Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Virus Corona: Di mana posisi dunia di awal tahun ketiga epidemi?

pandemi
Infeksi, pembatasan dan mitigasi: Di ​​mana dunia pada awal 2022 di Corona?

Seorang petugas kesehatan menguji seorang wanita peneliti untuk virus corona di sebuah pasar. Pada awal tahun, jumlah infeksi di India menurun, tetapi varian virus baru memperburuk situasi lagi di akhir tahun.

© Channi Anand / AP / DPA

Virus Corona juga akan mengamuk di tahun baru. Seorang pakar WHO mengatakan, bahkan setelah dua tahun, kita tidak lagi cukup diperlengkapi untuk menghadapi pandemi. Namun demikian, harapannya tetap bahwa kita akan mengendalikan penyakit ini dalam waktu dekat.

Dunia telah bergulat melalui pandemi virus corona selama dua tahun sekarang – tanpa akhir yang terlihat. Untuk saat ini, varian korona baru Omikron menjadi perhatian khusus. Terlepas dari segalanya, ada harapan bahwa Covid-19 akan tetap menjadi penyakit permanen tetapi dapat dikelola di tahun mendatang saat kita belajar untuk hidup dengannya. Dunia saat ini terjebak dalam siklus penularan, pembatasan, dan mitigasi. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, baru-baru ini memperingatkan: “Kami menghadapi musim dingin yang sangat keras di depan.”

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, risiko yang ditimbulkan oleh varian omicron dari virus corona tetap sangat tinggi. Organisasi mengumumkan hal ini dalam laporan manajemen mingguannya. Menurut pengamatan sebelumnya, varian menyebar jauh lebih cepat daripada varian delta. Di Amerika Serikat dan Inggris sekarang merupakan metastasis yang dominan. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tingkat pertumbuhan yang cepat kemungkinan merupakan kombinasi dari berkurangnya perlindungan oleh sistem kekebalan dan peningkatan penularan varian omicron. Namun, penurunan jumlah kasus baru-baru ini tercatat di Afrika Selatan.

Selain itu, data awal dari Inggris Raya, Afrika Selatan dan Denmark menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan varian delta, pasien tidak perlu dirawat sesering di klinik, lapor WHO. Tetapi lebih banyak penelitian diperlukan untuk benar-benar memahami pengamatan ini. Diharapkan obat-obatan yang telah dicoba dan diuji sejauh ini juga akan membantu alternatif ini.

READ  Sri Lanka menarik diri dari perdagangan minyak sawit

Virus Corona bermutasi, namun masih ada harapan

Namun banyak pakar kesehatan menegaskan bahwa dunia tidak lagi berada dalam belas kasihan pandemi Corona. “Kami memiliki alat untuk membuat mereka bertekuk lutut,” Maria Van Kerkhove, perwakilan WHO yang bertanggung jawab untuk memerangi virus corona, mengatakan pada bulan Desember. Jika alat-alat ini digunakan dengan benar, umat manusia dapat “mengakhiri epidemi pada tahun 2022.”

Vaksin Corona yang digunakan setahun lalu adalah secercah harapan. Mereka telah terbukti melindungi dari bentuk Covid-19 yang parah – bahkan dengan varian virus yang saat ini dominan Delta dan Omicron. Dalam satu tahun, 8,5 miliar dosis vaksin corona diberikan di seluruh dunia. Pada pertengahan tahun depan, produksi vaksin global harus mencapai 24 miliar dosis – cukup untuk memvaksinasi seluruh populasi dunia terhadap corona.

Organisasi Kesehatan Dunia mengkritik keadilan vaksinasi

Tetapi sementara beberapa negara telah memulai vaksinasi booster dan memvaksinasi anak-anak, di negara lain bahkan staf medis dan populasi yang paling rentan belum sepenuhnya divaksinasi.

Organisasi Kesehatan Dunia melihat vaksinasi yang tidak adil – dengan 67 persen populasi divaksinasi di negara-negara kaya dan tingkat vaksinasi di bawah 10 persen di negara-negara miskin – sebagai salah satu hambatan utama untuk mengakhiri epidemi. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros, memperingatkan bahwa “kampanye vaksinasi booster umum lebih cenderung memperpanjang daripada mengakhiri epidemi.”

Karena ketika virus menyebar, meskipun berada di negara yang jauh, ia dapat bermutasi dan menyebar ke bentuk yang lebih menular dan berbahaya. Buktinya adalah varian omicron, yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan pada akhir November, kata petugas darurat WHO Michael Ryan. Virus Corona “memanfaatkan kesempatan untuk berkembang lebih jauh” di daerah dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Masih ada ancaman untuk membebani rumah sakit

Negara-negara kaya telah “mengungkapkan miopia dengan asumsi bahwa vaksinasi akan menyingkirkan masalah itu sendiri,” kata profesor biologi Gautam Menon dari Universitas Ashoka di India. Dan bahkan jika studi awal menunjukkan gejala lebih lemah dengan Omicron, para ahli tetap berhati-hati. Toh, penyebaran besar-besaran varian corona ini membawa risiko mutasi virus yang berbahaya dan membebani rumah sakit.

Pada awal tahun 2021, koridor rumah sakit di seluruh dunia sering kali penuh sesak. Di negara-negara seperti Brasil dan Indonesia, orang-orang putus asa mencari botol oksigen untuk kerabat mereka, yang kesulitan bernapas. Holocaust besar bagi banyak korban Covid di India adalah simbol dari sejumlah besar korban: secara resmi, lebih dari 5,4 juta orang telah meninggal di seluruh dunia setelah tertular virus Corona, tetapi menurut Organisasi Kesehatan Dunia mungkin dua atau tiga kali lipat dari itu. nomor.

Peningkatan global dalam infeksi baru

Para ahli seperti ahli epidemiologi Andrew Neumer dari University of California berpendapat bahwa Covid-19 akan sama umum di masa mendatang, tetapi juga dapat dikendalikan seperti flu. Namun, salah satu skenario masa depan Organisasi Kesehatan Dunia juga mencakup pandemi Corona, yang semakin tidak terkendali karena meningkatnya mutasi berbahaya. Meski tidak seburuk itu, ketika ditanya seberapa siap kita menghadapi pandemi virus corona, kepala WHO Tedros hanya menjawab: “Saya masih belum siap.”

Dan menurut apa yang dilansir Agence France-Presse, mengutip informasi dari pihak berwenang, jumlah infeksi baru virus corona di seluruh dunia mencapai nilai mingguan tertinggi sejak awal epidemi. Di seluruh dunia, rata-rata lebih dari 935.000 infeksi terdeteksi per hari dari 22 hingga 28 Desember. Dengan total 65.500.000 kasus dalam tujuh hari, menurut statistik AFP, virus corona saat ini menyebar dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Rekor mingguan sebelumnya ditetapkan antara 23 dan 29 April. Saat itu, rata-rata 817.000 kasus terdaftar setiap hari.

cl
DPA
Agen Pers Prancis