Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir

Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir

Di Taiwan, Malaysia, dan Singapura, virus corona tampaknya jarang terjadi. Kehidupan normal yang wajar adalah mungkin. Tetapi virus itu sekarang kembali dan juga mengungkapkan masalah bagi Jerman.

Kereta belanja berbaris setelah penguncian baru diumumkan di Malaysia. Orang-orang di seluruh negeri menimbun bahan makanan untuk dua minggu ke depan. “Tetap di rumah, putuskan mata rantai COVID-19,” demikian bunyi spanduk elektronik di ibu kota, Kuala Lumpur.

Negara Islam baru saja memecahkan gelombang Corona. Jumlah kasus pada awal April sudah di bawah 50 per juta penduduk ketika jumlahnya naik lagi dan sekarang lebih tinggi daripada di India. Dan 237 infeksi baru tercatat pada hari Senin, di India hanya 126.

Pengelola dalam penggunaan terus menerus الاستخدام

“Bagi saya, penguncian seharusnya dilakukan selama Ramadhan, ketika ada lebih sedikit kasus dan orang tidak banyak bergerak. Jadi saya agak terlambat,” kata seorang pengusaha Kuala Lumpur kepada Reuters.

Hasilnya: penggunaan Undertaker dan asisten mereka secara konstan. “Sebelumnya, satu hingga tiga kasus per bulan. Sekarang ada dua hingga tiga kasus per hari,” kata seorang sukarelawan kepada Reuters. Hal ini membuat sulit untuk menguburkan orang mati dalam waktu 24 jam, seperti kebiasaan dalam Islam.

Negara-negara Asia Tenggara telah lama menjadi panutan dalam memerangi epidemi. Hampir tidak ada cedera dan hanya ada sedikit kematian. Tetapi sekarang situasinya berubah dengan cepat dan mutator virus baru diklarifikasi: Jerman tidak dapat mengatasi epidemi sendirian.

korona mutan baru New

Hingga April tahun ini, tidak ada kematian terkait Covid 19 yang dilaporkan secara resmi di Thailand, dan sekarang ada 32 kematian per hari. Menurut informasi resmi dari pemerintah militer, virus menyebar dengan cepat, terutama di akomodasi kolektif pekerja migran dari negara tetangga dan di penjara.

READ  Pemandangan dunia - termasuk Maultaschen dapur

Jumlah kasus dan kematian juga meningkat di Indonesia, Filipina, dan Kamboja. Di Taipei, ibu kota Taiwan, beberapa lingkungan seperti kota hantu lagi. Daun jendela ditutup dan hanya ada beberapa orang di jalan. “Kami tidak ingin terinfeksi, jadi kami mencoba untuk keluar sesedikit mungkin,” kata seorang pengamat kepada News Asia. Belum ada penutupan nasional, tetapi banyak pengusaha telah menutup bisnis mereka.

Sebuah pesan dari minggu lalu membuat khawatir orang-orang di seluruh dunia. Sebuah mutan korona baru telah ditemukan di Vietnam. Menurut Menteri Kesehatan, itu adalah campuran varian Inggris dan India dan sangat menular. Baca lebih lanjut tentang ini di sini. Para ahli memperingatkan bahwa mutasi dapat muncul kapan saja yang akan sangat mengganggu efektivitas vaksin.

Harapan untuk lebih banyak vaksin

Fakta bahwa virus corona dapat menyebar lebih cepat di Asia Tenggara juga disebabkan oleh fakta bahwa hampir tidak ada orang yang divaksinasi di sini. Hampir tidak lebih dari lima persen dari populasi benar-benar mendapatkan suntikan pertama mereka. Hanya negara kepulauan kaya Singapura, dengan populasi lebih dari 35 persen yang diimunisasi, yang setara dengan Eropa.

Vaksinasi seorang wanita di Manila: tingkat vaksinasi di Asia Tenggara rendah. (Sumber: Lisa Marie David/Reuters)

Malaysia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya menderita masalah yang sama seperti Jerman. Laporan tentang Astrazeneca menimbulkan kecurigaan besar di antara penduduk. Dokter umum mengeluh bahwa mereka tidak lagi terlibat dalam kampanye vaksinasi. Seberapa mudah orang dapat divaksinasi juga tergantung pada peraturan masing-masing negara di negara tersebut.

Namun masalah terbesar seringkali adalah kurangnya dosis vaksinasi. “Kami berharap organisasi internasional dan negara lain akan membantu mendapatkan vaksin Covid-19,” kata Menteri Kesehatan Nguyen Thanh Luong. Vietnam sekarang berharap untuk mengeluarkan paten untuk dapat memproduksi sendiri vaksin yang dibutuhkan dan mengirimkan vaksin baru dari Covax Initiative. Itu didirikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan bertujuan untuk memastikan distribusi vaksin ke negara-negara miskin. Sepuluh juta kaleng akan datang ke Vietnam melalui Covax, dan dua puluh lainnya melalui perjanjian langsung dengan Biontech.

READ  TINJAUAN AKHIR PEKAN / 15. & 16 Mei 2021 | Pesan

Taiwan juga ingin menyelesaikan kontrak semacam itu untuk waktu yang lama, tetapi menurut pemerintah Taiwan, kontraknya sendiri gagal karena tekanan dari China – yang ditolak oleh Republik Rakyat. Menurut duta besar de facto untuk Taiwan, Thomas Prinz, Jerman berusaha menengahi.

Pada hari Senin, kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengkritik bahwa negara-negara kaya telah membeli begitu banyak dari sedikit vaksin yang tersedia sehingga mereka sudah memvaksinasi yang muda dan sehat, sementara di banyak negara miskin bahkan tidak cukup vaksin yang tersedia. staf perawat dan mereka yang berisiko tertentu. menjadi.

Kepala WHO peringatkan ‘kesalahan besar’

Menteri Sains Malaysia Khairy Jamaluddin mengeluhkan distribusi vaksin yang tidak merata: sejauh ini, hanya beberapa dosis yang telah diberikan. Ini harus berubah sekarang, bagaimanapun, dan tingkat vaksinasi 80 persen harus dicapai pada bulan Oktober.

Di seluruh dunia, tingkat orang yang menerima suntikan awal hanya sepuluh persen. Itulah sebabnya kepala Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan terhadap relaksasi berlebihan di negara-negara Barat. “Akan menjadi kesalahan besar jika negara mana pun sekarang berpikir bahayanya sudah berakhir.”

Model sebelumnya dari Asia Tenggara menunjukkan bahwa situasi epidemi bisa tiba-tiba berubah lagi.