Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AS: Striker Fedex di Indianapolis adalah mantan karyawan

Penyerang berada di pusat distribusi Fedex Parcel Service di Indianapolis Mereka menembak delapan orang, Mantan karyawan berusia 19 tahun. Polisi kota AS telah mengumumkan identitas penembak yang tampaknya menembak dirinya sendiri setelah serangan pada hari Jumat. “Orang itu telah diidentifikasi sebagai Brandon Hall yang berusia 19 tahun,” kata Wakil Presiden Indianapolis Craig McCart kepada wartawan.

Oleh karena itu, Hall terakhir kali bekerja di FedEx Distribution Center di ibu kota negara bagian tahun lalu Indiana Di Midwest. Tidak jelas pada awalnya apakah itu dipecat oleh Fedex.

Motifnya masih belum jelas

Melihat motif yang mungkin, McCart membenarkan bahwa polisi masih menyelidiki penyebab serangan senjata api di dekat bandara internasional Kamis malam. Pemain berusia 19 tahun itu diketahui polisi, tetapi McCart tidak memberikan informasi lebih lanjut. Itu pasti kerabat penembak dengan suara nyaringCNN“Pihak berwenang telah memperingatkan kemungkinan pecahnya kekerasan.

Delapan orang tewas dan tujuh lainnya luka-luka dalam serangan bersenjata dengan senapan. “Dia turun dari mobilnya dan mulai menembak di luar gedung dengan sangat cepat,” kata McCart. Kemudian penyerang, bersenjatakan senapan lain, menembak ke dalam gedung dan tampaknya menembak dirinya sendiri tidak lama sebelum polisi tiba. McCart mengatakan seluruh serangan itu berlangsung “beberapa menit”. Polisi menemukan empat kematian di luar gedung FedEx dan empat kematian dengan tubuh pelaku di dalam.

Itu Amerika Serikat Itu sudah terkena serangkaian serangan senjata api yang telah mengakibatkan banyak kematian tahun ini. Presiden Joe Biden Dia berbicara tentang “tragedi” lainnya dan memerintahkan agar bendera Amerika di Gedung Putih, gedung-gedung umum, kedutaan besar dan pangkalan militer dinaikkan menjadi setengah tiang. Biden mengatakan pada konferensi pers Gedung Putih pada hari Jumat bahwa kematian dengan senjata api Amerika adalah “aib nasional,” meminta Kongres untuk melarang “senjata ofensif” gaya militer.

READ  North Carolina: Rekaman video kasus Andrew Brown tidak akan dirilis

Biden hanya punya kepribadian baru minggu lalu Tindakan untuk mengurangi kekerasan senjata Diatur di dalam negeri. Tapi dia membutuhkan mayoritas di Kongres untuk memperketat undang-undang senjata secara drastis. Republikan konservatif telah menolak undang-undang yang lebih ketat selama bertahun-tahun.