Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Apakah lahar biru mengalir dari gunung berapi Kwah Ijen?

Gunung berapi Kawah Ijen di pulau Jawa di Indonesia merupakan keajaiban alam – ketika meletus, lahar biru muncul di sana. Apa sebenarnya di balik fenomena ini sayangnya adalah kisah tragis penderitaan dan eksploitasi.

Ketika malam tiba di pulau Jawa di Indonesia, sering terlihat fenomena aneh dan indah di sana. Gunung berapi aktif Kawah Ijen yang menjulang di atas pulau terkadang menjadi pemandangan alam yang unik. Lereng gunung berkilau dengan warna biru yang hampir seperti makhluk luar angkasa yang tampaknya berasal dari lava yang mengalir ke bawah.

Seperti jurnal ilmiah terkenal “Nasional geografisDia menjelaskan bahwa lahar biru yang diduga adalah sesuatu yang lain: Di bawah tekanan luar biasa dan pada suhu hingga 600 derajat Celcius, gas belerang merembes keluar dari gunung. Jika mereka bersentuhan dengan udara, mereka menyala dan melepaskan api biru hingga enam meter ke udara.

Bahan baku dibutuhkan

Warna biru disebabkan oleh pembakaran gas belerang – tetapi mengapa sebagian orang mengira bahwa gunung berapi mengeluarkan lahar biru? Faktanya, gas terkadang mencair dan berubah menjadi belerang cair. Ini kemudian mengalir menuruni lereng gunung berapi saat terus terbakar, menciptakan fenomena ini.

Juga menarik: Masaya – Bagaimana gunung berapi mengubah suatu negara menjadi Kristen

Namun fenomena ini membawa akibat yang tragis bagi banyak orang di Jawa. Karena ketika belerang mendingin dan berubah menjadi massa seperti batuan, ia menjadi bahan baku yang diinginkan – dan dapat ditemukan atau ditambang dalam jumlah besar di sekitar gunung berapi Kuah Ijen. Orang Jawa telah “memanen” belerang selama lebih dari 40 tahun.

READ  China mengubah "Jalur Sutra" menjadi jalur cerah untuk semua orang

Dieksploitasi dan tidak dilindungi

Menurut laporan, penambang membakar gas belerang atau belerang, sebagian untuk “mempercepat” produksi alam. Selain itu, gas tersebut dibuang melalui pipa untuk mendinginkannya dan mengubahnya menjadi belerang padat. Korbannya banyak pekerja yang “memanen” hingga 100 kilogram batu per orang per hari. Satu kilogram belerang yang dijual memberi mereka upah hanya 25 sen.

Dieksploitasi dan tidak dilindungi: Banyak pekerja mempertaruhkan kesehatan mereka dengan menambang belerang di gunung berapi Kwah IjenFoto: dpa Picture Alliance

Mereka biasanya tidak terlindungi dengan baik atau tidak terlindungi sama sekali dari asap dan gas beracun – pada kenyataannya, memakai masker gas akan diperlukan agar mereka tidak mengalami kerusakan kesehatan yang permanen. Jika Anda memiliki masker, Anda sering tidak dapat mengganti filter secara teratur. Lebih buruk lagi, sangat sedikit dari jerih payah di sini yang masih anak-anak. Menurut aspek keilmuanSmithsonian MagBanyak pekerja yang mengalami gangguan kesehatan.

Juga menarik: 13 gunung berapi paling aktif di dunia

Fenomena itu hanya muncul pada malam hari

Meski indah, “lahar” biru tidak unik di mana pun di dunia. Pemandangan juga dapat dilihat di Gunung Berapi Dallol di perbatasan negara-negara Afrika di Eritrea dan Djibouti. Sama seperti mata air panas bumi di Taman Nasional Yellowstone, banyak sulfur yang terkumpul. Sebenarnya yang terjadi di sini adalah belerang dipanaskan dan disulut oleh kebakaran hutan.

Gunung berapi Kawah Ijen telah lama menjadi faktor wisata penting di pulau Jawa karena letusan gunung berapi yang menakjubkan. Tetapi hanya pada malam hari nyala api muncul di bagian luar biru yang membuat gunung itu begitu terkenal. Tur berpemandu membawa pengunjung ke gunung, yang kawahnya juga merupakan rumah bagi keajaiban alam lainnya: salah satu danau paling asam di seluruh dunia, dengan pH hampir nol.

READ  Sedikitnya sepuluh orang tewas setelah longsor di Indonesia

Catatan: Mengingat situasi Corona saat ini, Indonesia dianggap wilayah berbahaya, Kementerian Luar Negeri Federal menulis di situsnya: “Kami telah diperingatkan sekarang tentang perjalanan wisata yang tidak perlu ke Indonesia.”