Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali: Pulau Impian menyembuhkan mimpi buruk sampah

Bali terkenal dengan pantai, pura, retret yoga – dan tumpukan sampah selama musim hujan. Salah satu solusinya adalah pengumpulan sampah. Trash Hero dan pimpinannya di Indonesia, Wayan Aksara, menunjukkan caranya

Gambar-gambar itu menciptakan kengerian di awal tahun: Berton-ton sampah plastik menumpuk di tepi pulau impian Indonesia, Bali: membanjirnya botol dan gelas, kemasan, dan sampah yang nyaris tidak ada – meskipun kurangnya pariwisata karena pandemi virus corona .

Kesengsaraan sampah menjadi fenomena berulang tahunan, yang disebabkan oleh arus laut yang dipengaruhi oleh musim hujan, peningkatan polusi laut, konsumsi massal, dan pembuangan limbah yang buruk.

Tidak hanya pantai-pantai Bali saja yang tercemar, tapi juga di hutan, di tepi sungai, di sekitar pura dan di pinggir jalan banyak sampah berserakan. Namun ada upaya untuk membebaskan “pulau dewata” dari sampah. Wayan Aksara adalah Bali “Juara Sampah”, pahlawan sampah sejati – dan panutan bagi banyak warga.

“Saya bekerja sebagai pemandu wisata, dan seperti banyak rekan kerja, saya sering mendengar turis mengeluh tentang jumlah sampah,” kata pria berusia 50 tahun itu. “Ini mendorong saya untuk melakukan sesuatu untuk lingkungan Bali pada saat tidak ada kesadaran akan hal itu.”

Pada 2017, ia bergabung dengan inisiatif yang didirikan di Swiss “Juara Sampah” di. Garbage Champions adalah gerakan sukarela global dari organisasi masyarakat yang menyatukan orang-orang untuk mengumpulkan sampah, membantu alam, dan meningkatkan kesadaran akan perlindungan lingkungan. “Dengan menghabiskan beberapa jam mengumpulkan sampah, orang mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang konsekuensi dari penanganan sampah yang ceroboh,” kata situs web gerakan tersebut.

Komitmennya mulai kecil dan tumbuh dengan pesat

Begitu pula dengan Aksara – komitmennya mulai kecil dan tumbuh dengan kecepatan luar biasa: pada awalnya dia mengumpulkan sampah dalam kelompok kecil yang terdiri dari dua anaknya dan beberapa temannya di Pantai Saba – pantai pasir hitam di pantai timur, semua dekat kampung halamannya di Banjar Burwan.

“Untuk menarik lebih banyak orang untuk berpartisipasi, saya memutuskan untuk membuat asosiasi lingkungan untuk Saba, dan akhirnya bergabung dengan keluarga besar Pahlawan Sampah.” Hanya setahun kemudian, Aksara menjadi presiden Trash Hero Indonesia dan berkampanye secara nasional di negara kepulauan terbesar di dunia dengan puluhan asosiasi lokal.

Wayan Aksara, Presiden Trash Hero Indonesia

Wayan Aksara, Ketua Trash Hero Indonesia, memungut sampah dari pantai menggunakan penjepit panjang

© Trash Hero Indonesia / dpa

Karena sampah bukan hanya fenomena Bali. “Sampah plastik ada di seluruh dunia, tetapi kesadaran masyarakat akan hal itu perlu ditingkatkan di Bali dan di seluruh Indonesia,” kata Aksara. Hal ini juga didukung oleh statistik bahwa Indonesia adalah salah satu pencemar lautan terbesar di dunia dengan plastik. Bahkan jika ada upaya untuk mengubahnya dalam skala besar, para juara sampah sudah melakukan bagian mereka hari ini. Motonya adalah: “Kami membersihkan, kami mengajar, kami membuat perubahan.”

Sekali seminggu – terutama di akhir pekan – mereka berkumpul dan mengumpulkan apa yang mereka bisa. Pasukan anti sampah kecil yang penuh energi dan dilengkapi dengan kaos kuning, penjepit sampah dan tas kanvas besar, Bali membersihkan diri dari sampahnya. Banyak anak muda juga yang berpartisipasi, dan sebelum Corona, para wisatawan sering mengikuti inisiatif tersebut.

Sekitar 24 ton lebih sedikit sampah di alam yang indah

Sejauh ini, lebih dari 9.000 orang telah berkumpul di Pantai Saba saja, termasuk 875 anak-anak, dan mereka dapat dibaca di halaman Facebook grup “Trash Hero Saba”. Hasilnya: sekitar 24 ton lebih sedikit sampah di lingkungan alam yang indah – dan trennya terus meningkat. “Tapi salah satu poin terpenting adalah program pendidikan kami untuk anak-anak: kami mencoba membuat mereka lebih ramah lingkungan sejak usia dini,” kata Aksara.

Sekarang orang akan berpikir bahwa penurunan pariwisata yang terkait dengan Corona akan menghasilkan jauh lebih sedikit sampah dan pulau itu harus menampilkan dirinya dalam penampilan yang paling indah. Tapi jauh dari itu: “Tidak, sekarang hampir lebih banyak sampah,” Aksara menjelaskan. Salah satu alasannya adalah banyak penduduk Bali yang kehilangan pekerjaan dan memulai bisnis mereka sendiri dengan ide bisnis kecil. Layanan memasak dan pengiriman. “Lebih banyak kemasan sekali pakai yang digunakan di sini daripada sebelumnya.” Selain itu, akan ada banyak sekali masker korona sekali pakai yang harus dibuang secara teratur.

Tentu bukan hanya “pahlawan sampah” yang berusaha membuat Bali lebih bersih. Banyak organisasi telah menjadikan pembuangan sampah sebagai prioritas, karena tidak pernah ada kekurangan sampah di pulau itu. Banyak yogi yang datang ke pulau untuk retret juga ikut dalam kegiatan bersih-bersih. “Karma Yoga” adalah nama dari latihan spiritual ini, sebuah pelayanan tanpa pamrih yang diwujudkan, antara lain, dalam pengumpulan sampah.

Aksara mengatakan, proses panjang untuk menciptakan peradaban yang peduli lingkungan. “Tentu saja, diperlukan komitmen dan ketekunan tingkat tinggi untuk mencapai ini.” Tapi dia benar-benar yakin bahwa akan ada perubahan nyata dari waktu ke waktu. Ini akan menjadi keuntungan bagi Bali, yang telah menderita beban pariwisata massal dan rumpun sampah begitu lama.

Dan telah lama ada gerakan di kancah politik di Jakarta: pemerintah Indonesia telah berkomitmen untuk mengurangi sampah plastik di negara ini sebesar 70 persen pada tahun 2025.

Carola Frenzen, DB

READ  Inflasi masih berlaku di pasar Lihat | Aliran