Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Analisis baru: Plastik apa yang dimakan pari manta? | kebebasan media

Pari manta yang terancam punah khususnya menderita pencemaran perairan Indonesia dengan sampah plastik. Mereka mengira partikel itu adalah pemakan plankton.

Bali (dpa) – Analisis optik yang murah dapat digunakan untuk mengetahui komposisi partikel plastik yang tertelan oleh pari manta, menurut para peneliti.

Hal ini memungkinkan untuk menarik kesimpulan tentang sumbernya, kata tim dalam jurnal khusus Marine Pollution Bulletin. Hal ini pada gilirannya secara khusus dapat membantu mengurangi lebih jauh masuk ke laut.

Peneliti yang dipimpin oleh Janis Argeswara dari Universitas Udayana di Denpasar (Bali/Indonesia) menggali pecahan plastik dari permukaan perairan Teluk Manta di Nusa Penida untuk dianalisis. Ada banyak terumbu karang Manta Ray (Mobula alfredi) di daerah ini, yang populer di kalangan wisatawan. “Untuk memahami potensi kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh komponen plastik, kita perlu mengetahui komponennya, terutama potongan kecil dan partikel plastik,” jelas Argeswara.

Ikan manta hidup di perairan pesisir, yang seringkali tercemar limbah plastik. Hewan besar yang terancam punah memakan mikroorganisme seperti plankton dan krustasea kecil. Mereka juga menyaring bagian plastik dari air dan menelannya. Menurut para peneliti, ikan salah mengira partikel plastik sebagai plankton terutama karena warnanya.

Tim menugaskan potongan plastik Teluk Manta, yang berukuran hingga 30mm, ke dalam kelompok yang berbeda berdasarkan warna dan struktur. Melalui apa yang dikenal sebagai spektroskopi Raman transformasi Fourier (FTIR), mereka menegaskan bahwa klasifikasi yang terlihat dari sebagian besar partikel memungkinkan kesimpulan yang sebagian besar valid untuk ditarik tentang komposisi kimianya.

Menurut para peneliti, sebagian besar partikel yang diperiksa adalah fragmen tubuh yang lebih besar. Mereka sebagian besar transparan, putih, biru atau hijau. Ini adalah warna yang menyerupai plankton dan mangsa alami lainnya dari pari manta dan ikan lainnya. Menurut analisis, partikel sebagian besar terdiri dari polietilen atau polipropilen, dan jarang dari polistirena (Styrofoam) atau poliester.

READ  Sejarah Iklim Suasana Primordial di Mirror Lake

Para peneliti menjelaskan bahwa plastik seperti polietilen dan polipropilen tidak beracun, tetapi partikelnya dapat mengandung kontaminan dan juga dijajah dengan mikroba yang berpotensi berbahaya. Sebagian besar pencemaran plastik di perairan Indonesia dapat ditelusuri kembali ke bahan kemasan dan barang-barang rumah tangga. Peningkatan pengelolaan sampah juga diperlukan, serta mengurangi jumlah plastik sekali pakai dan bahan kemasan.

30 hari untuk €20,99 Coba 0 €

Akses ke semua konten di freiepresse.de dan e-paper. (berakhir secara otomatis)

sekarang juga
0 euro
Alih-alih €20,99