Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nyeri haid yang parah?  Spanyol ingin mengalokasikan 3 "hari menstruasi" per bulan untuk wanita

Nyeri haid yang parah? Spanyol ingin mengalokasikan 3 “hari menstruasi” per bulan untuk wanita

Spanyol mungkin menjadi negara Barat pertama yang mengizinkan perempuan mengambil “cuti bulanan” beberapa hari di tempat kerja setiap bulan. Pembayaran tersebut merupakan bagian dari tagihan baru yang akan diumumkan minggu depan.

Pemerintah Spanyol diperkirakan akan menyetujui tindakan tersebut sebagai bagian dari undang-undang yang lebih luas tentang kesehatan reproduksi dan hak aborsi, yang rinciannya akan diumumkan pada hari Selasa. Demikian dilansir media nasional.

Menurut surat kabar El Pais RUU tersebut mengamanatkan minimal tiga hari sakit dalam sebulan untuk wanita dengan nyeri haid yang parah.

Surat kabar tersebut melaporkan bahwa “cuti yang diawasi secara medis” ini bahkan dapat diperpanjang hingga lima hari untuk wanita yang mengalami kram parah, mual, pusing, dan muntah.

Secara global, cuti haid saat ini hanya tersedia di beberapa negara, antara lain Jepang, Taiwan, Indonesia, Korea Selatan, dan Zambia.

“Jika undang-undang Spanyol ini disahkan, dan jika mendapat cuti berbayar, itu akan menetapkan standar global baru, standar emas,” Elizabeth Hill, seorang profesor di University of Sydney yang mempelajari kebijakan cuti menstruasi di seluruh dunia, mengatakan kepada Euronews. . .

Menurut Spanish Society of Obstetrics and Gynecology, sekitar sepertiga wanita mengalami nyeri hebat saat menstruasi, yang dikenal sebagai dismenore.

Gejalanya meliputi sakit perut yang parah, diare, sakit kepala, dan demam.

“Jika masalah tidak dapat diselesaikan secara medis, kami pikir sangat masuk akal untuk memiliki kecacatan sementara dalam konteks ini,” Angela Rodriguez, Menteri Luar Negeri Spanyol untuk Kesetaraan dan Memerangi Kekerasan Berbasis Gender, mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan surat kabar itu. . El Prideco.

“Penting untuk memperjelas apa itu periode yang menyakitkan, kita tidak berbicara tentang ketidaknyamanan ringan di sini, tetapi tentang gejala serius seperti diare, sakit kepala parah, dan demam,” tambahnya.

READ  Kompensasi untuk pelaut setelah 800 PHK melalui Zoom

menstigmatisasi perempuan?

Usulan cuti haid ditunda dan pemerintah koalisi sayap kiri negara itu dikatakan terbagi atas rencana yang sama.

Sementara partai Podemos sayap kiri mendorongnya, beberapa Sosial Demokrat khawatir bahwa cuti haid mungkin berbahaya bagi perempuan dengan mencegah majikan mempekerjakan mereka.

Cristina Antonanzas, wakil sekretaris Konfederasi Umum Buruh, sebuah serikat pekerja terkemuka di Spanyol, memperingatkan bahwa langkah tersebut dapat menstigmatisasi perempuan.

“Dalam jangka panjang, ini bisa menjadi penghalang lain bagi perempuan untuk mencari pekerjaan,” katanya kepada Euronews.

“Karena kita semua tahu bahwa kita telah ditanya berkali-kali apakah kita seorang ibu, yang merupakan sesuatu yang tidak boleh dan tidak boleh ditanyakan kepada pria. Apakah langkah selanjutnya adalah bertanya pada diri sendiri apakah kita mengalami kram menstruasi?”

Antonanzas mengeluh bahwa serikat pekerja tidak diikutsertakan dalam diskusi pemerintah.

“Ketika tindakan legislatif dan perubahan dibawa ke meja, dampaknya terhadap perempuan harus dianalisis dengan sangat hati-hati. Kami tidak tahu apakah perusahaan akan menerimanya,” katanya.

Setan ada dalam perinciannya: kontradiksi dengan feminisme?

Federasi Spanyol lainnya, Comisiones Obreras, mendukung gagasan cuti menstruasi.

“Kami pikir itu akan membantu perempuan,” Carolina Vidal, Menteri Perempuan, Kesetaraan dan Kondisi Kerja, mengatakan kepada Euronews.

“Kami telah berjuang sepanjang hidup kami melawan stigmatisasi masyarakat, politik, dan bisnis. Haruskah kami bersembunyi sekarang karena kami perempuan dan kami mengalami menstruasi yang menyakitkan? Ini bertentangan dengan feminisme. Kami tidak boleh bekerja di bawah rasa sakit.”

Kelompok Comisiones Obreras juga menyuarakan keprihatinan tentang spesifikasi proposal, terutama apakah wanita perlu membuktikan bahwa mereka memiliki kondisi yang diketahui memperburuk nyeri haid – misalnya: endometriosis atau sindrom ovarium polikistik – untuk menerima cuti haid.

READ  Penyedia tiket menatap masa depan dengan percaya diri

“Berapa banyak wanita yang kita tinggalkan?” kata Vidal. “Dalam banyak kasus, periode menstruasi tidak tertahankan dan melumpuhkan, tetapi tidak diakui sebagai patologi.”

Menteri Ekonomi Nadia Calvino, seorang sosialis, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita Europa Press, Kamis, bahwa beberapa draf rencana tersebut masih dalam pembahasan.

“Biar saya perjelas lagi: Pemerintah ini percaya dan berkomitmen penuh pada kesetaraan gender dan kami tidak akan mengambil tindakan apa pun yang akan menstigmatisasi perempuan,” kata Calvino.

RUU tersebut juga menetapkan pengurangan pajak pertambahan nilai untuk produk-produk kebersihan seperti tampon dan pembalut, dan penyediaan produk-produk ini secara gratis di sekolah-sekolah dan pusat-pusat pendidikan.

untuk saya El Pais Kesehatan siklus menstruasi harus menjadi bagian dari hak kesehatan wanita Spanyol. Ia menyatakan bahwa “stereotipe dan mitos tentang menstruasi yang masih ada dan menghambat kehidupan perempuan harus diperangi.”

Undang-undang Kesehatan juga akan menjamin hak untuk aborsi gratis dalam sistem kesehatan masyarakat negara dan menghapus persyaratan persetujuan orang tua untuk prosedur dari usia 16 hingga 17 tahun.