Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keunggulan Austria pada awalnya di Asia? – Diskusi ahli di meja bundar “Moving Forward”

Wina (A) Kawasan Asia Pasifik merupakan pasar yang berkembang dinamis. Di Digital Forward Roundtable, para ahli membahas tren dan perkembangan terkini pada hari Senin saat makan siang. Tradisi teknologi merah, putih, merah dan hijau mendukung perusahaan Austria.

Berlawanan dengan tren umum, ekspor Austria ke China meningkat sebesar 29% dalam dua bulan pertama tahun 2021. Sebaliknya, total ekspor menurun sebesar 3,4% pada bulan Januari dan Februari 2021. Ekspor di Amerika Serikat, misalnya, menurun sebesar 0,3% , Dan itu jatuh di Uni Eropa sebesar 2,9 persen. Wilayah Asia Pasifik (APAC) tidak diragukan lagi merupakan salah satu pasar dengan pertumbuhan paling dinamis di dunia dan menawarkan potensi besar bagi perusahaan mapan dan pemula.

Belinda Esterhammer (The Do, Hong Kong), Dominic Nageler (MJN Advisory, Singapura), Michael Otter (Perdagangan Luar Negeri Austria, Wina) dan Perwakilan Bisnis Franz Rössler (Perdagangan Luar Negeri Austria dan Hong Kong) dengan Joseph Mantel (JMC, Wina) di obrolan video Langsung dengan koneksi dari Hong Kong dan Singapura.

Kecepatan tinggi
“Dalam 10 hingga 20 tahun ke depan, perusahaan Austria harus aktif di pasar Asia agar juga berhasil di pasar dalam negeri mereka,” Otter memperkenalkan dalam diskusi tersebut. “Pasar dicirikan oleh keinginan yang luar biasa untuk berkembang lebih lanjut. Inilah yang membuat laju pembangunan ekonomi menjadi cepat,” tambahnya.

Negara-negara yang secara finansial kuat, paham teknologi dan pasar penjualan yang berkembang karena ledakan pertumbuhan perusahaan berukuran menengah di samping biaya produksi yang relatif rendah menawarkan pasar pertumbuhan yang menarik. Meskipun biaya logistik meningkat, Rössler tidak melihat produksi kembali ke Eropa karena rantai nilai melacak konsumsi. Namun, ke depan, perusahaan Asia akan semakin banyak berproduksi di Eropa dan menciptakan lapangan kerja di negara ini.

READ  Börse Express - Sebuah Inovasi Global: Toile Ocean, sampul buku pertama yang terbuat dari plastik laut

Budaya, nilai dan tradisi Austria bermanfaat saat memasuki pasar
“Waktu untuk meniru teknologi Barat di China sudah lama berlalu,” kata Nageler. “China telah menjadi pelopor dalam ekonomi digital dan menunjukkan kemana arah perjalanan,” kata Nageler: “Selain menjadi objek wisata, Austria memiliki merek terkenal di dunia seperti Riedl. Atau Augarten yang memberikan reputasi baik negara ini. “

“Kualitas buatan Austria terkenal dan diminati di Asia. Ini memudahkan masuknya perusahaan warna merah, putih dan merah,” kata Esterhammer. “Alibaba bukan obat mujarab karena pasarnya sangat terfragmentasi dan perilaku konsumen sangat bervariasi di negara tersebut. terlibat.”

Ekonom Rössler mencatat bahwa “cara berpikir yang terstruktur dan perfeksionis Eropa terkadang bertentangan dengan kecepatan Asia”: “Orang Austria mendapatkan keuntungan dari keterampilan dan ketahanan sosial mereka, yang penting untuk kesuksesan bisnis di Asia”.

Perlindungan dan keberlanjutan iklim: basa-basi di atas implementasi

Perlindungan dan keberlanjutan iklim juga merupakan topik umum di Asia. Meskipun orang ingin melihat perlindungan lingkungan dan teknologi hijau di Eropa sebagai penggerak ekonomi, kesadaran di kawasan Asia-Pasifik masih belum berkembang dengan baik. Saat ini hanya ada sedikit upaya politik untuk mengkampanyekan perlindungan iklim.

Meski Singapura ingin memposisikan dirinya sebagai kota hijau, daur ulang tidak menjadi masalah di negara-kota, misalnya. Mobil elektronik juga hilang di jalanan, karena lobi industri otomotif tradisional memiliki pengaruh yang jauh lebih kuat.

Otter menyimpulkan, “Sembilan dari sepuluh delegasi bisnis internasional datang ke Austria untuk mempelajari lebih lanjut tentang teknologi hijau. Ada banyak permintaan akan pengetahuan Austria di bidang ini,” dan Oter menyimpulkan tentang potensi startup Austria di Asia.

Tentang amplifier

  • Belinda Esterhammer
    Belinda Esterhammer mendirikan agensi pemasaran dan konsultasinya sendiri pada tahun 2017. Sebelumnya, dia menjalankan kampanye pemasaran yang efektif dan mendukung perusahaan rintisan dan orang dalam serta wirausahawan dari seluruh dunia sebagai mentor dan mentor.
    Dia sangat menyukai teknologi dan pemberdayaan wanita dan merupakan salah satu pendiri Women in Tech APAC, panelis TEDxTinHauWomen dan pembawa acara podcast untuk #impact. Esterhammer adalah Direktur Inovasi di DO dengan misi untuk memungkinkan perusahaan dan individu berkembang dalam ekonomi hub yang berkelanjutan dan inovatif.
  • Dominic Nageler
    Dominik Nagiller menjadi penasihat bagi perusahaan rintisan, dana modal ventura, dan organisasi nirlaba di Asia dan Eropa di bidang kemitraan strategis dan keterlibatan komunitas terdistribusi.
    Ia belajar politik dan ekonomi di School of Oriental and African Studies di London dan fasih berbahasa Mandarin. Sebelumnya, ia mengepalai kemitraan platform internasional dari Beijing untuk Asia Innovations Group, sebuah perusahaan hiburan sosial seluler terkemuka, dan bertanggung jawab atas portofolio startup di China, Taipei, Vietnam, Filipina, dan Indonesia untuk dana VC Queen’s Road Capital dari Hong Kong.
  • Michael Otter
    Michael Otter telah memegang posisi Kepala Perdagangan Luar Negeri di Austria di Kamar Dagang Austria sejak September 2017. Otter mempelajari Ilmu Bisnis di Universitas Ekonomi dan Bisnis Wina. Ia memulai karirnya dalam perdagangan luar negeri di Austria pada tahun 1999 dan bekerja sebagai Deputy Trade Representative di Abu Dhabi, Tokyo dan New York.
    Dari 2008 hingga 2010 ia mengepalai Departemen Komunikasi Kelembagaan Perdagangan Luar Negeri Austria. Ini diikuti oleh dua penugasan sebagai perwakilan bisnis Austria ke Korea Selatan dan Jepang. Dari September 2016 hingga mengasumsikan manajemen, Michael Otter baru-baru ini menjabat sebagai Wakil Presiden dan Kepala Grup Strategi.
  • Franz Rossler
    Franz Rössler adalah perwakilan bisnis Austria kedelapan di Hong Kong sejak 2016. Ia menyelesaikan gelar di bidang ekonomi di Graz dengan tahun pertukaran di University of Minnesota. Dari 2008 hingga 2014 dia adalah Perwakilan Bisnis Austria di Chicago.
    Kemudian, dari tahun 2016 hingga 2018, beliau bekerja sebagai Director of Corporate Communications di WKÖ di Wina. Antara lain, misinya di Pusat Perdagangan Luar Negeri Kamar Dagang Austria membawanya ke Washington, DC, Beijing, dan Warsawa.
  • Joseph Mantell
    Joseph Mantel adalah pengusaha komunikasi dengan kampanye, acara (online), dan media sosial. Dia adalah Wakil Presiden Asosiasi Pemasaran Seluler, Anggota Asosiasi Startup Austria dan Dosen di FHWien untuk Manajemen dan Komunikasi.
    Melalui agen komunikasinya JMC, dia adalah pendiri dan penyelenggara tren dan platform inovasi “Moving Forward – Shaping the Future”.
READ  Digital Nomads: Saat Pekerjaan Kantor yang Suram Menyulut Kepanikan | hessenschau.de