Berita Utama

Berita tentang Indonesia

TikToK menginvestasikan $1,5 miliar dalam bisnis e-commerce GoTo di Indonesia – IT News Africa

TikToK menginvestasikan $1,5 miliar dalam bisnis e-commerce GoTo di Indonesia – IT News Africa

TikTok menginvestasikan $1,5 miliar di GoTo, ekosistem digital terbesar di Indonesia dan pasar e-commerce terbesar di Asia Tenggara. Keputusan strategis yang diambil TikTok untuk bermitra dengan perusahaan tersebut bertujuan untuk mendorong pertumbuhan jangka panjang sektor UKM Indonesia dan ekonomi digital negara secara keseluruhan.

Sebagai bagian dari perjanjian tersebut, bisnis Tokopedia dan TikTok Shop Indonesia akan dikonsolidasikan ke dalam entitas PT Tokopedia yang sudah ada, dimana TikTok akan memegang saham mayoritas sebesar 75,01%.

Berinvestasi di sektor-sektor

Menurut Catatan investor$1,5 miliar akan diinvestasikan secara bertahap, selama periode waktu tertentu untuk menyediakan pembiayaan masa depan yang dibutuhkan perusahaan, tanpa pengenceran tambahan pada GoTo.

Pengaturan ini akan memungkinkan TikTok dan GoTo untuk melayani konsumen dan UKM Indonesia secara lebih komprehensif, menurutnya Pernyataan akhir. GoTo akan memegang 24,99% saham dalam usaha patungan tersebut dan akan menerima aliran pendapatan berkelanjutan dari Tokopedia yang sepadan dengan ukuran dan pertumbuhannya.

Pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia

Inisiatif pertama yang menandai dimulainya kemitraan akan diluncurkan pada 12 Desember, yaitu Beli Lokal – bertepatan dengan Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) – sebuah program pemerintah yang dirancang untuk menumbuhkan ekonomi digital di Indonesia dengan mendukung mikro lokal, usaha kecil Menengah.

Inisiatif e-commerce untuk penduduk lokal

Tujuan dari kampanye ini adalah untuk melakukan promosi ke berbagai merchant, dengan fokus yang kuat pada produk-produk Indonesia. Menampilkan Beli Lokal di TikTok akan memungkinkan komunitasnya berinteraksi dan berbelanja dengan pedagang lokal yang mereka kenal dan cintai.

Penggabungan TikTok dengan TikTok, Tokopedia, dan GoTo akan mengubah sektor e-commerce Indonesia, menciptakan jutaan lapangan kerja baru selama lima tahun ke depan. 90% dari gabungan pedagang adalah UKM dan perusahaan berencana untuk melakukan serangkaian inisiatif bersama untuk mendukung mereka.

READ  Transisi energi global membutuhkan bahan mentah

Rencana pertumbuhan lima tahun

Ke depannya, TikTok, Tokopedia, dan GoTo akan mentransformasi sektor e-commerce Indonesia, menciptakan jutaan lapangan kerja baru selama lima tahun ke depan.

Lebih dari 90 persen pedagang dari bisnis gabungan ini adalah usaha kecil dan menengah, dan perusahaan-perusahaan tersebut akan melakukan serangkaian inisiatif bersama untuk mendukung mereka, termasuk membangun pusat teknologi di seluruh Indonesia untuk mengembangkan bakat teknologi lokal dan mendukung pedagang untuk menjual produk. online, di antara proyek-proyek lainnya.

Pemeriksaan penyelenggara TikTok

Baru-baru ini, TikTok dikritik oleh regulator atas usaha yang dimiliki sepenuhnya, TikTok Shop Indonesia, yang menawarkan belanja online melalui aplikasi media sosial terkemuka yang populer, TikTok.

Kemunduran lain, yang mungkin mendorong investasi ini, adalah insiden pada tanggal 4 Oktober di mana Jakarta melarang pembayaran langsung untuk pembelian online di platform media sosial untuk melindungi data pedagang kecil lokal dan pengguna.

Namun langkah ini akan mendorong GoTo menjadi perusahaan e-commerce terkemuka di Asia Tenggara dan membantu ribuan UKM di seluruh Indonesia beralih ke ekosistem digital.