Berita Utama

Berita tentang Indonesia

USD/INR: Dalam jangka pendek, risiko terhadap rupiah tetap turun

USD/INR: Dalam jangka pendek, risiko terhadap rupiah tetap turun

Pada bulan Mei, rupiah Indonesia naik terhadap dolar AS dari 14440,0 menjadi 14280,0. Namun, sentimen diselimuti oleh memburuknya situasi COVID-19 di kawasan tersebut, membuat Rupiah melemah dalam jangka pendek, menurut ekonom di MUFG Bank.

kutipan penting

“Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara di ASEAN + India yang memiliki jumlah kasus COVID-19 yang stabil per hari di bulan Mei, meskipun pada tingkat yang tinggi, berbeda dengan tertinggi baru yang meningkat di beberapa negara di kawasan ini. Jika tren ini berlanjut, bukan berarti rupee tidak rentan terhadap sentimen pengambilan risiko yang rapuh di kawasan ini.”

“Penurunan musiman pendapatan perusahaan juga masih berlaku antara kuartal kedua dan ketiga, yang akan memberi tekanan pada rupee.”

“Kebutuhan untuk menjaga kestabilan rupee akan menjadi pertimbangan utama bagi BI karena mempertahankan suku bunga reverse repo standar tujuh hari di 3,50% untuk beberapa bulan mendatang. Bank sentral diperkirakan akan terus menggunakan alat kebijakan lain, seperti pelonggaran kuantitatif. dan monetisasi utang, untuk mendukung perekonomian sambil mempertahankan suku bunga.”

“Faktor-faktor yang dapat membatasi tekanan ke bawah pada rupee termasuk dolar AS yang lebih lemah dan surplus perdagangan yang lebih besar karena ledakan komoditas. Ini akan mengurangi defisit transaksi berjalan pada kuartal kedua dari $997 juta pada kuartal pertama.”

READ  Miliarder semen menyukai surga pajak lokal