Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pengabaian besar: Jutaan PC menjalankan sistem operasi Windows yang sudah ketinggalan zaman

“pengabaian berat”
Jutaan PC menjalankan Windows lama

Microsoft tidak lagi mendukung Windows untuk pengguna pribadi mulai dari versi 7 dan seterusnya, dan lubang keamanan tidak lagi ditutup. Namun, lebih dari tiga juta pengguna di Jerman masih menggunakan sistem lama. Pakar keamanan sangat merekomendasikan peningkatan.

Di Jerman, lebih dari tiga juta komputer menjalankan versi lama dan tidak aman dari sistem operasi Microsoft Windows. Ini adalah hasil studi yang dilakukan oleh perusahaan keamanan Eset. Mayoritas sistem tidak aman, 2,7 juta perangkat, menjalankan Windows 7. Sistem tidak aman juga menyertakan versi Windows Vista, Windows XP, dan Windows 8 yang lebih lama, yang bersama-sama masih dapat ditemukan di sekitar 450.000 komputer.

Dukungan untuk Windows 8.1, yang saat ini masih digunakan pada 1,3 juta PC di Jerman, akan kedaluwarsa dalam waktu satu tahun. Hampir 44 juta pengguna Windows 10 aman, dan versi terbaru Windows 11 tidak berperan dalam statistik.

“Menggunakan perangkat lunak usang adalah kelalaian besar,” kata Thorsten Urbanski, pakar keamanan di Eset. Untuk pengguna pribadi dan terutama bisnis, menggunakan perangkat lunak sistem yang sudah ketinggalan zaman dapat menjadi mahal jika terjadi kerusakan. “Kerentanan, misalnya dalam sistem operasi yang tidak lagi didukung, sudah cukup bagi penyerang untuk menginjakkan kaki di pintu dan secara permanen mendapatkan akses ke komputer korban.”

Pada saat yang sama, Urbansky menunjukkan tren positif. Banyak pengguna pribadi telah menggunakannya tahun lalu dan memperbarui komputer mereka. “Dalam perbandingan tahunan, ada sekitar dua juta komputer Windows yang kurang aman di Internet di Jerman.” Melihat ke masa depan juga positif. Penggunaan Windows 8.1 menurun, dan skenario horor seperti XP atau akhir dukungan 7 tidak akan terjadi pada tahun 2023.

Ratusan kerentanan sensitif diketahui

Bisnis dan lembaga pemerintah tidak hanya berisiko lebih tinggi dengan mengabaikan berakhirnya dukungan untuk Windows 7 dan versi Windows lama lainnya karena membuat serangan cyber lebih mudah. Menurut para ahli, siapa pun yang tidak tertarik dengan pembaruan juga melanggar Peraturan Perlindungan Data Umum Eropa (GDPR). Arahan Uni Eropa memerlukan pertimbangan “canggih” saat memproses dan menggunakan data pribadi.

Windows 7 dirilis lebih dari sepuluh tahun yang lalu pada 22 Oktober 2009 sebagai penerus Windows Vista yang tidak berhasil dan digunakan oleh produsen PC hingga 2014. Penggantinya, Windows 8, juga memiliki masalah awal dan gagal mengesankan banyak pengguna. Oleh karena itu, banyak perusahaan khususnya tetap setia pada Windows 7 setelah 2014. Di antara sistem operasi Microsoft, Windows 7 umumnya dianggap matang dan aman.

Setelah berakhirnya dukungan resmi dari perusahaan perangkat lunak Amerika, beberapa kerentanan ditemukan yang tidak lagi ditutup. Pada tahun 2020, jumlahnya memuncak pada 388 masalah yang terdaftar secara resmi. Tahun lalu, Counter Violent Extremism System, yang digunakan untuk melacak keamanan dan kerentanan lain dalam sistem komputer, mencatat 253 kasus.

Bagaimanapun, perusahaan dan organisasi masih dapat membeli pembaruan berbayar dari Microsoft. Di sisi lain, pengguna pribadi tidak dapat lagi mengakses pembaruan keamanan. Pakar keamanan memperingatkan bahwa ini dapat memiliki konsekuensi serius untuk perbankan online, misalnya.

READ  Pembaruan untuk Fritzbox and Co.: Semua fungsi dan inovasi