Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AS: Penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas tewaskan 21 orang!  Pesan pelaku menjadi publik

AS: Penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas tewaskan 21 orang! Pesan pelaku menjadi publik

  1. Beranda
  2. Globalisme

makhluk:

ke: Richard StrobelDan Mark Demetriou

Sebuah penembakan terjadi di sebuah sekolah dasar di Ovaldi, Texas. Saat ini ada pembicaraan tentang lebih dari 20 kematian. Semua berita dapat ditemukan di kaset kami.

Pembaruan dari 25 Mei, 13:14: Senator Republik Texas Ted Cruz menyebut tindakan itu kepada CNN sebagai “kejahatan yang tak terkatakan.” Namun, dia menentang seruan untuk undang-undang yang lebih ketat tentang senjata yang sekarang diberlakukan. Dia segera menuduh Demokrat “mempolitisasi” serangan Ovaldi untuk membatasi hak memiliki senjata.

Cruz mengklaim bahwa undang-undang yang ketat tidak mencegah tindakan seperti itu. Sebaliknya, harus dipastikan bahwa hukum ditaati dengan lebih ketat di sekolah dan universitas. “Kami tahu dari masa lalu bahwa salah satu alat paling efektif untuk menjaga keamanan anak-anak adalah penegakan hukum bersenjata di kampus.”

Penembakan di sebuah sekolah dasar Amerika di Ovaldi: Pelaku menembak neneknya terlebih dahulu

Pembaruan dari 25 Mei, 12:30: Seperti yang diketahui, pria bersenjata itu menembak neneknya sebelum dia pergi ke sekolah. Sedikit yang diketahui tentang pelaku yang ditembak mati oleh polisi. Gubernur Texas Greg Abbott mengidentifikasi penyerang sebagai Salvador R. Anak berusia 18 tahun, yang tinggal sendiri di kota kecil Ovaldi, sebelah barat San Antonio.

Setelah menembak neneknya, dia kabur dari apartemennya dan kabur dengan mobil. Dia mengemudikan mobilnya ke parit dekat SD Robb. Dia pergi dan pergi ke sekolah. Petugas polisi tidak berhasil mencegahnya memasuki gedung.

Sekitar pukul 11.30 waktu setempat, R masuk ke sekolah dan melepaskan tembakan di beberapa ruang kelas sebelum ditembak mati oleh petugas polisi. Gubernur Abbott berbicara tentang tindakan yang mengerikan dan “tidak dapat dipahami”.

Abbott mengatakan para penyelidik sekarang berusaha mengumpulkan “informasi latar belakang yang terperinci” tentang pelaku, motifnya, dan senjatanya. Polisi percaya dia bertindak sendiri. Awalnya tidak jelas apakah dia benar-benar berurusan dengan polisi di masa lalu.

Uvalde-News: 19 anak ditembak mati di Texas – orang tua harus menjalani tes DNA

Pembaruan dari 25 Mei, 12:30: SSGT Willie de Leon Civic Center, kurang dari dua mil dari Sekolah Dasar Robb, telah menjadi pusat bagi keluarga yang mencari anak-anak mereka. Menurut stasiun televisi AS CNN, keluarga berkumpul dalam keheningan selama lebih dari 12 jam di depan pusat itu.

READ  Katakan yang sebenarnya, Herr Schulze! Mengapa Rektor benar-benar bepergian ke Lisbon

Setidaknya empat keluarga mengatakan kepada penyiar bahwa orang tua telah diminta untuk tes DNA untuk mengkonfirmasi hubungan mereka dengan anak-anak mereka dan telah diminta untuk menunggu satu jam untuk tanggapan.

Seorang ayah yang baru saja menerima kabar meninggalnya anaknya, menahan air matanya sementara beberapa sepupunya memeluknya. Beberapa meter jauhnya, seorang nenek yang melakukan perjalanan dari San Antonio mengatakan dia tidak akan berhenti berdoa untuk cucunya yang berusia 10 tahun sementara mereka menunggu hasil tes DNA-nya, CNN melaporkan.

Berita mengamuk di Ovaldi, Texas: Paus dikejutkan oleh pertumpahan darah – Schulze dan Silinsky juga berbicara

Pembaruan dari 25 Mei 11:06: Paus Fransiskus juga dikejutkan oleh gelombang pembunuhan di sebuah sekolah Amerika yang menewaskan sedikitnya 19 anak. “Hati saya hancur setelah pertumpahan darah di sekolah dasar Texas,” kata kepala Gereja Katolik pada hari Rabu kepada hadirin di Lapangan Santo Petrus. Dalam pidato singkatnya, Paus menuntut bahwa waktunya telah tiba untuk menghentikan “perdagangan senjata yang tidak pandang bulu”. “Kita semua harus membantu memastikan bahwa tragedi seperti itu tidak terjadi lagi.”

Kanselir Schultz juga mengatakan di Twitter: “Kami telah menerima berita mengerikan pagi ini dari sebuah sekolah di Ovaldi, Texas. Pikiran kami bersama dengan yang terluka dan yang selamat dari pembantaian yang mengejutkan dan sulit ditemukan ini. Belasungkawa kami untuk Anda, Tuan . Biden, dan teman-teman Amerika kita.”

Bahkan Presiden Ukraina Zelensky sangat sedih dengan “berita pembunuhan anak-anak tak berdosa di Texas.” Dia mengirimkan belasungkawa yang tulus kepada keluarga para korban, orang-orang Amerika Serikat, dan Biden sendiri. Keluarga dan teman para korban dan semua orang Amerika.”

Situs sekolah yang terpengaruh di Texas. © Grafik: S. Stein, Editor: M. Lorenz

Penembakan di sekolah dasar AS di Texas: Penyanyi pop Taylor Swift patah hati

Pembaruan dari 25 Mei 10:24: Banyak selebriti juga dihebohkan dengan gelombang penembakan di Texas. Penyanyi pop Amerika Taylor Swift (32 tahun) berbicara kepada para penggemarnya dengan kata-kata emosional setelah pembantaian sekolah. “Saya penuh dengan kemarahan dan kesedihan dan saya telah dihancurkan oleh pembunuhan Ovaldi. Melalui Buffalo, Laguna Woods, dan banyak lagi. Ngomong-ngomong, kita sebagai bangsa telah menyesuaikan diri dengan kesedihan yang luar biasa dan tak tertahankan,” tulis bintang itu di Twitter.

Cepat Bagikan ini Video pelatih juara bola basket Steve Kerr oleh Golden State Warriors. Selasa malam (waktu setempat) pada konferensi pers sebelum pertandingan playoff di Dallas Mavericks, dia menyerukan kontrol senjata yang lebih ketat di Amerika Serikat karena ledakan emosi. Sama seperti Presiden Biden sebelumnya. Pria berusia 56 tahun itu berbicara langsung dengan 50 senator yang sejauh ini memblokir persyaratan senjata yang lebih ketat. Kata-kata Kerr benar, tulis Swift, “dan itu sangat mendalam.”

READ  Badai di Italia utara menyebabkan kematian dan cedera

Berita penembakan sekolah dasar Amerika di Ovaldi, Texas: Pesan pelaku diposting di Instagram

Pembaruan dari 25 Mei 9:19: Sebelum pembunuhan massal di sekolah dasar, pelaku rupanya memberi tahu anak di bawah umur di Instagram tentang kejahatannya. Dari perspektif hari ini, setidaknya, sindirannya tampak jelas — sekali lagi, seorang pria bersenjata mengumumkan tindakannya sebelumnya di Internet.

Pada 22 Mei, seorang pengguna Instagram memposting foto dengan dua senapan AR-15 dengan nama pengguna “salv8dor_” dan menandai gadis yang bukan dari Texas. Dia sendiri membuat panggilan ini publik dan bertanya-tanya apakah dia bisa mencegah pembunuhan itu. Dia menulis, “Saya berharap saya setidaknya mencoba menghentikannya melakukan kejahatannya.” CNN tersebut.

Dalam obrolan tersebut, pelaku terlebih dahulu meminta gadis itu untuk memposting ulang foto dengan senjatanya. Ketika ditanya apa yang harus dia lakukan dengannya, pria bersenjata itu menjawab: “Saya akan melakukannya,” anak di bawah umur itu bertanya dan hanya mendapat jawaban: “Saya punya sedikit rahasia.” Kemudian riwayat obrolan berakhir.

Penembakan di sekolah dasar Texas: Obama marah di lobi senjata – berduka atas kematian anak-anak

Pembaruan dari 25 Mei, 7:44 pagi: Mantan Presiden AS Barack Obama menyatakan belasungkawa kepada keluarga atas pembantaian di sebuah sekolah dasar di Texas dan menyatakan kemarahannya di lobi senjata. “Michelle dan saya berduka bersama keluarga di Ovaldi,” tulis pria berusia 60 tahun itu pada Selasa malam (waktu setempat). Indonesia. “Anda menderita rasa sakit yang tidak boleh ditanggung siapa pun,” tambahnya. Dia menambahkan bahwa dia dan istrinya juga marah, mengkritik oposisi Republik AS dalam konteks ini.

“Negara kita dilumpuhkan, bukan oleh ketakutan, tetapi oleh pelobi dan partai politik yang tidak menunjukkan kesediaan untuk melakukan apa pun untuk mencegah tragedi ini,” kata Obama.

Berita penembakan sekolah Texas: Presiden AS Biden mempromosikan undang-undang senjata yang lebih ketat – 19 anak tewas

Pembaruan dari 25 Mei, 6:08: Setelah serangan terhadap sebuah sekolah dasar di negara bagian Texas, AS, Presiden AS Joe Biden menyerukan tindakan lebih keras terhadap pecahnya kekerasan senjata. “Kapan, atas nama Tuhan, kita akan berdiri di lobi senjata?” kata Biden Selasa malam (waktu setempat). Inilah saatnya untuk “mengubah rasa sakit ini menjadi tindakan, untuk setiap orang tua dan setiap warga negara ini.”

READ  Putin seharusnya mengakhiri perang: Prigozhin mengikutinya

“Saya merasa jijik dan lelah,” tambahnya. “Jangan bilang kita tidak bisa memiliki suara dalam pembantaian ini,” katanya, berbicara kepada Partai Republik yang menentang undang-undang senjata yang lebih ketat. Aliran senjata di dalam negeri, terutama senapan serbu, harus diatur lebih ketat.

Sementara itu, jumlah korban tewas telah disesuaikan ke atas. Setidaknya 19 siswa dikatakan telah tewas selama amukan – dan dua orang dewasa.

Pembaruan dari 24 Mei, 23:44: Juga Presiden Amerika Serikat Joe Biden Dia sudah diberitahu tentang pembunuhan itu. Sekretaris Pers Karen-Jean-Pierre tweeted: “Doanya bersama keluarga yang terkena dampak peristiwa mengerikan ini dan dia akan berbicara segera setelah dia kembali ke Gedung Putih malam ini.” Karena itu, pernyataan Presiden harus disampaikan dalam beberapa jam mendatang.

Pembaruan dari 24 Mei, 23:42: Menurut kepala polisi distrik sekolah, pelanggar berusia 18 tahun itu bertindak sendiri. Pete Arondo menekankan dengan keras CNN Selain itu, pelaku tewas.

Berita penembakan sekolah dasar Texas: 14 anak dan satu guru tewas

Laporan pertama dari 24 Mei: Sebuah serangan bersenjata di sebuah sekolah dasar di Texas menewaskan 14 anak dan seorang guru. Gubernur Texas Greg Abbott mengatakan pada hari Selasa bahwa penyerang juga tewas. Serangan itu terjadi di sebuah sekolah dasar di kota kecil Ovaldi, 135 kilometer sebelah barat San Antonio.

Penembakan di AS: 18 tahun menembak 14 anak dan seorang guru di sebuah sekolah dasar di Ovaldi

CNN Dilaporkan juga, mengutip gubernur, bahwa pelaku adalah seorang penduduk kota kecil berusia 18 tahun. “Diyakini bahwa dia meninggalkan mobilnya dan memasuki Sekolah Dasar Robb di Ovaldi dengan pistol dan mungkin memiliki senapan, tetapi ini belum dikonfirmasi menurut laporan terakhir saya,” katanya seperti dikutip oleh media AS. .

Aparat penegak hukum berkumpul di luar Sekolah Dasar Robb setelah penembakan di sini.  Beberapa orang tewas dalam penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas.
Aparat penegak hukum berkumpul di luar Sekolah Dasar Robb setelah penembakan di sini. Beberapa orang tewas dalam penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas. © Dario Lopez Mills / D

Abbott mengatakan remaja berusia 18 tahun itu menembak dan membunuh lebih dari selusin anak dan seorang guru dengan cara yang “mengerikan dan tidak dapat dipahami”. Washington Post Dikutip. Menurut surat kabar itu, seorang wanita berusia 66 tahun dan seorang gadis berusia 10 tahun saat ini dalam kondisi kritis.

Belum jelas bagaimana penembak itu sendiri tewas. Menurut Abbott, saat ini diyakini bahwa para pejabat memukul balik dan membunuhnya. Abbott berbicara tentang dua petugas yang terluka tetapi tidak dalam kondisi kritis. Lebih-lebih lagi kreiszeitung.de laporan di atasnya.