Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Asteroid 2022 AE1 langsung menempati urutan teratas daftar risiko NASA dan Badan Antariksa Eropa

  • DariTanya Banner

    Menutup

Tidak banyak yang diketahui tentang Asteroid 2022 AE1 – hanya dua kemungkinan tanggal tabrakan. Setelah penemuannya, ia pindah ke puncak daftar risiko di NASA dan ESA.

Frankfurt – berdiameter sekitar 70 meter, hanya diketahui selama beberapa hari – telah melompat ke nomor satu di “daftar risiko” NASA dan mitranya di Eropa, ESA: asteroid yang menyandang nama tersebut 2022 AE1. Ditemukan pada 6 Januari 2022 oleh Survei Gunung Lemmon, sebuah sistem yang secara otomatis mencari objek dan asteroid dekat Bumi yang berpotensi berbahaya.

Karena asteroid itu baru diketahui dalam waktu singkat, orbitnya belum sepenuhnya jelas. Namun, karena asteroid saat ini nomor satu di Daftar Risiko Itu berdiri dan karena itu dianggap lebih berbahaya daripada asteroid Bennu, dan sekarang sedang dipantau secara ketat untuk mengumpulkan lebih banyak data. Jika ada pengamatan lain, asteroid itu bisa dengan cepat kehilangan posisi puncaknya atau dikeluarkan dari daftar bahaya sama sekali. Namun, saat ini, sejumlah kecil data yang diketahui tentang asteroid telah digunakan untuk menghitung dua tanggal ketika asteroid itu begitu dekat dengan Bumi sehingga dampaknya tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan.

Asteroid 2022 AE1 adalah nomor 1 dalam daftar risiko NASA dan Badan Antariksa Eropa

Untuk dampak asteroid pada 4 Juli 2023, NASA memberi probabilitas 0,036 persen, dan Badan Antariksa Eropa datang dengan probabilitas 0,15 persen. Untuk dampak pada 3 Juli 2028, peluang yang disajikan bahkan lebih rendah. Asteroid itu berukuran sekitar 70 meter, sedikit lebih besar dari asteroid yang dikatakan telah menyebabkan apa yang disebut peristiwa Tunguska pada tahun 1908 – ledakan dahsyat di Siberia.

READ  Hari pertama Uji Coba Fortnite dimulai dengan berantakan

Ada asteroid lain dalam daftar risiko NASA dan ESA yang memiliki kemungkinan tumbukan lebih tinggi daripada asteroid 2022 AE1 yang baru ditemukan atau lebih besar dari benda angkasa ini. Namun, daftar diurutkan menurut apa yang disebut Skala Palermo – skala ini juga mencakup kapan dampak potensial terjadi dan berapa lama waktu yang tersisa sampai saat itu. Sementara itu hanya satu setengah tahun pada 2022 AE1, tanggal sedini mungkin untuk dampak asteroid Bennu – yang tingginya sekitar 490 meter – adalah pada tahun 2178.

Asteroid 2022 AE1: Kemungkinan akan berdampak pada tahun 2023 atau 2028 – tetapi tidak mungkin

Metrik kedua yang menentukan peringkat risiko tabrakan asteroid adalah bahwa Skala Turin. Skala ini berkisar dari 0 (“kemungkinan tabrakan adalah nol”) hingga 10 (“tabrakan mungkin dan mampu menyebabkan bencana iklim global yang mengancam masa depan peradaban”), asteroid 2022 AE1 dari konstelasi NASA di Level 1. Kategori ini dijelaskan oleh NASA sebagai berikut:

Penemuan rutin yang memprediksi penerbangan dekat Bumi tidak menghadirkan risiko yang tidak biasa. Perhitungan terbaru menunjukkan bahwa kemungkinan tabrakan sangat kecil kemungkinannya, tanpa menimbulkan kekhawatiran atau kekhawatiran publik. Pengamatan baru sangat mungkin untuk mengklasifikasikan asteroid sebagai level 0.

Deskripsi Skala Turin Tier 1 NASA

Hal yang sama terjadi pada asteroid Apophis (99942), yang sangat terkenal sehingga dinamai menurut dewa kekacauan Mesir. Sebuah asteroid dengan diameter sekitar 350 meter telah lama berada dalam daftar risiko tinggi, dan ada kemungkinan dampak yang dihitung pada tahun 2029, 2036 dan 2068, antara lain. Sementara itu, dampak telah dikesampingkan selama tiga tahun dan jauh kemudian, asteroid Apophis dicoret dari daftar risiko setelah hampir 17 tahun. Namun, penelitiannya tetap menarik: pada 13 April 2029, asteroid Apophis akan mendekati Bumi dalam jarak 31.000 km dan akan menjadi objek penelitian yang layak.

READ  Alih-alih €4,49 gratis hari ini: aplikasi ini harus dimiliki oleh pecinta kopi

Bagaimana Anda berinteraksi dengan asteroid berbahaya? NASA ingin mengujinya di luar angkasa

Tapi bagaimana reaksi manusia jika asteroid berbahaya menabrak Bumi suatu hari nanti? Pada tahun 2021, NASA memulai misi untuk menguji reaksi teoretis dalam praktik: wahana antariksa “DART” telah menabrak asteroid ganda, yang seharusnya mendorong asteroid kecil keluar dari orbit di sekitar asteroid yang lebih besar pada musim gugur 2022. Data dari tes ini akan membantu menentukan apa yang dikenal sebagai pertahanan planet di Bumi.

Pesawat ruang angkasa NASA menyelidiki asteroid berbahaya Bennu

Selain itu, wahana antariksa “Osiris-Rex” sedang dalam perjalanan kembali dari asteroid Bennu. Di sana, sampel batuan dikumpulkan, yang diperkirakan akan kembali ke Bumi pada musim gugur 2023, dan kemudian para peneliti akan memeriksanya. Penyelidikan memiliki tugas penting lainnya: ia seharusnya mengukur apa yang disebut “efek Jarkowski” pada asteroid, efek pemanasan permukaan yang tidak konsisten dari asteroid di orbitnya. Ini adalah salah satu yang terbesar yang tidak diketahui dalam hal menghitung jalur masa depan asteroid Bennu.

Berlangganan buletin gratis FR dan tetap update dengan peristiwa terkini dari astronomi dan perjalanan ruang angkasa.

Jalur asteroid 1994 PC1, yang memiliki diameter sekitar satu kilometer dan akan mendekati Bumi pada 18 Januari 2022, lebih tepat diketahui. Ini adalah salah satu asteroid yang “berpotensi berbahaya” – tetapi itu tidak secara otomatis berarti itu adalah ancaman. Semua asteroid yang, karena orbitnya, dapat mendekati Bumi dalam jarak 7,5 juta km atau kurang dan memiliki diameter minimal 150 meter, secara otomatis diklasifikasikan dalam kategori “Berpotensi Berbahaya”. Latar Belakang: Asteroid dengan ketinggian lebih dari 150 meter dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan pada area tersebut jika bertabrakan. Asteroid 2022 AE1 yang baru ditemukan tidak termasuk dalam kategori ini – terlalu kecil untuk itu. (tab)

READ  Pengguna Android perlu bertindak: Aplikasi populer memblokir panggilan darurat — inilah cara memperbaikinya