Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Anima Mundi: Ketika lautan menjadi pusatnya

Ini adalah museum preferensi: lebih dari 80.000 artefak masyarakat dan budaya dari seluruh dunia dipajang di aula departemen etnologi yang baru dirancang di Museum Vatikan, yang menyandang nama penting: “Anima Mundi”, jiwa dari Dunia .

Paolo Ondarza dan Silvia Kretzenberger – Kota Vatikan

Siapa pun yang datang ke Vatikan untuk mengagumi mahakarya Raphael dan Michelangelo dan kemudian memasuki aula baru Museum Etnologi, sekarang disebut “Anima Mundi”, tenggelam dalam budaya dan tradisi yang jauh. Apa yang Anda temukan di sini bukanlah galeri biasa – ini adalah ruang yang mengundang integrasi dan dialog. Di mana seni menjadi ‘pluralistik’, dibutuhkan pendekatan Katolik, universal dan kosmopolitan. Singkatnya: sebuah museum yang berpusat di sekitar lautan.

Museum Vatikan

Museum Vatikan

– Pameran Pesan Internasional 1925

Inti dari koleksi museum kembali ke sumbangan artefak pra-Columbus yang berusia lebih dari 300 tahun. Namun, dorongan sebenarnya adalah Eksposisi Misi Dunia, yang diselenggarakan oleh Paus Pius XI. Diselenggarakan di Vatikan pada tahun 1925. Pada saat semangat nasionalisme menghantui Eropa, satu juta orang berkesempatan untuk mengagumi lebih dari 100.000 artefak dari seluruh dunia – termasuk bagian dunia yang dianggap kurang “beradab”. Itu adalah kesaksian yang luar biasa bagi Gereja Pintu Terbuka.

Ekspos Museum Jiwa

Ekspos Museum Jiwa

40.000 artefak ini tetap berada di Kota Abadi. Dan itu juga tidak akan berubah di masa depan: dengan Motu proprio karena kamu sangat luar biasa Pada 12 November 1926, Museum Misi Etnografi didirikan dan didirikan di Istana Lateran. Sutradara pertama adalah Pastor Wilhelm Schmidt, mungkin ahli etnologi paling terkenal abad ke-20. Pada masa pemerintahan Paus Paulus VI. Museum ini kemudian dimasukkan ke dalam Museum Vatikan pada tahun 1970-an.

Saat ini, “Anima Mundi” berisi sekitar 80.000 artefak dan karya seni. Mereka datang dari Afrika, Amerika, Pasifik, Australia, Asia, dunia Islam dan bahkan dari budaya prasejarah dan pra-Columbus. Sebagai kurator, misionaris PIME Pastor Nicola Mapelli menjelaskan, artefak adalah “semacam duta budaya. Mereka berbicara tentang orang-orang dari mana mereka berasal: dari Papua Nugini ke Alaska, dari Australia ke Sahara dan Asia. Cerita Anda sangat hidup dan hidup. Sebenarnya, jenis seni ini tidak pernah mati, dan juga tidak statis. Sampai sekarang masih dipelihara oleh hubungannya dengan tempat dan masyarakat asalnya, oleh kepercayaan dan pandangan hidup mereka.” Kelompok adalah semacam pernyataan: suara rakyat yang hak dasarnya sering diinjak-injak.

Seni Aborigin

Seni Aborigin

READ  ▷ "Penghargaan Minggu Bintang" dimenangkan oleh ...

untuk membangun jembatan

Dan museum membangun jembatan. Merangsang dialog. Ini adalah cara untuk melindungi martabat manusia dan warisan dan warisan orang-orang yang jauh dari kita dalam waktu dan tempat. Pastor Mapelli melakukan perjalanan ke negara-negara tempat artefak itu berasal dan bertemu dengan penduduk setempat. Penting baginya untuk terlibat dalam dialog dengan orang-orang ini. “Misalnya, sebelum membuat bagian yang didedikasikan untuk Australia – yang pertama dari jenisnya – kami mengunjungi desa-desa tempat artefak yang ingin kami pamerkan berasal. Kami bertanya kepada penduduk asli tentang pentingnya apa yang mereka lekatkan pada objek yang mereka buat dan bagaimana pendapat mereka. mereka harus ditunjukkan kepada pengunjung.”

Seni Aborigin

Seni Aborigin

hadiah untuk ayah

Sebagian besar artefak di Museum Anima Mundi adalah hadiah yang diterima oleh paus di abad yang lalu atau dikirim ke Vatikan dari negara yang jauh. Museum Vatikan kini telah mengembalikan beberapa dari mereka ke negara asal mereka: misalnya, tsansa, kepala manusia yang diciutkan yang digunakan untuk tujuan ritual oleh suku Guevaro Amazon dan sekarang dikembalikan ke Ekuador.

Pastor Mapelli dengan penduduk asli

Pastor Mapelli dengan penduduk asli

Semuanya menceritakan sebuah cerita. Di wilayah Aborigin antara Australia dan Indonesia, ada pertemuan yang berpengaruh antara Pastor Mapele dan seorang Aborigin yang kakeknya bertanggung jawab atas salah satu totem dicat yang diukir di Kepulauan Tiwi. Pria berusia delapan puluh tahun itu memberi tahu ayahnya bagaimana dia diizinkan duduk di pangkuan kakeknya sambil mengukir, dan kakeknya mengatakan kepadanya bahwa apa yang dia buat adalah untuk seseorang yang tinggal jauh tetapi seseorang yang penting: Paus!

Anima Mundi: museum yang menganjurkan dialog antarbudaya

Anima Mundi: museum yang menganjurkan dialog antarbudaya

tempat tanpa batas

Anima Mundi adalah tempat tanpa batas. Ketika Paus Fransiskus meresmikan museum pada 18 Oktober 2019, ia menggambarkannya sebagai “rumah berhantu yang hidup yang pintunya terbuka untuk orang-orang di seluruh dunia, tempat di mana setiap orang merasa terwakili karena Gereja tidak mewakili siapa pun. Pengecualian, tidak pengecualian.”

Transparan seperti kaca tempat artefak dipajang, serta dinding yang mengelilingi bangunan Laboratorium Pemugaran Bahan Etnologi yang ada. Setelah pekerjaan selesai pada apa yang akan menjadi situs terakhir museum, pengunjung juga akan memiliki kesempatan untuk melihat pemulih beraksi.

Pekerjaan renovasi di "Anima Mundi"-Museum

Pekerjaan restorasi di Museum “Anima Mundi”

READ  Oxitec memungkinkan nyamuk rekayasa genetika terbang di Florida

Simpan, cari, dialog

Sebagaimana dijelaskan oleh Kepala Laboratorium Restorasi, Stefania Banduzzi, pendekatan pemulih bergeser dari perspektif Eropa Barat ke perspektif postkolonial. Seseorang akan menyadari peran penting yang dimainkan oleh etika dan tanggung jawab dalam melestarikan lingkungan: “Sebelumnya kami memiliki gagasan bahwa museum ini adalah harta karun dengan ribuan hal yang tak ternilai harganya. Tetapi kami tidak berpikir bahwa kami sedang berhadapan dengan peradaban yang hidup, dengan harta karun asal Sebagian besar organik yang memberi tahu kita tentang komunitas tempat mereka berasal. Anima Mundi Ini adalah museum yang memungkinkan kita untuk bersentuhan dengan bahan-bahan dari berbagai budaya non-Eropa. Itulah sebabnya kami selalu berusaha untuk mengikutsertakan masyarakat adat dalam keputusan melestarikan dan memamerkan artefak. Landasan pekerjaan kami adalah komitmen untuk menghargai keragaman dan terlibat dalam dialog.”

Pemulihan dalam semangat moral

Pemulihan dalam semangat moral

Etika Restorasi

Staf laboratorium unik ini seluruhnya terdiri dari wanita. Masing-masing – tergantung pada jenis bahannya – memiliki spesialisasinya sendiri. Dengan bertukar informasi di tingkat internasional, laboratorium mampu menerbitkan bukunya sendiri: “Etika dan Praktik Konservasi“: Bukti Global Pertama untuk Konservasi Artefak Etnografi dan Polimorfik.

Stefania Bandozi telah menekankan bahwa “etika konservasi” sangat mungkin dilakukan. Ini dapat terjadi dalam analisis yang cermat terhadap konteks asli dan “penjangkaran” objek etnografis dalam dialog dengan masyarakat adat saat ini. “Ini adalah perubahan paradigma yang menghadapkan semua yang bekerja di bidang budaya dengan tantangan profesional dan manusiawi, karena kita menyadari bahwa masyarakat kita saat ini, yang tidak terlalu memperhatikan kesejahteraan kolektif, dapat dan harus menjadi lebih solidaritas dan integratif. ,” dia menegaskan.

Ekspos Museum Jiwa

Ekspos Museum Jiwa

pertukaran internasional

Seseorang bermimpi untuk membuka sekolah internasional di Vatikan untuk melatih pemulih muda dalam seni pelestarian dan memberikan pengetahuan dan teknik yang jika tidak akan terancam hilang, lanjut Bandozi. Laboratorium restorasi di seluruh dunia berbagi keinginan untuk pendekatan baru untuk pelestarian: “Kami dapat melihat ini sendiri ketika kami mengunjungi tempat asal artefak. Misalnya, dalam kasus akuntan Christopher Columbus Missal, dipamerkan di Kuba pada tahun 2012 di Istana Kapten. Ini adalah kesempatan bagus untuk berinteraksi dengan laboratorium restorasi Kabinet untuk Konservasi dan Restorasi Havana Pertukaran pengalaman.

Pemulih di tempat kerja

Pemulih di tempat kerja

Contoh lain dari “berbagi konservasi” adalah pekerjaan laboratorium dengan ahli burung yang kadang-kadang dipanggil untuk memulihkan hiasan kepala Mekeo yang tidak biasa dari Papua Nugini – tertua di dunia. Dengan mengidentifikasi spesies burung dan memeriksa bulu yang digunakan, dimungkinkan untuk menyusun sampel standar yang mewakili semua warna bulu yang ditemukan di alam dan di koleksi museum. Berkat koleksi berharga ini, dimungkinkan, bekerja sama dengan laboratorium ilmiah Museum Vatikan, untuk melakukan eksperimen modern menggunakan teknologi laser untuk membersihkan bulu.

Pemulih di tempat kerja

Pemulih di tempat kerja

READ  Diskusi antara Xi Jinping dan politisi senior dari Indonesia dan Arab Saudi tentang COVID-19 dan perubahan iklim

Keterbukaan dan keramahan

Namun “Anima Mundi” juga merupakan simbol keterbukaan dan keramahan: ruangan besar ber-AC dengan 98% koleksi burung museum dipamerkan di ruang pamerannya. Proyek umum museum, yang saat ini hanya terdiri dari satu area yang didedikasikan untuk Australia dan Pasifik, menyediakan pembangunan aula tambahan. Mereka akan terhubung satu sama lain tanpa batas seperti dinding atau penghalang lainnya; Diterangi oleh cahaya alami yang masuk melalui jendela besar yang disaring sesuai dengan alasan konservasi. Tujuannya adalah untuk menciptakan kembali suasana sinar matahari yang menembus vegetasi subur Amazon, menerangi padang rumput Sioux atau menghangatkan pasir gurun.

Museum Etnologi Anima Mundi

Museum Etnologi Anima Mundi

keindahan menyatukan

“Untuk memahami bahwa gaun Sioux bukan hanya sepotong pakaian, tetapi mewakili kehidupan masyarakat — tangan para wanita yang menjahitnya, ritual penyucian, menabuh genderang, tarian matahari — berarti transendensi Anda dari “pengetahuan khusus” Anda. dan berbagi,” jelas Pastor Nicolas Mapelli.

Galeri dari Museum

Galeri dari Museum

Dan sikap itu masih mendasari advokasi misionaris Museum Anima Mundi hingga saat ini. Karya-karyanya telah dikagumi dalam banyak pameran internasional yang tak terlupakan: di Kuba pada 2012; Di Uni Emirat Arab pada tahun 2014 (pameran pertama dari jenisnya yang diselenggarakan oleh Museum Vatikan dan negara Islam). Di Canbara, Australia, pada tahun 2018, di mana Museum Vatikan pertama kali bertemu dengan dua museum lainnya – Museum Museum Peradaban Islam Sharjah dan Museum Nasional Australia Kami bekerja sama untuk membuat pameran bersama seni Islam: sebuah bukti dialog dan saling pengertian antara budaya dan agama. Dan jangan lupa: pameran di China, di Beijing, Kota Terlarang, tahun 2019. Sebuah komitmen atas nama keindahan keragaman yang menyatukan.

Anima Mundi

Anima Mundi

(Berita Vatikan)