Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Korona: Orang yang divaksinasi lebih mungkin terinfeksi varian B.1.351 dari Afrika Selatan daripada orang yang tidak divaksinasi.

  • DariPamela Durhofer

    Menutup

Sebuah studi dari Israel menunjukkan bahwa vaksin Coronavirus tidak lagi berfungsi dengan baik terhadap varian Afrika Selatan B.1.351. Apakah mekanisme antigenic sin berlaku?

TEL AVIV – Apakah vaksin yang ada juga melindungi dari mutasi virus? Ini tampaknya menjadi kasus untuk varian Inggris B.1.1.7, yang hampir sepenuhnya menggantikan “tipe liar” Sars-CoV-2 di beberapa negara dan juga di Jerman; Dengan hilangnya kemanjuran paling banyak. Situasinya berbeda dengan varian B.1.351 yang pertama kali muncul di Afrika Selatan.

Lalu ada kabar buruk dari Israel: Menurut penelitian terbaru oleh Universitas Tel Aviv dan Organisasi Kesehatan Universal – perusahaan asuransi kesehatan terbesar di Israel – orang yang divaksinasi terinfeksi delapan kali lebih banyak daripada mereka yang tidak divaksinasi di selatan. . Alternatif Afrika. Namun, jumlahnya sangat kecil secara keseluruhan, karena jenis virus ini jarang menyebar di Israel, 90 persen infeksi di sana disebabkan oleh alternatif Inggris. Studi ini hanya diterbitkan setelah sebelumnya dicetak di medRxiV dan belum ditinjau.

Perlindungan vaksinasi virus Corona tidak selalu efektif untuk varian Corona Afrika Selatan

Di Israel, 4,9 juta orang – sekitar 53 persen dari populasi – menerima dua dosis vaksin. Hanya vaksin mRNA yang disuntikkan, dan kebanyakan berasal dari Biontech / Pfizer, yang merupakan bagian kecil dari Moderna. Untuk mempelajarinya, tim peneliti memeriksa sampel dari 150 orang yang dinyatakan positif mengidap virus Corona dan sebagian terinfeksi tanpa gejala, tetapi juga sebagian sakit, meskipun mereka sudah menerima vaksinasi pertama atau bahkan dua vaksinasi.

The Times of Israel mengutip direktur penelitian, Adi Stern, yang mengatakan: “Berdasarkan gambaran pada populasi umum, kami mengharapkan untuk menemukan satu kasus dari tipe Afrika Selatan, tetapi kami melihat delapan kasus.” Dibandingkan dengan galur virus asli dan varian Inggris, varian Afrika Selatan mampu menembus perlindungan vaksinasi. Ran Palser, direktur penelitian di organisasi kesehatan masyarakat Clalit, mengatakan penelitian itu “sangat penting”, karena merupakan yang pertama memanfaatkan data dari dunia nyata.

READ  Orang tertua yang masih hidup meninggal di Amerika Serikat - Hester McCardell Ford meninggalkan 120 cicit

Pada awal akhir Maret, para ilmuwan dari Universitas Ben-Gurion di Negev menemukan dalam tes laboratorium bahwa vaksin dari Biontech-Pfizer tidak dapat sepenuhnya menetralkan varian Afrika Selatan dan juga kurang efektif melawan strain yang memiliki karakteristik baik Inggris dan yang juga membawa varian selatan Afrika.

belajar

Studi dari Israel dapat ditemukan di www.medrxiv.org

Studi Corona dengan “data dunia nyata” ternyata lebih buruk daripada tes laboratorium

Tim peneliti ini bekerja dengan sampel dari orang-orang yang selamat dari infeksi alami, serta sampel dari orang-orang yang telah divaksinasi penuh dan dengan dosis pertama untuk penelitian mereka. Zat ini terpapar virus korona semu dalam cawan petri. Saat itu, hasil tampaknya rendah tetapi masih efektif melawan alternatif Afrika Selatan. Ini lebih tinggi daripada setelah selamat dari virus SARS-CoV-2 “tipe liar”.

Hasil studi saat ini dengan “data dunia nyata” tampak lebih buruk jika dibandingkan. Ran Pleaser dari Organisasi Kesehatan Clalit menekankan pentingnya kewaspadaan. Ini termasuk terus memakai topeng di dalam ruangan dan mempraktikkan jarak sosial. Pemantauan epidemiologis dan pengurutan sistematis bahan virus dalam sampel positif korona juga penting.

Hingga saat ini, alternatif Afrika Selatan langka di Israel. Pemimpin studi Addy Stern berasumsi bahwa dia hanya bertanggung jawab atas sekitar satu persen dari cedera. Tidak ada mutasi lain yang ditemukan dalam penelitian ini. Para peneliti percaya bahwa kondisi di Israel lebih menguntungkan Inggris daripada alternatif Afrika Selatan.

Vaksin Astrazeneca hampir tidak melindungi dari varian Afrika Selatan

Beberapa minggu lalu, sebuah penelitian dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa vaksin Astrazeneca, yang mengandalkan teknologi berbeda sebagai vaksin vektor, hampir tidak dapat melindungi dari varian Afrika Selatan. Karena itu, vaksinasi dengan vaksin dihentikan di Afrika Selatan.

READ  Death Valley: Sepasang suami istri meninggalkan pesan di dalam mobil - turis yang sudah mati

Hal yang paling mengganggu dari penelitian Israel ini adalah kenyataan bahwa orang yang divaksinasi lebih mungkin tertular varian Afrika Selatan daripada mereka yang tidak – bahkan jika total hanya ada delapan kasus. Studi tersebut juga tidak memberikan indikasi apakah orang yang telah divaksinasi dengan B.1.351 telah tertular Covid-19 dan seberapa parah penyakitnya. Bisakah yang disebut “antigenic sin” bermain di sini? Sudah ada karya ilmiah terpisah yang membahas teori Sars-CoV-2 ini. Penting untuk ditekankan bahwa antigenic sin adalah teori, bukan fakta yang terbukti.

Apakah antigen sin valid? Sistem kekebalan didasarkan pada antigen versi lama

Asumsi: Jika sistem kekebalan telah terinfeksi virus dan kemudian menemukan varian baru, ia cenderung membentuk antibodi hanya terhadap struktur yang dikenalnya dari patogen asli. Menurut teori ini, sistem kekebalan akan selalu menghasilkan salinan antibodi melawan antigen ini, yang dikenali pada kontak pertama, dan tidak akan mampu beradaptasi dengan baik. Prinsipnya juga bisa diterapkan pada okulasi. Dalam skenario terburuk, ini bisa berbahaya ketika seseorang terkena virus varian baru karena sistem kekebalan difokuskan pada versi lama antigen. Dalam kasus SARS-CoV-2, struktur target ini adalah protein lonjakan; Semua vaksin didasarkan pada versi asli protein ini.

Namun, sekarang, mutasi varian virus baru terjadi secara khusus pada protein runcing ini, di sebagian besar varian protein Inggris di Afrika Selatan. Ahli imunologi Amerika Matthew Woodruff dari Emory University di Atlanta menulis tentang masalah ini dalam jurnal sains Inggris The Conversation. Dia khawatir pembaruan vaksin yang telah disesuaikan dengan jenis virus baru mungkin kurang efektif pada orang yang telah menerima vaksinasi pertama. Dalam hal ini, memori imun dapat mengganggu perkembangan respon imun yang baik terhadap vaksin yang telah disesuaikan. Dunia ilmiah harus menghadapi masalah yang muncul ini dan mengerjakan vaksin “kompleks” yang bekerja melawan banyak galur virus. Vaksin sedang diteliti untuk influenza. Pengetahuan dari hal ini, menurut ahli imunologi AS, harus segera ditransfer ke Sars-CoV-2. (Pamela Durhofer)

READ  Perpanjangan atas biaya partai?: Johnson mungkin telah menggelapkan donasi