Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Anak perusahaan Axiata, Link Net, sedang mempertimbangkan untuk menjual saham bisnis fibernya di Indonesia

Anak perusahaan Axiata, Link Net, sedang mempertimbangkan untuk menjual saham bisnis fibernya di Indonesia

(Bloomberg) — Perusahaan internet Indonesia PT Link Net sedang mempertimbangkan untuk menjual saham di bisnis fibernya untuk mengumpulkan dana hingga $500 juta guna mendanai ekspansi, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Sebuah unit dari Axiata Group Bhd., operator nirkabel terbesar di Malaysia, sedang mencari penasihat untuk membantu potensi penjualan, yang dapat menghasilkan antara $400 juta dan $500 juta, kata sumber tersebut, yang meminta anonimitas saat mendiskusikan informasi pribadi.

Sumber tersebut mengatakan pertimbangan tersebut masih bersifat awal dan Link Net mungkin memutuskan untuk tidak mencapai kesepakatan. Linknet menolak berkomentar.

Seorang perwakilan Axiata mengatakan Link Net membutuhkan modal untuk mempercepat “fiber buildout”-nya, namun tidak memberikan rincian mengenai besarnya potensi penggalangan dana. “Di antara banyak sumber permodalan, mengundang investor untuk berpartisipasi bersama kami dalam peluang pertumbuhan ini adalah salah satunya,” kata juru bicara tersebut.

Saham Axiata Group melonjak 3,5% pada Senin pagi, mencapai level tertinggi dalam lima bulan.

Baca selengkapnya: Axiata Malaysia dilaporkan mempertimbangkan opsi untuk unit Indonesia

Sebagai bagian dari kesepakatan tidak mengikat pada bulan Desember, Link Net setuju untuk mengalihkan bisnis fixed broadband-nya ke operator seluler Indonesia PT XL Axiata.

Kapitalisasi pasar Link Net adalah sekitar 3,5 triliun rupee ($224 juta). Harga sahamnya telah turun 43% dalam 12 bulan terakhir. Saham XL Axiata naik 2,5% pada hari Senin.

– Dengan bantuan Fathia Dharul.

(Update pergerakan harga saham pada paragraf kelima dan ketujuh.)

©2024 Bloomberg L.P

READ  Kota terbaik untuk pelajar di seluruh dunia: Orang Jerman juga ada di sana