Berita Utama

Berita tentang Indonesia

China menuduh Joe Biden Perang Dingin setelah kesepakatan nuklir dengan Australia

China menuduh Joe Biden Perang Dingin setelah kesepakatan nuklir dengan Australia

Para pemimpin China bereaksi dengan marah terhadap fakta bahwa Australia ingin membeli kapal selam bertenaga nuklir dan bekerja sama dengan Amerika Serikat dan Inggris untuk melakukannya. Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, mengatakan ketiga negara akhirnya harus meninggalkan mentalitas Perang Dingin mereka yang sudah ketinggalan zaman. Mempersenjatai Australia merusak perdamaian regional di Pasifik Selatan.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison ingin membeli setidaknya delapan kapal selam dengan reaktor nuklir. Dia mengumumkan ini pada hari Rabu dengan Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. Modernisasi armada diesel Australia yang menua adalah bagian dari aliansi keselamatan baru antara tiga negara yang disebut Aukus yang memalukan. Ini juga termasuk pembelian Kampak orang Indianrudal, serta kerja sama di bidang dunia maya, kecerdasan buatan, dan teknologi kuantum. Biden mengatakan Ocos harus memastikan stabilitas dan perdamaian di Pasifik Selatan.

Tidak sepatah kata pun tentang Cina

Dalam memperkenalkan “langkah bersejarah”, sebagaimana Biden menyebutnya, politisi Anglo-Saxon tidak pernah menyebut China. Negara adidaya Asia yang baru muncul adalah kekuatan pendorong di belakang aliansi tersebut. Ini masih terdiri dari deklarasi niat, yang akan diikuti oleh rencana konkret selama 18 bulan ke depan. Tetapi ketiga negara itu serius: Bersama-sama mereka ingin menempatkan China di tempatnya di Pasifik Selatan. Langkah ini bersejarah karena teknologi kapal selam AS adalah salah satu rahasia negara yang paling baik disimpan. Sejauh ini, Amerika Serikat hanya mengizinkan Inggris Raya untuk berpartisipasi, berdasarkan perjanjian dari tahun 1958.

Langkah ini memiliki kepentingan strategis yang sangat besar bagi Amerika Serikat: mereka berharap untuk memperkuat posisi mereka melalui integrasi yang lebih erat antara Australia dan Inggris Raya di Pasifik Selatan, tanpa harus memikul tanggung jawab penuh dan biaya penuh untuk ini. Amerika Serikat juga ingin mengandalkan mitranya Jepang, Korea Selatan dan Filipina di Pasifik Selatan. Biden juga ingin memperdalam kontak dengan Vietnam, Indonesia, dan India. Amerika telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan berbagi teknologi nuklir kapal selam dengan negara lain.

READ  'One Earth - One Ocean' meluncurkan kapal sampah bertenaga surya

Misi yang lebih panjang tanpa muncul

Membangun armada kapal selam Australia dapat mengubah keseimbangan kekuatan militer di wilayah Pasifik Selatan yang diperebutkan demi benua pulau dan sekutu Baratnya. Kapal selam nuklir memungkinkan misi yang lebih lama tanpa muncul ke permukaan. Ini secara signifikan meningkatkan nilai tempur dibandingkan dengan kapal selam yang dioperasikan secara konvensional. “Perahu lebih tenang. Mereka lebih kuat. Mereka akan memungkinkan kita untuk mempertahankan dan meningkatkan pencegahan di Pasifik Selatan,” kata seorang pejabat senior AS. Dia juga menghindari penggunaan kata “China”. Untuk pakar keamanan Eric Sayers dari American Enterprise Institute, jelas: “Ini semua tentang China,” seperti yang dia lakukan Sydney Morning Herald Dia berkata.

Biografi verbal orang Amerika, Inggris, dan Australia menunjukkan bahwa mereka mengakui ledakan geopolitik dari tawar-menawar mereka. Hanya seminggu yang lalu, Biden berbicara dengan Presiden Xi Jinping melalui telepon, tetapi tidak memberinya informasi spesifik tentang perjanjian yang direncanakan. Biden, Morrison, dan Johnson sekarang dengan cepat menekankan bahwa Australia hanya ingin membeli kapal selam bertenaga nuklir, tetapi itu sama sekali tidak dimaksudkan untuk membuat senjata nuklir. Ketiganya berjanji untuk memenuhi kewajiban mereka di bawah Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir dan untuk bekerja sama dengan Badan Tenaga Atom Internasional. China langsung mempertanyakan keseriusan pernyataan tersebut.

Apakah Australia terlalu terikat dengan Amerika Serikat?

Berita tersebut juga memicu reaksi beragam di Australia sendiri. Saat Partai Konservatif merayakan perjanjian tersebut, mantan Perdana Menteri Partai Buruh Paul Keating memperingatkan bahwa negaranya telah menjadi terlalu bergantung pada Amerika Serikat: aliansi itu akan mengikat Canberra dengan tindakan militer AS di masa depan terhadap China. Komentator lain menunjuk pada sejarah sulit program kapal selam Australia. Benua pulau saat ini memiliki enam mesin bertenaga diesel yang telah diganti selama bertahun-tahun. Pada tahun 2016, Australia memesan dua belas kapal bertenaga konvensional di Prancis, dan konstruksinya berulang kali tertunda. Morrison sekarang telah membatalkan pesanan itu, senilai €56 miliar, meskipun sulit untuk mengantisipasi kapal selam nuklir baru sebelum tahun 2030-an.

READ  Kota-kota yang paling layak huni terutama di Selandia Baru dan Australia

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern juga skeptis tentang kesepakatan itu. Selandia Baru tidak akan mentolerir kapal nuklir di perairannya. Baik Selandia Baru maupun Kanada tidak terlibat dalam perencanaan aliansi baru.