Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AS: Mahkamah Agung menolak tuntutan hukum terhadap Obamacare

Untuk Partai Republik, ini adalah kemunduran berikutnya dalam pertempuran hukum melawan mereka Barrack Obama Reformasi Perawatan Kesehatan: Mahkamah Agung menolak gugatan lain terhadap paket legislatif Obamacare dengan tujuh banding dua.

Prosedur tersebut berkaitan dengan pertanyaan apakah reformasi kesehatan yang diadopsi pada tahun 2010 benar-benar tidak valid karena komponen kunci telah dibalik secara de facto. Fokusnya adalah pada asuransi wajib, yang dikenal sebagai “mandat individu”: reformasi mengharuskan sebagian besar warga Amerika memperoleh asuransi kesehatan di bawah ancaman denda.

Item ini sangat kontroversial dan sudah ada di tengah pada tahun 2012 Keputusan pertama Mahkamah Agung tentang “Obamacare”. Pada saat itu, pengadilan memutuskan oleh mayoritas sempit bahwa reformasi kesehatan adalah konstitusional karena denda dapat dipahami sebagai pajak. Kongres, yang diizinkan untuk mengumpulkan pajak, tidak melebihi kekuatannya karenanya.

Partai Republik di sekitar Presiden Donald Trump saat itu menghapus klausul hukuman pada tahun 2017. Beberapa negara bagian yang dikuasai Partai Republik kemudian berpendapat bahwa ini membuat penguncian wajib tidak konstitusional dan bahwa seluruh reformasi tidak valid. Akhir tahun 2018 tutup Seorang hakim federal konservatif di Texas setuju.

Namun, Mahkamah Agung kini telah memutuskan bahwa negara bagian tidak berhak untuk menuntut. Ini berarti bahwa jutaan orang menjaga asuransi kesehatan mereka.

Hakim konservatif juga menolak kasus tersebut

Bagi mantan Presiden Trump, ini adalah kekalahan ganda. Bukan hanya dia Dengan meminta untuk mencabut reformasi Obama, Gagal lagi. Mahkamah Agung Konservatif – juga karena beberapa hakim yang dicalonkan oleh Trump – sekali lagi gagal mengikuti panduan Partai Republik.

Beberapa tokoh Demokrat menyatakan kepuasan mereka dengan keputusan itu. Seorang juru bicara Wakil Presiden Kamala Harris mengumumkan bahwa jutaan orang Amerika terus mendapatkan asuransi kesehatan melalui Undang-Undang Perawatan Terjangkau. Juru bicara DPR Demokrat Nancy Pelosi berbicara tentang “tonggak sejarah.”

READ  Kekerasan di Timur Tengah: Beberapa Negara Ingin Menengahi