Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sind Schwellenländer die Zukunft?

Apakah pasar negara berkembang adalah masa depan? | 14/05/22

Sekitar satu dekade yang lalu, ketika investor masih antusias dengan pasar negara berkembang dan meremehkan Amerika Serikat, Rocher Sharma menggambarkan Amerika Serikat sebagai “negara yang kembali” dan dengan tepat memperkirakan pasar bull akan mengikuti. Saat ini, Sharma adalah CEO Rockefeller International, cabang internasional Rockefeller Capital Management, dan melihat peluang terbaik di luar China dan Amerika Serikat, dua ekonomi terbesar dunia.

Ditulis oleh Reshma Kapadia, Barones. Terjemahan: Laura Marcus

Sharma bergabung dengan Rockefeller pada Februari setelah menghabiskan 25 tahun mengelola investasi di Morgan Stanley, terakhir sebagai kepala strategi global. Perusahaan memiliki $95 miliar aset klien yang dikelola. Sharma juga sedang dalam proses mendirikan perusahaan investasi baru bernama Breakout Capital dalam kemitraan dengan Rockefeller. Dia akan fokus pada pasar negara berkembang dan alokasi kekayaan global, spesialisasi Sharma.

Sharma baru-baru ini berbicara dengan Miami’s Barron’s – salah satu titik kontaknya selama pandemi virus corona – tentang tantangan yang dihadapi perusahaan dan investor di China. Dia juga menjelaskan mengapa dia menghindari saham teknologi China seperti Alibaba dan perusahaan mewah global, dan mengapa investor perlu mempertimbangkan kembali perkiraan pertumbuhan mereka. Di bawah ini adalah versi percakapan yang diedit.

Barron: Bagaimana perang di Ukraina akan mempengaruhi pasar saham?

Rocher Sharma: Saat ini berjalan [die Anleger] Saya kira ini adalah konflik marjinal – dan perang yang panjang dan keras. Ini akan mempengaruhi hal-hal dalam poin desimal daripada poin persentase.

Saya tidak khawatir tentang China bergabung dengan Rusia dan Perang Dunia III. Cina berakar lebih kuat dalam sistem keuangan Barat dan lebih peduli tentangnya [Russland]. Ini membatasi kemampuan China untuk bertindak dan mengendalikannya. Ekonomi China juga lemah – dan negara ini sangat menghargai ekonominya.

Bisakah Presiden China Xi Jinping ditolak untuk masa jabatan ketiga pada musim gugur mengingat masalah ekonomi baru-baru ini dan konsekuensi dari penguncian virus corona yang ketat?

tidak ada yang tahu. Tetapi China sedang berjalan menjauh dari salah satu pencapaiannya yang paling signifikan dalam 40 tahun terakhir: tidak ada kepala negara yang diizinkan memegang jabatan lebih dari dua periode. Itu selalu mengarah pada pembaruan – untuk perubahan kepemimpinan. [Wenn Xi eine dritte Amtszeit bekommt,] Itu akan menjadi langkah besar. Saya lebih khawatir bahwa ekonomi China mungkin kehilangan stabilitas dari waktu ke waktu.

READ  Utilitas gas Jerman: Apakah Anda siap untuk larangan?

Kekhawatiran lain adalah utang China dan konsekuensi dari pertumbuhan yang didorong oleh utang dalam dekade terakhir. ada yang sama [des Schuldenproblems] Diinformasikan, dan untuk alasan ini mencoba untuk membatasi sektor real estate. [Top-Wirtschaftsberater] Liu He tahu bagaimana utang membuat ekonomi lemah dan bekas kerajaan Cina runtuh karena utang. Tetapi setiap kali mereka ingin terbebas dari hutang, ekonomi melemah dan mereka mengambil lebih banyak hutang.

Haruskah investor dan perusahaan asing terus berinvestasi di China?

China adalah pasar berkembang yang saya tidak terlalu tertarik. Setiap orang perlu berpikir tentang bagaimana melakukan diversifikasi di luar China. Bahayanya bukanlah bahwa China akan terlibat dalam perang Ukraina atau terlibat dalam konflik dengan Taiwan. Ini adalah risiko yang tidak terduga. Perhatian utama saya adalah masalah yang ditimbulkan oleh model pertumbuhan Cina. Tantangan demografisnya nyata: populasi China menyusut untuk pertama kalinya dalam sejarah. Ketika itu terjadi, tidak ada ekonomi yang dapat tumbuh pada tingkat yang signifikan. China akan berjuang bahkan mendekati pertumbuhan 5 persen.

Bagaimana globalisasi akan berlanjut di lingkungan ini?

Ini lebih bilateral dan regional [Handels-]kesepakatan yang diharapkan. Ambil India, misalnya: Uni Emirat Arab adalah salah satu mitra dagang terbesar negara itu, dan hubungan dengan Arab Saudi semakin kuat.

Bahkan dengan digitalisasi, kita akan melihat perlambatan globalisasi karena sekarang ada rasa kebangsaan yang jauh lebih kuat [und die Länder] Mereka ingin data tetap berada di negara mereka. Semua bidang globalisasi terancam.

Kita akan melihat pandemi dan invasi ke Ukraina sebagai awal dari perubahan yang sangat besar dalam ekonomi global. Tidak ada yang menjadi urusannya [in China] menyerah dan pensiun ke negara Anda; Banyak yang telah diinvestasikan di dalamnya. Tetapi setiap langkah, tidak peduli seberapa kecil, adalah tentang memiliki rantai pasokan di area yang lebih luas dan lebih aman. Ini akan muncul dalam margin dan pendapatan, bukan dalam satu atau dua kuartal, tetapi mungkin 10 hingga 20 kuartal.

Apa artinya bagi investor?

Margin keuntungan berada di bawah tekanan di seluruh dunia. Sisi baiknya: kesenjangan dapat meningkat secara bertahap. Dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan, keseimbangan kekuatan akan bergeser ke arah pekerja karena perusahaan sekarang harus memproduksi lebih dekat ke rumah dan lebih memikirkan tenaga kerja yang aman daripada tenaga kerja yang lebih murah.

READ  Sulzer berekspansi di India dengan pusat layanan baru - ZWP Online - Portal Berita Industri Gigi

Siapa pemenang dan pecundang?

Beberapa saham mewah global akan segera mengungguli karena era pertumbuhan kekayaan yang didorong oleh inflasi harga aset memudar. Sebagai alternatif, perusahaan barang konsumen inti yang melayani lebih banyak segmen kelas menengah ke bawah dapat melakukan jauh lebih baik mengingat daya tawar dan upah mereka. [dieser Gruppe] Dia meningkat.

Saham China jatuh, terutama perusahaan internet seperti Alibaba dan Tencent. Apakah Anda masih ingin memiliki saham China?

Saya akan terus berinvestasi di China tetapi saya ingin menjaga eksposur saya tetap rendah di sana karena risiko ekonomi. Saya tidak tertarik dengan perusahaan teknologi China. Model bisnis Anda rusak secara permanen. Namun, di reruntuhan kita dapat menemukan beberapa stok Cina berkualitas tinggi, misalnya Haidilao. Tetapi masa depan sepuluh tahun ke depan adalah milik negara-negara yang lebih kecil. Amerika Serikat dan Cina terlalu terwakili dalam portofolio.

Bias Amerika telah bermanfaat bagi investor selama dekade terakhir. Mengapa Anda harus melakukan diversifikasi?

Setiap dekade, tema investasi baru mendominasi dunia: pada 1980-an, Jepanglah yang merebut 50 persen kapitalisasi pasar global pada 1989. Pada 1990-an, industri teknologi AS. Sepuluh tahun yang lalu, pasar negara berkembang tidak bisa mendapatkan cukup banyak orang dan menerkam negara-negara BRIC (Brasil, Rusia, India dan Cina) karena mereka dianggap sebagai masa depan dunia. Anda telah menyatakan bahwa Amerika Serikat akan menjadi negara yang kembali. Pasar saham AS naik tiga kali lipat dan pasar negara berkembang datar. Sekarang saya merasakan sebaliknya.

Amerika Serikat menyumbang 62 persen dari kapitalisasi pasar global, tetapi hanya 26 persen dari ekonomi global. Kapitalisasi pasar negara-negara berkembang adalah 11 persen dan ukuran ekonomi mereka sekitar 35 persen. Investor berinvestasi sangat sedikit di sini.

Pasar negara berkembang tidak kebal terhadap tantangan ekonomi. Di mana peluang terbaik?

Ekspektasi pertumbuhan harus dikurangi di mana-mana karena semua ekonomi menghadapi tantangan yang sama: de-globalisasi, demografi, dan kenaikan suku bunga pada saat utang meningkat di seluruh dunia. Namun, ada pemenang relatif. India, misalnya, dapat melakukannya dengan baik, tetapi ukuran keberhasilan yang baru adalah pertumbuhan di atas lima persen, bukan tujuh hingga delapan persen.

Harga komoditas adalah indikator terbaik dari kinerja pasar negara berkembang. Tahun 1970-an adalah tahun terbaik untuk pasar negara berkembang – bahkan sebelum Indeks MSCI. Biasanya, jika Anda terutama optimis tentang komoditas, ini harus tercermin dalam kinerja yang baik dari pasar negara berkembang.

READ  Kelas atas listrik: Saya mencoba "Tesla Cina" Nio ET7

Saya cinta Indonesia dan perusahaan seperti [den Mischkonzern] Astra International dan Bank Central Asia, bank terkemuka dengan inisiatif digital yang kuat. Saya juga menyukai Brasil dengan perusahaan seperti Petrobras, Vale, dan sebagian besar Amerika Latin bekerja lebih baik dengan harga komoditas yang lebih tinggi.

Apa hal lain yang menarik selain bahan baku?

Diversifikasi dari produksi Cina menguntungkan Vietnam, Bangladesh dan mungkin Indonesia. Di negara-negara industri, ada inflasi digitalisasi yang signifikan, tetapi masih dalam masa pertumbuhan di negara-negara berkembang.

India bisa mendapatkan keuntungan besar dari ini. Dengan teknologi dan infrastruktur digital yang lebih baik, subsidi pemerintah menjangkau masyarakat miskin dengan cara yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan. Pemenang Transformasi Digital: Bharti Airtel. Ini adalah perubahan kecil yang terjadi di India, Indonesia dan di tempat lain. Saya tahu 50 perusahaan berkualitas tinggi di pasar negara berkembang di luar China dengan kapitalisasi pasar lebih dari $1 miliar yang dapat bertaruh pada tren ini.

Bagaimana mereka diklasifikasikan?

Perusahaan berkualitas di pasar negara berkembang berdagang dengan diskon yang signifikan dibandingkan dengan perusahaan di pasar maju, dengan peluang di konsumen dan teknologi, selain dari saham teknologi utama. Dari 200 ekonomi di dunia, lebih dari 150 diklasifikasikan sebagai pasar negara berkembang.

Apa yang perlu diketahui investor tentang dolar AS?

Kehidupan rata-rata koin cadangan biasanya sekitar 100 tahun. Dolar AS telah menjadi mata uang cadangan selama hampir 100 tahun. Sebelum itu adalah pound Inggris. Melihat aset luar negeri bersih dalam dolar menunjukkan seberapa tinggi utang luar negeri AS: utang luar negeri bersih AS saat ini sekitar $16 triliun. Ini setara dengan sekitar 70% dari PDB Amerika Serikat. Di masa lalu, angka di atas 50 persen merupakan tanda adanya masalah dengan mata uang lokal. Dolar AS tampaknya habis.

Dari sudut pandang ekonomi, sanksi terhadap Rusia telah menimbulkan keraguan tentang standar dolar AS. Renminbi bisa menjadi penerus yang baik, tetapi sistem keuangan China sangat rapuh dan akunnya tidak dapat dikonversi. Tidak ada alternatif hari ini, tetapi sesuatu perlahan-lahan terjadi.