Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aliansi keamanan baru AS "Okos": "kejutan bagi Eropa"

Aliansi keamanan baru AS “Okos”: “kejutan bagi Eropa”

Amerika Serikat sedang membentuk aliansi keamanan Pasifik baru dengan konsekuensi bagi seluruh dunia. Bahaya bagi Eropa: akan semakin terpinggirkan. Pakar Asia Maximilian Mayer memperingatkan hal ini.

Tuan Mayer, Jerman berada di fase akhir kampanye pemilu. Sementara itu, Amerika sedang mengubah peta politik di Samudra Pasifik di belahan dunia lain. apa yang terjadi disana?

Maximilian Mayer: Amerika Serikat, bersama dengan Inggris Raya dan Australia, telah menciptakan aliansi kebijakan pertahanan baru yang disebut “Aukus”. Untuk pertama kalinya, dengan pengecualian Inggris Raya pada 50-an abad terakhir, Amerika memutuskan untuk mentransfer teknologi propulsi nuklir untuk kapal selam nuklir, dalam hal ini ke Australia.

Apa artinya itu dalam jangka panjang?

Ini menyegel aliansi keamanan baru yang berfokus pada kawasan Asia-Pasifik. Dalam hal ini, apa yang dicanangkan mantan Presiden AS Barack Obama sebagai kebijakan “poros Asia” terlihat jelas di sini. Semua ini telah dipersiapkan untuk waktu yang lama dan dalam kerahasiaan lengkap dan sekarang akan selesai dalam beberapa hari. Ini menciptakan arsitektur keamanan baru yang akan menentukan dekade mendatang. Tidak boleh diabaikan bahwa ini lebih dari beberapa kapal selam baru untuk Angkatan Laut Australia. Infrastruktur baru yang berfokus pada Anglo-Defense adalah untuk menyatukan teknologi terbaru dalam kecerdasan buatan, komputer kuantum, keamanan siber, dan banyak lagi.

Maximilian Mayer adalah Profesor Muda Hubungan Internasional di Universitas Bonn. (Sumber: pribadi)

Apa yang bisa diharapkan Eropa darinya?

Semuanya bisa memiliki efek mengejutkan di Eropa. Bagi Uni Eropa, Pasifik penting dari sudut pandang yang murni strategis. Prancis khususnya memiliki kepentingan keamanan di sana. Jerman memiliki strategi Asia-Pasifik yang terutama dicirikan oleh aktivitas ekonomi. Uni Eropa bukan bagian dari aliansi tripartit “Aukus”. Hal ini sangat mengecewakan pemerintah Prancis, juga karena kegagalan pengiriman kapal selam bertenaga diesel ke Australia dalam rangka transfer teknologi nuklir ini. Kontak strategis antara Prancis dan Australia jatuh ke baris kedua.

Dengan "oke" Tiga melawan China: Presiden AS Joe Biden (tengah) dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison (kiri) dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.  (Sumber: foto imago)Dengan tiga “Akos” melawan China: Presiden AS Joe Biden (tengah) dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison (kiri) dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. (Sumber: foto imago)

Eropa hanya penonton lagi?

Di satu sisi, itu menipu kekuatan militer Prancis. Karena Inggris, sebagai mantan anggota Uni Eropa, memainkan peran sentral, sementara industri senjata Prancis hanya merugi 56 miliar euro. Dari perspektif global, langkah Amerika ini berarti marginalisasi geopolitik Eropa lebih lanjut. Uni Eropa hanya bisa berharap untuk dapat berpartisipasi di dalamnya di masa depan. Ini entah bagaimana akan terjadi dalam kerangka NATO, tetapi akan menjadi bawahan, bukan di garis depan. Jadi pertanyaannya adalah: Peran apa yang ingin dimainkan orang Eropa dalam transformasi nuklir Pasifik ini? Dan apa yang mungkin dilakukan komunitas keamanan transatlantik, misalnya, jika terjadi konflik militer atas status Taiwan?

READ  Negara-negara Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa menegaskan dukungan mereka untuk Ukraina dan Moldova

Dengan penarikannya dari Afghanistan, orang akan mendapat kesan bahwa Amerika Serikat berada dalam kondisi kemunduran politik dunia. Itu tidak terlihat seperti sekarang.

Semua ini mengikuti logika penataan kembali kebijakan luar negeri dan keamanan AS, yang memiliki fokus khusus di Pasifik. Penarikan diri dari Afghanistan sering disalahartikan sepenuhnya ketika dikatakan bahwa “Saigon kedua” akan melemahkan Amerika. Lebih baik dikatakan: penarikan pasukan dari Afghanistan, Timur Tengah, atau bahkan Eropa memungkinkan pemindahan kekuasaan secara politik, ekonomi dan militer ke Pasifik.

Ini tentang orang Cina.

“Aukus” adalah reaksi terhadap kebangkitan ekonomi dan militer China yang terus berlanjut. Jawaban China segera, meskipun lebih bersifat simbolis. Selain kritik keras yang diharapkan, negara itu secara resmi meminta untuk menjadi anggota wilayah perdagangan “Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan untuk Kemitraan Trans-Pasifik” (CPTPP). Perjanjian yang pernah ingin dihidupkan kembali oleh Amerika Serikat di Pasifik dengan akronim TTP, tetapi dibatalkan oleh Presiden Trump sebagai salah satu tindakan resmi pertamanya pada tahun 2017. Namun, Beijing harus menyesuaikan strateginya lebih lanjut dalam beberapa minggu dan bulan mendatang. Ini bisa termasuk ancaman militer terhadap Australia. Pakar militer China sudah berbicara tentang kapal selam baru yang menjadikan Australia target potensial untuk serangan nuklir.

Apa tujuan China menjadi anggota aliansi perdagangan?

Pemerintah Cina, seperti di tempat lain di dunia, sedang berusaha membuat dirinya sendiri secara ekonomi sangat diperlukan. Saling ketergantungan ekonomi yang erat membuat konfrontasi lebih kecil kemungkinannya. Dengan cara ini, mitra dapat menjadi lebih bergantung pada teknologi dan ekonomi. Dalam kasus Jerman, kebijakan ini berjalan dengan baik. Kanselir Jerman baru-baru ini mendorong apa yang disebut “perjanjian investasi komprehensif” dengan China dengan negara-negara Uni Eropa lainnya. Memang benar bahwa Amerika Serikat juga terkait erat dengan China secara ekonomi. Tetapi keputusan strategis militer Amerika yang maju pada akhirnya akan memaksa semakin banyak orang Eropa untuk membuat keputusan sepihak yang lebih jelas pada akhirnya.

READ  COP26: Gambar hasil Konferensi Perubahan Iklim 2021 di Glasgow - Wikipedia

Apakah keputusan seperti itu masih mungkin?

Saya tidak berpikir keputusan yang jelas belum dibuat. Kita tidak berada di dunia perang dingin hitam putih yang baru. Tetapi biaya strategis hubungan ekonomi dengan ekonomi Cina, terutama untuk Eropa, akan lebih tinggi. Dari sudut pandang Amerika, fakta bahwa orang Eropa bukan bagian dari “Aukus” kemungkinan besar disebabkan oleh fakta bahwa Jerman dan Prancis bekerja sangat erat dengan Cina dan sebenarnya ingin tetap netral dalam ekonomi dan geopolitik ini. pertarungan. kekuatan.

Bisakah Anda menjelaskan biaya ini secara lebih rinci?

Orang Eropa kurang dapat dipercaya dibandingkan dengan Australia atau Inggris Raya, yang telah mengambil sikap yang sangat jelas terhadap China dalam hal teknologi 5G. Di sisi lain, Australia kemudian merasakan beratnya penuh hambatan perdagangan China. Tuntutan warga Australia untuk mencermati asal-usul virus corona di China juga membuat marah pemerintah di sana. Rujukan ke Amerika Serikat jelas: Australia ada di pihak Anda. Dalam kasus Inggris, situasinya kurang jelas karena investasi besar yang dilakukan oleh perusahaan China seperti pembangkit listrik tenaga nuklir. Bukan kebetulan bahwa Boris Johnson menegaskan di House of Commons bahwa Okos tidak akan “bermusuhan” dengan kekuatan lain mana pun.

Untuk bagian mereka, orang Cina menuntut agar Amerika Serikat berhenti berpikir seperti yang mereka lakukan di masa Perang Dingin, dan mereka mempraktikkan peredaan. Pada saat yang sama, kapal militer China muncul dari Alaska dan Hawaii. Taiwan dan Jepang diprovokasi secara militer. Akankah konflik ini mencapai klimaksnya?

Ini tentang proyeksi kekuatan dan pada akhirnya pertanyaan tentang dominasi angkatan laut di Pasifik Barat, tetapi juga di Pasifik Selatan. Yang sangat penting bagi Australia karena China telah bekerja sama dengan negara-negara pulau yang lebih kecil di sana dan banyak berinvestasi. Ada kekhawatiran akan pangkalan angkatan laut China. Jepang tidak akan secara resmi dimasukkan dalam aliansi baru, tetapi pasti akan bekerja sama dengan formasi ini. Apa yang disebut KTT empat arah dengan India, Jepang, Australia dan Amerika Serikat juga akan diadakan minggu depan. Reformasi struktur keamanan di seluruh wilayah metropolitan sedang berjalan lancar. Jika Australia memiliki kapal selam nuklir, keseimbangan kekuatan pada awalnya akan berbalik melawan China. Negara-negara kecil seperti Singapura, Vietnam, Filipina, dan Indonesia mungkin harus menyesuaikan kebijakan keamanan mereka agar tidak terjebak.

READ  Bad Bellingen: Pemilik restoran berada di bawah tekanan besar - Bad Bellingen

Jika Anda melihat peta dunia, sepertinya strategi penahanan yang jelas. Sementara Amerika Serikat memiliki dua lautan, Cina hanya memiliki Pasifik. Itu semakin dilarang.

Beberapa orang di Amerika Serikat sedang mendiskusikan strategi ini. Jelas dalam penahanan, yaitu penahanan. Tentu saja, ini adalah kata untuk mengakhiri Perang Dingin dengan Uni Soviet. Karena terlepas dari semua fantasi yang terpisah, jelas bahwa ini tidak dapat diterapkan di masa globalisasi. Sebaliknya, kita berhadapan dengan dua dinamika yang berlawanan. Sementara ketegangan di bidang militer dan teknologi meningkat, tingkat saling ketergantungan ekonomi meningkat, yang secara khusus dipromosikan China melalui Inisiatif Jalur Sutra Baru dan banyak investasi di seluruh dunia.

Apakah partai-partai Jerman saat ini memiliki jawaban atas dinamika ini?

Anda dapat mengatakan bahwa ide perdagangan masih tidak dapat dihentikan dengan perubahan, bahkan jika semua orang tahu itu tidak berfungsi lagi. Tetapi jika itu bukan lagi tentang mempengaruhi perkembangan internal China, lalu apa? Sebenarnya, tidak ada alternatif. Tampaknya koalisi yang berkuasa bingung. FDP atau Partai Hijau ingin menjadikan hak asasi manusia lebih sebagai standar, tetapi itu juga bukan strategi. Pada dasarnya, ekonomi Jerman harus melakukan diversifikasi secara signifikan dan mengurangi ketergantungannya pada China sebanyak mungkin. Kemudian politik juga akan memiliki lebih banyak ruang.

Ini akan memakan waktu. Apakah itu berarti bahwa pada saat itu Jerman akan mengirimkan fregat ke Samudra Pasifik dari waktu ke waktu untuk menunjukkan niat baik mereka kepada Amerika?

Kemampuan angkatan laut Jerman tidak cukup untuk lebih. Yang benar-benar penting bagi Jerman adalah kebijakan industri yang tidak membiarkan kesenjangan digital dengan Amerika Serikat dan China tumbuh terlalu besar, serta strategi perdagangan luar negeri Eropa yang terkoordinasi dengan sempurna.