Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Amazon memberi jalan ke China – Tidak Ada Ulasan Negatif Xi Jinping – Kebijakan Luar Negeri

Gulir ke Partai Komunis Tiongkok: Amazon telah menghapus semua ulasan buku tentang diktator Xi Jinping (68) di situs webnya di Tiongkok. Alasan: Ada juga pengulas yang tidak secara konsisten memberi Presiden China bintang lima…

sebagai Reuters Dilaporkan, Amazon telah menghadirkan kumpulan surat dan tulisan Xi Jinping di China selama dua tahun. Ini diterbitkan oleh Kantor Informasi Dewan Negara, sebuah departemen propaganda Partai Komunis.

Beijing telah meminta perusahaan pemesanan surat online AS untuk tidak mengizinkan ulasan atau peringkat font apa pun. Motivasi: Satu ulasan negatif tentang buku ini.

Menurut seseorang yang akrab dengan operasi yang dikutip oleh Reuters, kritik terhadap kepemimpinan China ini bukan satu-satunya duri di sampingnya. “Masalahnya adalah segalanya di bawah lima bintang,” kata sumber tersebut.

Rupanya, Amazon menyetujui tekanan Beijing: di situs web Amazon Cina, buku tersebut saat ini tidak memiliki ulasan atau peringkat pelanggan: area komentar telah sepenuhnya dinonaktifkan.

Di Jerman juga, mesin propaganda China telah mencoba untuk memblokir kritik apapun terhadap Xi Jinping: misalnya, pembacaan “Xi Jinping – Manusia Terkuat di Dunia” oleh Stefan Aust dan Adrian Geiges dibatalkan pada akhir Oktober. Pembacaan harus dilakukan di Institut Konfusius universitas Jerman.

Dokumen itu mengatakan dokumen internal Amazon dari 2018 tentang bisnis perusahaan di China mencantumkan sejumlah “masalah mendasar” di negara itu, termasuk: “Kontrol ideologis dan propaganda adalah alat paling penting Partai Komunis untuk meningkatkan keberhasilannya.” “Kami tidak menilai apakah ini benar atau salah.”

Untuk membuka pasar Cina, Amazon telah bekerja sama dengan departemen periklanan Beijing. Di bawah nama “Buku Cina”, buku-buku Cina ditawarkan di Amazon ke pasar AS, dan sebagai imbalannya Amazon telah diizinkan untuk melakukan bisnis di Cina. Menurut dokumen internal Amazon, China Books sangat penting untuk mendapatkan persetujuan dari otoritas China.

READ  Kunjungan ke Odessa: Burbuk berjanji untuk mengirimkan lebih banyak senjata ke Ukraina - dan harus berlindung karena peringatan udara

Selain judul-judul non-politik, “Buku-Buku China” juga menghadirkan banyak karya propaganda garis ideologis Partai Komunis.

Misalnya, buku “Amazing Xinjiang: Stories of Passion and Legacy” mengagungkan kehidupan di Xinjiang dan menegaskan bahwa ras “bukan masalah” di sana. Memang, China melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan di Xinjiang, menurut Human Rights Watch: Hampir satu juta orang Uyghur berada di kamp-kamp di sana dalam kondisi terburuk, dan penyiksaan, pemerkosaan, dan pembunuhan biasa terjadi.

Perang China melawan Corona menduduki puncak kejuaraan di buku-buku lain, termasuk buku “Cerita Keberanian dan Penyelesaian: Wuhan dalam Penguncian Terhadap Virus Corona.” Bahkan, pemerintah China awalnya secara brutal menekan informasi tentang wabah Corona di Wuhan dan mengancam pelapor seperti Dokter Li Wenliang. Blogger Zhang Zhan, 38, yang mendokumentasikan penguncian di Wuhan, dijatuhi hukuman empat tahun penjara.

Konsesi Amazon terhadap kediktatoran China sangat kontras dengan perilaku perusahaan di dua negara demokrasi: Amazon telah mengabaikan peraturan lokal di India dan memanipulasi hasil pencarian situs web demi produk Amazon sendiri. Di AS, Amazon telah merusak atau berupaya mencabut undang-undang perlindungan konsumen.

Namun, tidak semua perusahaan akan menyerah pada tekanan Beijing, menurut Reuters: Yahoo telah meninggalkan pasar Cina, dan Microsoft telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan beberapa area jaringan LinkedIn di Cina. Kedua perusahaan telah membenarkan hal ini dengan “lingkungan bisnis yang menantang” dan “persyaratan peraturan” di Cina.