Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Organisasi PBB peringatkan krisis kelaparan - Petani Swiss

Organisasi PBB peringatkan krisis kelaparan – Petani Swiss

Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) dan Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan krisis kelaparan global.

Menurut dua organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, konflik, cuaca buruk, guncangan ekonomi, dampak berkelanjutan dari Corona dan perang Ukraina mendorong jutaan orang di seluruh dunia ke dalam kemiskinan dan kelaparan, sementara harga pangan dan bahan bakar yang tinggi menyebabkan ketidakstabilan politik. Kondisi di banyak tempat mengkhawatirkan.

Situasinya mendekati puncaknya

Oleh karena itu, Organisasi Pangan dan Pertanian dan Program Pangan Dunia, dalam laporan terbaru mereka tentang keadaan pangan dunia, menyerukan tindakan kemanusiaan di 20 “hotspot kelaparan” di seluruh dunia, di mana situasi pangan diperkirakan akan memburuk di masa mendatang. bulan.

Laporan itu mengatakan dampaknya kemungkinan akan sangat parah karena ketidakstabilan ekonomi dan kenaikan harga dihadapkan pada pengurangan produksi pangan karena kekeringan atau banjir.

Peringatan Badai Penuh

Direktur Jenderal FAO, Qu Dongyu, menyatakan keprihatinan tentang dampak gabungan dari krisis yang tumpang tindih pada ketahanan pangan ketika menyajikan laporan di Roma minggu lalu. Dia melihat komunitas global berpacu dengan waktu untuk membantu petani di negara-negara yang paling terpukul meningkatkan produksi pangan dan membangun ketahanan dalam sistem pertanian.

“Kita sedang menghadapi badai yang sempurna yang tidak hanya akan menimpa yang termiskin dari yang miskin, tetapi juga jutaan keluarga yang baru saja berhasil bertahan hidup,” tambah David Beasley, Direktur Eksekutif Program Pangan Dunia. Situasi saat ini lebih mengerikan daripada selama “Musim Semi Arab” tahun 2011 atau pada puncak krisis harga pangan pada tahun 2007/2008, ketika gejolak politik dan pemberontakan mengguncang 48 negara.

“Kami telah melihat apa yang terjadi di Indonesia, Pakistan, Peru dan Sri Lanka – dan itu hanya puncak gunung es. Kami punya solusi. Tapi kami harus bertindak dan bertindak cepat,” kata Beasley.

READ  Global Scanning Confocal Laser Microscopy Ukuran Pasar 2022 Pemain Kunci Analisis Berdasarkan Pertumbuhan Pendapatan 2029 | Brooker, Thorlab, Mavige

Kebutuhan mendesak untuk bekerja di Afghanistan

Menurut laporan FAO/WFP, Etiopia, Nigeria, Sudan Selatan, dan Yaman saat ini merupakan “titik panas” terburuk dengan situasi pangan yang membawa bencana. Dengan Afghanistan dan Somalia, dua negara baru telah ditambahkan ke dalam daftar yang sangat membutuhkan tindakan.

Di enam negara ini, hingga 750.000 orang terancam kelaparan, 400.000 di antaranya berada di wilayah Tigray Ethiopia saja. Ini adalah jumlah orang kelaparan tertinggi di sebuah negara sejak kelaparan parah di Somalia pada 2011, menurut laporan tersebut.

Organisasi Pangan dan Pertanian dan Program Pangan Dunia terus mengklasifikasikan situasi di Republik Demokratik Kongo, Haiti, Sahel, Sudan, dan Suriah sebagai “sangat memprihatinkan” – Kenya baru dalam kategori ini. Menurut dua organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, Ukraina adalah hotspot baru kelaparan, di mana semakin sulit untuk menyediakan makanan yang cukup bagi penduduk karena perang.