Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Asia Tenggara: Wabah Novel Coronavirus di Negara Model

Asia Tenggara: Wabah Novel Coronavirus di Negara Model

Negara kepulauan itu telah mencatat lonjakan infeksi baru dalam beberapa pekan terakhir. Sejauh ini, negara tersebut telah menerima banyak kekaguman atas respons efektifnya terhadap epidemi. Karena aturan masuk dan karantina yang ketat, Taiwan yang berpenduduk 24 juta telah melewati krisis dengan baik: total hanya infeksi 2017 dan 12 kematian yang tercatat, dan periode terlama tanpa infeksi baru adalah sekitar 250 hari.

Riwayat infeksi dalam beberapa hari terakhir ini mengkhawatirkan: pada hari Senin saja, tercatat 333 infeksi menular lokal baru. Ada 206 kasus pada hari Minggu dan 180 pada hari Sabtu, dan secara keseluruhan, lebih dari seperempat kasus terdeteksi dalam beberapa hari terakhir.

Rem darurat telah ditarik

Pemerintah di Taipei sekarang telah mencabut rem darurat: Pada hari Jumat, perintah dikeluarkan untuk menutup restoran, pusat olahraga dan fasilitas rekreasi lainnya, dan segera setelah itu tingkat kewaspadaan untuk wilayah metropolitan dinaikkan. Batas peserta sekarang berlaku untuk pertemuan pribadi. Sekolah, gedung administrasi, perkantoran dan sebagian besar toko masih diperbolehkan buka. Namun, persyaratan masker yang ketat dan aturan jarak berlaku. Selain itu, larangan masuk telah diberlakukan bagi orang-orang tanpa tempat tinggal reguler di Taiwan.

Reuters / Ann Wang

Sekolah sekarang ditutup di Taiwan

Tindakan ini tidak lazim di negara ini: karena keberhasilan besar dalam memerangi epidemi, sejauh ini hanya ada batasan kecil dalam kehidupan publik. Sebaliknya, kombinasi dari pembatasan masuk yang ketat, termasuk aturan karantina yang diberlakukan melalui pengawasan dan hukuman yang ketat, penggunaan masker secara dini dan konsisten serta kerja sama yang efektif antara otoritas yang berbeda, membuahkan hasil. Negara ini memperoleh keuntungan dari keberadaannya sebagai negara kepulauan, tetapi juga dari pengalaman pandemi SARS pada tahun 2003. Namun, kampanye vaksinasi sekarang sangat lambat.

Singapura khawatir ada varian viral baru

Faktor serupa, seperti di Taiwan, juga membantu Singapura menyebarkan pandemi yang relatif ringan. Negara kota berpenduduk 5,7 juta telah mencatat 61.000 infeksi, tetapi hanya 31 kematian. Setelah wabah besar terjadi pada musim gugur, situasi di sana dianggap tenang kembali pada musim semi. Namun dalam beberapa minggu terakhir, terjadi peningkatan tajam pada infeksi baru. Jumlah infeksi baru terbesar tercatat pada Minggu, dengan 38 kasus.

Orang-orang mengantri di supermarket di Singapura

AP / Zen Soo

Aturan jarak di Singapura

Karena perkembangan ini, sekarang ada lockdown lagi di negara kota hingga pertengahan Juni: komunikasi sangat terbatas, makan di bar dilarang, perusahaan harus mengandalkan kantor pusat. Sekolah juga mengakhiri instruksi kelas. Singapura sangat prihatin dengan varian virus baru, termasuk varian B.1.617.2, yang pertama kali terdeteksi di India. Menteri Pendidikan Chun Chun Singh mengatakan beberapa di antaranya “lebih menular dan tampaknya menyerang anak-anak kecil. Ini adalah masalah yang mengkhawatirkan kita semua.”

Thailand: wabah virus di penjara

Kelompok dari jenis yang berbeda menempati Thailand. Negara itu mencetak rekor baru infeksi baru pada hari Kamis setelah periode pemulihan yang lama. 9.700 kasus terdaftar dalam 24 jam – lebih dari 6.800 kasus terdeteksi di penjara negara itu.

Pengujian di delapan penjara di dan sekitar ibu kota, Bangkok, menunjukkan hampir setengah dari 24.000 narapidana terinfeksi. Penjara tempat para aktivis demokrasi terkemuka dipenjara juga terpengaruh. Kasus pertama muncul ketika seorang aktivis mengumumkan bahwa dia telah dites positif terkena virus lima hari setelah dibebaskan dengan jaminan. Penanganan kelompok penjara di Bangkok telah menuai kritik keras dari organisasi hak asasi manusia.

Thailand juga merupakan salah satu negara yang telah melewati krisis dengan baik dalam waktu yang lama, tetapi sekarang sedang goyah. Pada pertengahan Desember, jumlah kasus di negara berpenduduk 70 juta orang itu kurang dari 5.000. Namun sejak itu jumlahnya meningkat tajam – sekarang menjadi sekitar 100.000.

Seorang staf medis pada pasien yang terinfeksi Coronavirus di sebuah rumah sakit di Bangkok

Reuters / Athit Piraungmitha

Thailand telah melewati krisis dengan baik untuk waktu yang lama, dan jumlah kasus meningkat dua kali lipat sejak akhir tahun lalu

Dan negara tetangga Kamboja, Myanmar, Malaysia dan Laos juga menyaksikan tren cedera yang mengkhawatirkan. Laos yang miskin, terisolasi dan dikuasai komunis baru-baru ini melaporkan kematian pertamanya, dan mungkin ada sejumlah besar kasus yang tidak dilaporkan. Namun, di Indonesia, ada kekhawatiran perjalanan akan meningkat di akhir Ramadhan. Di banyak negara bagian, sistem kesehatan tidak siap menghadapi wabah penyakit besar.

Perkembangan yang mengganggu

Berdasarkan perkembangan di India, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan perkembangan mengkhawatirkan di Asia Tenggara pekan lalu. Berbeda dengan keadaan santai Amerika Utara dan Eropa, jumlahnya terus meningkat.

Di India sendiri masih ada sedikit perbaikan. Hingga Senin, 4.100 kematian dan 280.000 cedera telah dilaporkan dalam 24 jam. Artinya ada lebih sedikit infeksi baru dalam satu hari untuk pertama kali dalam sebulan, tetapi situasi dalam sistem kesehatan masih sulit. Virus Corona sekarang semakin menyebar di daerah pedesaan, di mana hanya ada sedikit pilihan pengujian dan lebih dari setengah populasi lebih dari 1,3 miliar hidup.

READ  India mencoba menunjukkan perbatasan China