Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Tidak mungkin membayangkan produksi pangan tanpanya.”

Berlin / BremerhavenTanah air dari Udang Macan Putih adalah Samudra Pasifik Selatan. Udang, sebagai orang dewasa, hidup di dasar laut khatulistiwa yang berlumpur. Tapi krustasea laut telah berkeliaran di pedalaman Lower Saxony selama beberapa waktu. Dan di Kiel, Hamburg atau Hessian Niedenstein. Dalam budidaya, udang diproduksi untuk pasar, yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, pabrikan meyakinkan.

Budidaya udang adalah produk khusus di Jerman. Di negara ini, ikan mas, trout, dan remis sebagian besar diproduksi dalam budidaya. Di seluruh dunia saat ini terdapat lebih dari 400 spesies yang dibudidayakan secara terkendali sebagai alternatif penangkapan ikan tradisional, termasuk ikan air tawar dan air asin serta kerang seperti kepiting atau kerang dan alga. Di darat atau di laut, fasilitas penangkaran bertujuan untuk membantu mengurangi penangkapan ikan berlebihan di laut sekaligus memenuhi permintaan ikan dan makanan laut yang terus meningkat.

Kedengarannya bagus, tapi bisakah itu berhasil? Pada tahun 2000, sebuah kelompok yang dipimpin oleh ekonom Amerika Rosamund Naylor dari Universitas Stanford menerbitkan studi yang banyak dibahas Di majalah khusus “Nature”. Pada saat itu, para peneliti menyimpulkan bahwa penerapan praktik pengelolaan yang berwawasan lingkungan sangat penting jika industri akuakultur ingin memberikan kontribusi yang berkelanjutan pada produksi perikanan.

Nafsu makan ikan dan makanan laut tumbuh di seluruh dunia

Sekarang, setelah 20 tahun yang baik, Naylor menambahkan artikel ulasan sekali lagi Di majalah khusus “Nature”. Kesimpulan mereka: Banyak yang telah diperbaiki, tetapi lebih banyak pekerjaan dibutuhkan di beberapa bidang.
“Karena permintaan makanan laut terus meningkat di seluruh dunia, akuakultur akan terus berkembang,” kata Naylor, menurut pernyataan dari Stanford University. “Jika kita tidak melakukannya dengan benar, kita mengambil risiko masalah lingkungan yang sama seperti yang kita lihat dengan tanaman terestrial dan sistem peternakan kita: kontaminasi nutrisi, penggunaan antibiotik yang berlebihan, dan perubahan habitat yang mengancam keanekaragaman hayati.

Saat ini, sekitar setengah dari ikan dan makanan laut yang dikonsumsi setiap tahun ditutupi oleh budidaya. Menurut Organisasi Pangan Dunia FAO, volume produksi pada 2018 adalah 82 juta ton yang bagus. Dalam perspektif global, keinginan akan ikan dan makanan laut telah berkembang selama bertahun-tahun: dengan suara keras Laporan Perikanan 2020 Konsumsi per kapita global baru-baru ini meningkat ke rekor tertinggi 20,5 kilogram per tahun.

READ  Crash di java: data diunduh dari perekam audio

Sebagian besar budidaya, sekitar 75 persen dari volume yang dapat dimakan di seluruh dunia, terdiri dari pertanian air tawar – seperti pemeliharaan ikan mas dan ikan trout di kolam dan sungai. Spesies ikan laut kebanyakan dibesarkan di keramba besar di lepas pantai, seperti salmon di lepas pantai Norwegia. Asia adalah produsen utama, dengan pangsa 92 persen, dan China pada khususnya.

“Akuakultur telah menjadi bagian tak terpisahkan dari produksi pangan,” kata Philip Kanstinger, pakar akuakultur di WWF Environmental. Mengingat meningkatnya permintaan ikan dan daging dengan meningkatnya jumlah populasi dunia, produksi pangan jenis ini tidak dapat dihindari. Laut menipis, meskipun investasi meningkat, penangkapan ikan liar telah mengalami stagnasi selama bertahun-tahun.

Karena perikanan laut tidak lagi menyediakan ikan dalam jumlah yang cukup, industri akuakultur menjadi semakin menarik secara ekonomi, kata Ulfert Focken dari Institut Lingkungan Perikanan di Institut Thünen di Bremerhaven. “Pada 1980-an, akuakultur di beberapa bagian Asia dan Afrika tidak lebih dari sekadar ekonomi subsisten yang diperluas. Ikan digunakan di rumah mereka sendiri atau dijual di pasar lokal.” Saat ini, banyak perusahaan berorientasi pasar menengah dan besar telah ditambahkan. Nasional dan internasional.

Laut menipis, dan meskipun investasi meningkat, penangkapan ikan di alam liar mengalami stagnasi selama bertahun-tahun

Rosamund Naylor adalah seorang ekonom Amerika di Universitas Stanford

Sejak awal berdirinya, industri perikanan budidaya telah menghadapi sejumlah permasalahan, salah satunya berkaitan dengan pemberian pakan ikan predator hasil budidaya dengan ikan hasil tangkapan dari alam – berupa tepung ikan dan minyak. Permintaan produk ini masih tinggi, dan harga produk meningkat. Namun, jumlah tepung ikan dan minyak yang dibutuhkan untuk setiap ikan budidaya terus menurun, menurut peneliti Naylor dalam studi “Alam” saat ini.

Salmon dan ikan trout diberi makan sebagai alternatif vegetarian

“Kami telah berhasil mengubah ikan predator seperti salmon dan trout menjadi tanaman,” kata rekan penulis Ronald Hardy dari Institut Penelitian Budidaya Perairan Universitas Idaho. Alih-alih ikan, predator sekarang semakin memakan alternatif nabati seperti protein kedelai dan minyak lobak. Untuk meningkatkan toleransi ikan dan produktivitas, produk herbal semakin disesuaikan dengan kebutuhan spesies budidaya individu.

READ  Selebritas Swiss bergantung pada keberlanjutan

“Di India dan Cina, spesies ikan mas dipelihara sepenuhnya tanpa tepung ikan,” kata ahli Thünen, Focken. “Mengurangi tepung ikan dan minyak ikan dalam pakan merupakan langkah penting menuju produksi akuakultur yang berkelanjutan.”

Namun, ketika menanam tanaman pakan ternak, perhatian harus diberikan pada pengelolaan yang berkelanjutan, kata pakar WWF Kanstinger. “Kedelai dari pertanian Brasil atau minyak sawit dari Indonesia bukanlah alternatif yang baik karena habitat alamnya rusak.” Namun, secara umum, ikan adalah pengadaptasi pakan yang lebih baik daripada babi atau sapi: “jadi dampak lingkungan seringkali lebih kecil dalam budidaya ikan.”

Ekonomi sirkuler yang efisien, di mana produk sampingan dari proses manufaktur lain digunakan untuk menambah nilai, misalnya, pada dasarnya sangat penting untuk membuat akuakultur berkelanjutan, kata ahli Thünen Focken. Ia mencontohkan budidaya lobak hingga menghasilkan biodiesel. Setelah minyak diekstraksi, sisa bungkil tersisa yang dapat digunakan dalam budidaya untuk memberi makan ikan.

Hindari kontak kandang dengan laut

Untuk melindungi lingkungan, perlu juga untuk memilih tempat yang cocok dalam budidaya. Kansteiner menekankan bahwa mengubah habitat alami, misalnya, harus dihindari dengan cara apa pun. Menurut WWF, pembentukan budidaya perikanan turut bertanggung jawab atas penurunan jumlah mangrove global.

Kanstinger mencermati secara kritis kandang-kandang kandang di laut lepas, misalnya di peternakan salmon Norwegia. Risiko penyebaran parasit seperti kutu salmon ke populasi alami dari sana sangat besar. Jika hewan melarikan diri dari fasilitas tersebut, ada juga risiko bahwa hewan berkembang biak akan berpapasan dengan salmon liar – berpotensi menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan untuk kumpulan gen spesies tersebut. Lagipula, dengan kotoran hewan, begitu banyak nutrisi yang masuk ke laut dalam ruang tertutup. Untuk menghindari masalah ini, kontak antara keramba dan laut harus dihindari dan salmon harus dipelihara dalam sistem penanganan tertutup.

READ  Keanekaragaman Hayati: Di ​​sinilah sebagian besar vertebrata yang belum ditemukan hidup

Sejak musim gugur yang lalu, tim peneliti internasional dengan partisipasi Jerman telah menyelidiki bagaimana budidaya ikan laut di darat telah berhasil dalam proyek DigiRAS, yang dipimpin oleh organisasi penelitian Norwegia SINTEF. “Proyek ini akan mempelajari konservasi lima spesies ikan dalam sistem RAS (catatan: daur ulang sistem akuakultur),” jelas Roman Netzer, seorang peneliti di SINTEF. Konsorsium Proyek Internasional ingin mempelajari komunitas mikroba pada ikan dan air di fasilitas tersebut. Tujuannya adalah mengembangkan strategi untuk meningkatkan kualitas air, mengembangkan sensor, dan memeriksa kesejahteraan ikan dengan bantuan sistem kamera dan kecerdasan buatan. ”

Ekskresi hewan dapat merusak ekosistem

Namun, saat ini, sistem daur ulang mahal untuk dioperasikan, baik dalam hal konstruksi dan pengoperasian, kata peneliti Thünen Focken: “Jadi, mereka masih memainkan peran sekunder dalam produksi ikan yang dapat dimakan.” Tanpa sistem tertutup, misalnya ketika berkembang biak dalam sistem kolam terbuka atau sistem aliran, seseorang menderita masalah yang sama di darat seperti di laut: kotoran hewan dapat masuk ke perairan alami dan merusak ekosistem.

Tujuannya adalah untuk memeriksa kesehatan ikan dengan bantuan sistem kamera dan kecerdasan buatan

Roman Netzer, Peneliti di SINTEF

Bahkan saat ini, bagaimanapun, jejak ekologi dari beberapa bentuk budidaya sangat menguntungkan, seperti produksi alga atau kerang, kata Kanstinger. Namun, ikan predator seperti salmon dan ikan air tawar lebih populer di kalangan konsumen di negara ini. Budidaya ikan mas domestik di tambak berkelanjutan secara lingkungan, tetapi permintaan ikan ini rendah dan jumlah pemilik tambak telah menurun selama bertahun-tahun.

Secara umum, manfaat akuakultur lebih besar daripada manfaatnya, kata peneliti Thünen Focken. “Ada banyak contoh sistem akuakultur berkelanjutan, dan kinerja di seluruh dunia telah meningkat selama 20 tahun terakhir.” Tidak seperti Jerman, di mana konsumsi ikan hanya berdasarkan rasa, akuakultur digunakan di banyak bagian dunia yang memungkinkan orang untuk mendapatkan protein hewani. “Di sebagian besar populasi dunia, akuakultur dapat membantu mengamankan makanan, terutama pasokan protein hewani.”