Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelatihan juga tidak diperlukan: Texas tidak memiliki lisensi senjata

Pelatihan juga tidak perlu
Texas tidak memiliki lisensi senjata

Sampai saat ini, pemilik senjata di negara bagian Texas, AS, diwajibkan untuk mendapatkan lisensi senjata. Di masa depan, ini tidak lagi diperlukan, dan pelatihan dengan senjata tidak lagi diwajibkan oleh hukum.

Mulai September, kebanyakan orang dewasa di Texas tidak memerlukan lisensi senjata atau pelatihan wajib untuk membawa senjata secara terbuka. Gubernur Greg Abbott menandatangani satu pada hari Rabu (waktu setempat) hukum yang sesuai, menurut situs web Parlemen Texas. Hal ini memungkinkan sebagian besar warga negara yang berusia minimal 21 tahun yang secara sah memiliki pistol untuk membawanya di depan umum tanpa izin tambahan.

Dan media AS mengutip para pendukung hukum Partai Republik yang mengatakan bahwa ini akan memudahkan orang Texas untuk mendapatkan dan membawa senjata untuk perlindungan mereka. Sampai sekarang, lisensi pistol adalah wajib di negara bagian. Untuk ini, warga Texas harus memberikan sidik jari, menyelesaikan beberapa jam pelatihan menembak, dan mengikuti ujian tertulis dan praktik, lapor Texas Tribune. Karena itu, diperbolehkan membawa senapan secara terbuka dan tidak mencolok tanpa izin.

Penentang undang-undang kontroversial telah mengkritik bahwa pelatihan yang sekarang dibatalkan telah berfungsi untuk melindungi publik. Mereka memperingatkan peningkatan kekerasan senjata. Dengan penandatanganan RUU tersebut, Texas membuntuti sejumlah negara bagian lain yang dipimpin konservatif yang telah mengambil tindakan serupa.

100 kematian sehari

Di Amerika Serikat, sekitar 50 negara bagian mengizinkan pemindahan senjata secara terang-terangan atau diam-diam tanpa memerlukan izin atau pelatihan khusus. Dibandingkan dengan Eropa, undang-undang senjata di Amerika Serikat umumnya sangat longgar. Pendukung mengutip Amandemen Kedua, disahkan pada 1791, yang mereka yakini memungkinkan orang Amerika untuk memanggul senjata.

Ada kecelakaan fatal biasa yang berkaitan dengan senjata api, yang biasanya mudah dibeli di sana. Otoritas kesehatan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mencatat total 39.740 kematian akibat senjata dalam penghitungan terbaru 2018 – rata-rata 100 kematian per hari. Sekitar 60 persen dari kasus tersebut adalah bunuh diri dan sekitar 30 persen adalah pembunuhan.

READ  Lebih dari 500.000 orang Prancis berisiko kedaluwarsa bukti Corona