Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ketegangan dalam konflik Ukraina: Putin menyalahkan Barat

Status: 21 Desember 2021 20:20

Presiden Rusia Putin telah menyalahkan semua ketegangan dalam konflik Ukraina di Barat. Dia juga mengulangi seruannya untuk menolak ekspansi NATO ke timur.

Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam pidatonya pada pertemuan dengan pejabat militer senior, menuduh Amerika Serikat dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) bertanggung jawab atas “meningkatnya ketegangan di Eropa.”

Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat menganggap dirinya sebagai pemenang Perang Dingin dan, di tengah euforianya, membuat keputusan politik yang salah. Dia mengacu pada ekspansi NATO ke arah timur dan berakhirnya perjanjian pengendalian senjata.

Rusia terpaksa menanggapi langkah demi langkah. Situasi menjadi lebih buruk. “Dan di sinilah kita hari ini, dalam situasi di mana kita harus menyelesaikannya.”

Putin menuduh Amerika Serikat melakukan tindakan “agresif” dan mengancam konsekuensinya. “Jika sikap agresif rekan-rekan Barat kami berlanjut, kami akan merespons dengan langkah-langkah teknis militer yang tepat dan dengan keras menanggapi langkah-langkah yang tidak bersahabat,” kata Putin.

Ketegangan meningkat di perbatasan

Dan Rusia sebelumnya telah meminta, dalam rancangan perjanjian keamanan dengan Amerika Serikat dan NATO, agar aliansi militer Barat tidak menerima Ukraina dan bekas republik Soviet lainnya, untuk menarik senjata dari wilayah tersebut dan untuk mengakhiri manuver di sana. Tuntutan datang pada saat meningkatnya ketegangan atas pembangunan pasukan Rusia di dekat perbatasan dengan Ukraina, meningkatkan kekhawatiran kemungkinan invasi Rusia ke negara tetangga.

Hari ini, Putin mengatakan bahwa jika sistem rudal AS dan NATO dipasang di Ukraina, hanya perlu beberapa menit sebelum rudal mencapai Moskow.

“Bagi kami ini adalah tantangan paling serius – tantangan terhadap keamanan kami,” kata Putin, seraya menambahkan bahwa inilah mengapa Kremlin membutuhkan jaminan “jangka panjang dan mengikat secara hukum” dari Barat, daripada “jaminan verbal, kata-kata, dan janji.” ” yang tidak bisa dipercaya oleh Moskow. . Pada saat yang sama, Putin menekankan bahwa ia berharap untuk mengadakan pembicaraan konstruktif dengan perwakilan dari Washington dan Brussel.

READ  Pakar menggambarkan kekerasan terhadap Floyd sebagai "dibenarkan"

Panggilan telepon dengan Scholz

Konflik di Ukraina juga menjadi topik pembicaraan telepon antara Kanselir Olaf Schultz dan Putin. Menurut pemerintah Jerman, Schulz dan Putin berbicara tentang peningkatan kehadiran militer Rusia di Ukraina.

Juru bicara pemerintah Stephen Hebestreet mengatakan kanselir telah menyatakan keprihatinan tentang situasi dan telah berbicara tentang kebutuhan mendesak untuk de-eskalasi. Selain itu, itu adalah pertanyaan tentang keadaan pelaksanaan perjanjian Minsk untuk solusi damai untuk konflik di Ukraina timur. Schulz menekankan perlunya memajukan negosiasi dalam format Normandia.

Putin, pada gilirannya, atas permintaan Schulz, merinci pandangan Rusia tentang konflik di Ukraina.

Stoltenberg melihat penumpukan militer tak berdasar

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan aliansi ingin mengungkapkan keprihatinannya tentang perilaku Rusia dalam pembicaraan awal. Rusia terus membangun pasukannya di perbatasan dengan Ukraina: “Kami melihat bahwa mereka secara bertahap membawa semakin banyak angkatan bersenjata – artileri, pasukan tempur, tank tempur – di dekat perbatasan Ukraina.”

Terlepas dari tuntutan internasional untuk transparansi dan de-eskalasi, pembangunan militer yang “tidak berdasar dan tidak dapat dibenarkan” terus berlanjut. Untuk membahas situasi tegang, Stoltenberg mengumumkan bahwa ia ingin mengadakan pertemuan Dewan NATO-Rusia pada awal tahun depan.

Apakah Rusia siap untuk konsultasi baru?

Namun pada awalnya, masih belum jelas apakah Moskow bahkan siap untuk mengadakan konsultasi baru dalam format dialog. Pembicaraan terakhir di Dewan NATO-Rusia sejauh ini terjadi pada Juli 2019. Sejak itu, semua upaya untuk menetapkan tanggal pertemuan telah gagal. Salah satu alasannya adalah bahwa Rusia sebenarnya tidak lagi ingin membicarakan konflik di Ukraina dengan cara ini, yang pada gilirannya negara-negara NATO timur khususnya tidak mau menerima sebagai syarat untuk pembicaraan baru.

READ  Bursa Efek akan jatuh pada hari Jumat, 29 April 2022

Hubungan Rusia dengan Amerika Serikat jatuh ke tingkat Perang Dingin ketika Rusia mencaplok Krimea pada 2014 dan mendukung pemberontakan separatis di Ukraina timur. Ketegangan berkobar lagi dalam beberapa pekan terakhir dengan tentara Rusia ditempatkan di dekat perbatasan Ukraina.