Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konsekuensi dari sanksi? Bank Rusia pertama yang goyah

Sanksi penting: AS, Inggris Raya, dan Uni Eropa mencoba menekan banyak bank Rusia dengan berbagai tindakan. Yang pertama sekarang membutuhkan suntikan uang tunai.

Menurut perkiraan Bank Sentral Nasional, beberapa bank di sektor keuangan Rusia, yang terkena sanksi Barat, membutuhkan tambahan modal. Selain itu, 20 lembaga keuangan terbesar di negara itu harus diperiksa kekuatan keuangannya pada akhir bulan.

Bank-bank Rusia memiliki total modal cadangan sekitar tujuh triliun rubel ($ 124 miliar), Deputi Gubernur Pertama Dmitry Tulin mengatakan pada konferensi perbankan pada hari Rabu. “Beberapa bank perlu menyuntikkan modal,” tambah Tolin, tanpa menyebut nama mereka. “Kami belum mengetahui semua detail dari setoran modal, tetapi kami memiliki kemampuan untuk menyelesaikan semua masalah bank,” tambahnya.

Pengecualian dari SWIFT

Beberapa bank besar Rusia – dari Sberbank milik negara dan VTB hingga AlfaBank swasta dan lainnya – telah terkena beberapa sanksi Barat. Beginilah reaksi Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Eropa terhadap perang Rusia di Ukraina, yang dimulai dengan invasi 24 Februari 2022.

Sistem perbankan Rusia menghadapi krisis likuiditas setelah invasi karena banyak warga menarik tabungan mereka. Setelah bank sentral menaikkan suku bunga menjadi 20 persen untuk menghindari volatilitas, orang-orang mulai mengembalikan uang mereka. Selain itu, Rusia dilarang mentransfer sejumlah besar uang ke luar negeri untuk melindungi mereka dari devaluasi rubel.

Sebagai bagian dari sanksi, beberapa bank Rusia telah dikeluarkan dari sistem SWIFT. Artinya, mereka tidak lagi terhubung dengan jaringan pembayaran internasional, yang mempersulit pelanggan untuk menerima atau mentransfer uang dari luar negeri. Hal ini juga berlaku untuk hubungan ekonomi jika bank terkena sanksi.