kepentingan saling bertentangan. Hutan hujan Amazon melambangkan perkembangan seluruh dunia. Itu bukan hanya tentang hutan hujan Brasil, tetapi juga tentang hutan di Afrika dan Asia, terutama Indonesia dan Malaysia, tetapi juga tentang hutan boreal Kanada, Amerika Serikat, Siberia dan Skandinavia.

Perjanjian Menentang Proliferasi Gurun pada akhirnya tidak dinegosiasikan di Rio, tetapi di Rio hambatan terbesar untuk mencapai teks yang mampu berkompromi telah disingkirkan; Perjanjian tersebut kemudian ditandatangani dua tahun setelah Rio, pada tahun 1994.

Untuk semua generasi mendatang

Tentu saja, uang selalu menjadi masalah; Di Rio dan sekitarnya. Janji dibuat, banyak yang tidak ditepati, dan hanya sedikit yang mengikat. Sebagai perwakilan dari banyak arena perebutan uang, hanya satu yang ditargetkan: apa yang disebut “bantuan pembangunan”. Pada tahun 1972, pada Konferensi PBB tentang Lingkungan dan Pembangunan yang pertama, semua negara industri berjanji untuk mengalokasikan 0,7 persen dari PDB mereka dalam anggaran mereka untuk tujuan ini. Pada tahun 1992 deklarasi ini diperbarui, dan sekali lagi setelah pergantian milenium. Saat ini, 50 tahun kemudian, merek tersebut masih belum memenuhi standar negara industri mana pun.

READ  Dengan penjualan bisnis Brasil, Holcim bergerak maju dengan restrukturisasi

Yang tersisa adalah Agenda 21, sebuah pendekatan yang sangat ambisius yang terkadang terlalu detail. Itu – dan masih – tentang keberlanjutan, dengan berbagai program biasanya gagal karena satu prasyarat: hak untuk memiliki suara bagi mereka yang terkena dampak dan penciptaan lapangan permainan yang setara antara pendukung dan penentang proyek.

Dalam lebih dari 800 halaman, tidak hanya politisi lokal yang dapat melihat saran, instruksi, dan metode baru, tetapi juga semua warga negara yang tertarik. Apa yang dimaksudkan sebagai cetak biru untuk desain berkelanjutan bagi dunia masih berusaha, terkadang dengan putus asa, untuk menemukan jalannya ke permukaan.

Sudah ada rekanan untuk Greta Thunberg, sampai kelahirannya pada tahun 1992, sebelas tahun kemudian: seorang remaja Kanada yang bekerja untuk organisasi lingkungan lokal, meminta uang untuk perjalanan ke Rio dan ada orang dewasa, dan mereka yang praktis memimpin mereka. Batasan: “Saya di sini untuk berbicara untuk semua generasi mendatang. Saya berjuang untuk masa depan saya. Kehilangan masa depan saya sangat berbeda dengan kalah dalam pemilihan atau kehilangan beberapa poin di pasar saham. Saya takut untuk bernafas karena saya tidak tahu bahan kimia apa yang ada di udara.”